Sabtu, 12 November 2016

Ada masa yang tidak terceritakan. Tapi meminta tempat untuk bercerita.dan waktu.yang jadi mahal akhir-akhir ini.
.
.
.
rindu.

Saudara Sampai Surga

Kamis, 03 November 2016

"Surga sebelah mana yang ingin kita tempati jika embel-embel saudara sampai surga belum mampu membuat kita menjadi saudara yang mau dan berusaha untuk mengingatkan dalam kebenaran dan kesabaran?"

Murottal Ibu

Selasa, 01 November 2016

"Dengerin murottal, X?"
"Iya."
"Syekh siapa?"
"Ini suara Ibuku Fit."
.
 :"
-ketika masih tahun pertama di kampus,
barangkali redaksinya sedikit berbeda, tapi intinya tetep itu

Jarak

Kamis, 27 Oktober 2016

"Tidak ada jarak yang terlampau jauh. Yang ada, barangkali, jarak yang tidak boleh ditempuh. Sehingga rasanya jauh."

WisOkto GBC

Selasa, 25 Oktober 2016

"Ma, Inay tuh anak Teknik Fisika, ya?"
"Iya Kak."
"Soalnya aku pernah liat dia foto bareng temen aku," nyodorin hape ngeliatin foto Inay sama Anisah. Saya nanya soalnya abis liat Rahma ngeposting foto bareng Inay.

*Rahma langsung heboh*
"Ih Kak, kemarin tuh ya, anak IC, gradiator, bawa-bawa spanduk. terus rame gitu pada pake jaket-jaket IAIC. nih, ini pasti temen-temennya Kak Fitri semua nih. Aku bilang ke Pijoh, ini kita cuma berdua sih, jadi ngga bisa serame itu." (sampe gradiator disebut cobaaaa, padahal mah Rahma juga kayanya gatau kalo Gradiator itu nama angkatan aku wkwk)

"Hahaha" saya ketawa, ngga kebayang pasti kemarin heboh dan memorable banget :") sayang ngga ke sana :")))


Ma = Rahma Ariyani, temen RK, temen #KontrakanIstiqomah
Pijoh = Aisyah Hafizoh, temen SMAnya Rahma, anak KG UGM

duaduanya alumni SMA 48 Jakarta yang kemarirn juga ke wisudaan ITB (karena aslinya keduanya anak 2012), dan melihat kehebohan IAIC dan GBC <3 p="">
memang ya #highschoolneverend :")

[repost] (Hampir) Sewindu

Senin, 24 Oktober 2016

http://maryamzk.tumblr.com/post/152235055502/hampir-sewindu
-ingin sekali merepost ini

kunjungan hima, tahun pertama, kunjungan ke kampus aja yang ngisi masih anak 2009

tahun tua, di kampus sudah ada anak 2016. wisuda juli ITB tapi karena gakada foto reramean full semua wisudawan ini aja lah yhaa
thank you or everything and everywhere, Gyc
tulisan Maryam di link tadi tentang Gycen Bandung, i am not the part of GBC, tapi saya senang main-main ke Bandung dan bertemu mereka. ikut jalan di ITB, ke Unpad nangor, dijemput Tika di Kiaracondong, susu melon teman perjalanan balik dari Bandung, ikut Sapi Ejha hunting kain di Baltos buat nikahan nadia, ikut milih karangan bunga buat wisuda Juli bareng Hime Shela Riri, menjadi saksi perjuangan skripsinya Madam, afternoon date with Ejha ke Masjid Raya Bandung dan sepanjang Braga, tidur umpel-umpelan di kosan Cisitu Baru, kosan sejuta umat GBCbabes, nemenin Arum urus jilid laporan KP bersampul putih (kalo ga salah) dan nyetorin ke loket kampus, masuk grup GBC yang akhirnya malah ngerasa 'salah eh muncul', hahaha.
.
.
semoga ukhuwah kita selalu Allah jaga agar selalu pada jalan kebaikan ya :")

kalau aku main ke Bandung, aku ke siapa nanti ? :"(

"Lo kalo abis kuliah mau ngapain?" -temen di kanan pas di meja, nanya temen di serong saya yang baru pulang KP.
"Kerja gue pengennya."
"Kerja di mana?"
"Bekasi aja yang deket rumah."
"Wah jauh itu luar planet, hahaha."
Saya : "Kelamaan ya soalnya kita-kita ini ninggalin rumah..."
"Iya Fit, kasian yang di rumah ditinggal mulu."

#baladaanakasramasejaksmpkuliahjugajauh
#marikitasemangat,gyc!

quote of the day : lucu adalah ketika kamu udah janjian di Gelato dan anak cowo ga ada yang tau kalo Gelato adalah tempat es krim. dan pada akhirnya masuk dan duduk di Gelato cuman buat diskusi mau makan di mana (yang mayan takes time juga). #whatthegycjoglyfe

percayalah bahwa banyak dari kami yang baru kali itu ke Hokben dan ini pun karena ditraktir

Ahad, 23 Oktober 2016,
karena suka atau tidak, kalian satu per satu juga akan pergi
secara fisik, entah kalau hati
:")

Kebaikan Apa yang Menyebabkan

Minggu, 23 Oktober 2016

"Fit, aku dateng kemarin, turun pesawat tuh langsung disambut, langsung dikalungin bunga..."
"Alhamdulillah dong kalo gitu..."
"Iya...tapi aku jadi mikir, emang aku ngelakuin amal kebaikan apa ya sampai Allah ngasih aku nikmat kayak gini."
.
.
.
.
ah...emang ya, Allah nguji kita itu kalau nggak dengan kesedihan ya dengan kebahagiaan. apa ketika kita dapet nikmat kita semudah itu ingat Allah?

Bandara(1) dan (Eksperimen Sosial) Instagram

Kamis, 20 Oktober 2016

kemarin saya di ngepos foto di instagram story. fotonya kayak gini. Tadinya mau video tapi saya yang agak perfeksionis ini susah dapetin video yang proper haha, malah dapetnya ada cowok geret koper jalan gitu ketangkep kamera. kan gawat nanti saya dikira ngerekam siapa terus galau gimana gitu wkwkwk.

saya punya tujuan tersendiri kenapa ngepos foto ini. ceritanya saya pengen sok eksperimen sosial yang kesimpulannya juga sudah (sok) saya siapkan di awal. yah namanya juga sok, tentu saja gak ada dasar teori apapun dan landasan manapun. jadi harapan saya adalah, kalau orang yang cukup kenal sama saya, dan memahami -setidaknya sampai saat ini- saya jarang ngepos foto instagram real time yang shows where am i now, what am i doing now, what am i feel now, maka tentu akan tau bahwa i am going nowhere. saya ndak ke mana-mana, nggak naik pesawat, nggak mau pergi jauh. i am still here, di Jogja ajah.

"kalo saya ngepos foto ini tanggapan orang-orang apa ya? "
yaudah, itu aja sih yang pengen saya tau

ada 6 orang yang nge-dm ig saya. yang pertama adek tingkat, pernah seorganisasi, tapi ngga sampe yang kenal dalam personalitynya (naon). masih oke dia nanyanya mau kemana. 
Tapi ternyata 5 orang selanjutnya juga pertayaannya sama -________-

hahaha, saya ketawa, ini mah udah sok-sokan mau eksperimen sosial. hasilnya seragam. semuanya nanya mau ke mana. mana itu gatenya kan buat domestic dan international departure ya jadi mungkin mikirnya saya mau pergi ke mana gitu jauh(padahal bandara jogja aja yang kecil, terminal ada dua juga baru setaunan belakangan). dan kemudian pada akhirnya saya menyimpulkan bahwa, mereka yang nge-dm adalah mereka yang perhatian....atau sebatas kepo, wkwk. yha meski harapan saya ada yang bisa nebak i am going nowhere gitu sih. (atau mungkin ada yang nebak cuman gak dm aja, hahaha). tapi saya juga ngga bisa otomatically menyimpulkan kalau mereka ngga kenal saya sih, hehe, soalnya memang kebannyaan orang publisg ig-story secara what-real-time-heppened.

disamping itu semua, saya cukup kagum sama sosial media instagram. makanya saya sampe kepikiran eksperimen sosial yang agak ga penting ini. tapi seriusan lho, selain kodratnya manusia yang lebih seneng liat gambar daripada baca tulisan (maksud saya semacam mudah menyimpulkan atas gambar daripada tulisan, bukan soal baca caption loh ya), ig itu semacam teman menunggu kalau beneran ga ada kerjaan yang bisa dilakuin. apalagi yang udah jadi refleks gitu. cek ig, scroll, ngelike. kalo gak ya instagram story-an (entah bikin apa nontonin punya orang). saya kadang ngerasa instagram story orang-orang dibikin pas lagi agak gabut, atau ngisi waktu, atau ngantri nunggu, atau bosen, dsb. tapi intinya cerita, sih : apa yang lagi dimakan, ditonton, dibaca, dilihat, dirasa #eaa. kalo saya pribadi kadang seneng liat tapi juga kadang males sih. kadang sekali liat banyak buat nemenin makan (soalnya saya suka makan pake tangan, ig-story bisa jalan sendiri tanpa dipencet-pencet. kalo yang nemenin makan itu film soalnya nanti malah keterusan liat filmnya meskipun makannya udah abis).

i am no worry tentang perubahan behaviour orang soal akibat instagram. ya karena emang belum pernah baca penelitian soaal itu sih. kalo saya yang nyimpulin kan takutnya soal asumsi (apa masa depan harus diteliti juga biar ga asumsi-_-zzz). tapi its true dari instagram saya bisa tau si A lagi di mana i B lagi baca buku apa, si C makan apa kemaren, bahkan sampe resep makan, cara bikin do it yourself, sampe olshop dan updatean film bisa kita tau dari IG. 

eh tetiba inget The New Digital Age, buku yang beloman selese saya baca. katanya suatu saat bahkan orang mengasuransikan akun-akun medsosnya (apa gimana ya intinya penjagaan nama baik di dunia publik digital lah).

sebagai akhir(emangnya apa), tempat sampah ternyaman saya di sosmed itu blog, sih-kalau you know me so well hahaha. tapi nggak ada yang ngalahin Allah sebagai tempat teraman dan nyaman sih (idealnya, lho ya). mari kita terus benahi diri untuk menumpahkan segalanya pada Allah.

p.s : kemaren saya nganter orang tua angkat KKN untuk balik ke Temajuk (yang lewat Pontianak) *jadiingathutangceritaKKNhiks

Mempersiapkan Kematian

Selasa, 18 Oktober 2016


"Jodoh itu rezeki Allah. Di dunia, jodoh itu hanya kemungkinan. Boleh jadi Allah mempertemukan aku dengan jodohku di akhirat. Maka aku sekarang mempersiapkan yang lebih pasti, yaitu kematian."

-kutipan cerita Mbak Devi ketika inspiring trip ke Bu Ana, seorang yang terlahir pincang, pernah divonis tidak bisa melahirkan keturunan, yang kemudian Allah hadirkan jodoh yang mau menerima beliau dengan segala keadaannya, dan qadarullah sekarang sudah memiliki 3 anak. Kepala SDIT yang ia bangun dengan segala perjuangannya. (mbrebes mili kalo denger cerita lengkapnya :" )

maka nikmat yang manakah yang kan kamu dustakan?

masjid Laboratorium Agama UIN Sunan Kalijaga
17 Oktober 2016
sembari menunggu
Nulis buat orang lain itu jangan sampai bikin ndak nulis buat diri sendiri. #pelajaran5hariterakhir

Bulek Hana

Minggu, 16 Oktober 2016

Semenjak sangat suka dengan video-videonya Kirana, belakangan pun saya jadi tau soal bulek hana. Buleknya Kirana yang ikut bantu jaga Kirana waktu Ibuknya Kirana berangkat haji. Pagi ini Ibuknya Kirana ngepos link tumblrnya Bulek Hana. Lalu, tanpa terasa saya mengkhatamkan tumblr itu.

Sederhana, tapi ngena. Kata Uzak, temen saya.
Saya sepakat.

Saya belajar banyak dari tulisan-tulisan Bulek. Yang kadang cuma selentingan tapi juga bermakna. Saya belajar soal makna keluarga, soal jarak, rindu, bahkan sampai belajar memperbaiki diri. Tapi di atas itu semua, saya juga jadi belajar soal kembali menulis, yang dengannya kita juga kembali belajar mengenali diri sendiri. Tulisan yang jujur, yang apa adanya. Tulisan yang bener-bener writing like no one's watching (ya meski gak open source banget jugasi).

Apa barangkali karena belakangan orang-orang yang saya follow blog/tumblrnya adalah blog/tumblr serius jadi sayanya merasa minder ya kalau apa adanya di blog?

.

Bytheway Bulek, saya masih belum mampu unfollow. Padahal ada yang harus diselamatkan, ya?
.
Perasaan.



greeting from Thailand

Jumat, 14 Oktober 2016

:"
.

terima kasih Rahmah Husna. Ada perasaan semacam pengen nangis tersendiri pas dikirimin ini. Mungkin akibat waktu yang lagi nggak pas aja. 

ditunggu pulang dan cerita-ceritanya :")

Teh Nabila Hayatina

Minggu, 02 Oktober 2016

Barusan ini so random menelepon Maryam setelah baca postingan tumblrnya. Ada Arum juga di sana. Obrolan yang tadinya soal rencana-rencana mereka paska kampus di akhir mulai berbelok. Soal seseorang yang saya baca dan perhatikan dengan lebih cermat beberapa hari lalu.

Adalah seorang Teteh yang dulu saya tahu dari tumblr Kak Urfa. Lama berselang, saya menemukan Teteh yang sama di Instagramnya. Dua bulanan saya kemudian menyadari, ada sesuatu pada tulisannya. Pada model penyampaian, pada diksi kata, pada semangat yang terselip, pada kesungguhan yang ada padanya.

Sebuah ciri khas yang belum pernah saya temukan pada tulisan orang lain sebelumnya. Pada caption instagram, blog, maupun tumblr. Sosok yang sangat mencintai Ilmu dan Quran. Sosok yang semakin saya tahu, semakin saya merasa kagum sekaligus semakin saya merasa kerdil.

Tidak perlu diceritakan panjang-panjang. Perwakilan link yang membuat saya merasakan hal-hal tersebut adalah ini dan ini.

Malam Minggu IC

Malam ini hujan, sepertinya cukup deras.
Ditengah sakit gigi karena molar tiga yang tumbuh yang cukup berdampak pada beberapa hal. Pasca isya tadi sempat terpikir hal-hal demikian : ketika saat ini dikit-dikit refreshing pake gadget kalau sedang bosan, saya tetiba ingat, dulu waktu di Insan Cendekia, malam minggu versi apa yang sering saya lakukan. Kalau malam yang besoknya pelajaran, mungkin mengerjakan tugas, atau mencicil tugas besokannya (bukan pencitraan, tapi saya lupa saya ngapain). Kalau malam Sabtu, mesipun saya suka banget, tapi satu dua saya punya PR untuk pelajaran seni di hari Sabtu, saat kelas X juga ada tugas jurnal Bahasa Inggris.

Malam minggu seperti apa yang mostly saya habiskan di belantara bangunan sekolah ini?
credit  to ariq, denah IC 2012 ketika belum berubah kayak sekarang

Saya-atau kami-tidak membawa HP. Bahkan kebijakan boleh bawa laptop kalau tidak salah ada pada saat saya kelas XII; dengan ketentuan laptop disimpan pada gedung tertentu yang hanya buka pada jam tertentu. Dan kala itu saya juga tidak bawa laptop.  Mana ada kayak sekarang yang bosen dikit bisa buka HP, baca chat grup yang kadang ga jelas tapi menghibur (#uhuk), stalking instagram, buka media sosial, produktif dengan gadget, atau bahkan bisa ketemu temen keluar kosan.

Lingkup kami kala itu dibatasi pagar asrama dan sekolahan, yang didepan dijaga satpam.

Tapi malam ini somehow saya kangen rutinitas itu. Dunia tanpa ponsel dan media sosial. Saya mengingat suatu malam saya nebeng di kasur orang, dengerin MP3 bareng-*terima kasih Isti!, atau guling-guling cerita dan saling menguatkan sama temen, atau rapat di RO, ngerapiin tas-tas beasiswa iCare, persiapan hari terakhir sonlis. Antri HP asrama buat menghubungi keluarga. Atau kalau sedang ada sesuatu-dan kala itu tidak bisa cerita ke sesiapa karena malu (introvert banget sih), saya akan menulis pada suatu buku (eh ini sih ga malem minggu doang). Obrolan-obrolan yang jadi berlangsung lebih lama bakda isya atau sebelum masuk asrama J dan Z.

Obrolan izin regular 2 pekan sekali. Siapa yang mau kulakan keripik setan di Pasar Serpong (dulu kamar saya sempat jadi posko jualan makanan). Ke warnet mana pekan ini (untuk ngerjain tugas *masih jaman aja ya warnet). Nitip barang ke yang reguler (karena malas atau emang ga dapat jatah reguler karena hukuman).

Acara-acara seru-meski-kadang-aneh malam Minggu. Mulai dari yang lomba parade antar angkatan, angklung *Hei, G13!, video klip, lomba bahasa, lomba kartini, lomba band, lomba inovasi sains teknologi, nonton film bahasa, lomba cosplay, lomba...sumpah ngga paham lagi di IC lombanya macem-macem. Bikin bazaar depan GSG, jualan seblak, soda susu... :"""")

Bahkan LPJ OSIS yang ditolak juga saya ingat.

Saya kangen bosan yang dibalas dengan pertemuan tatap muka :")
Bukan berarti sekarang ngga bisa, tapi rasanya tetap beda aja.

Hujan

Rabu, 28 September 2016

Hari-hari ini hujannya awet sekali. Tidak hanya di Jogja. Ternyata Jakarta juga. Kata Fidah, di Bangka juga

Sepagi ini sudah hujan. Kalau saat-saat masih sekolah, shalat jamaah beralih ke living room, apel pagi akan diliburkan, dan berangkat ke sekolah menjadi tantangan tersendiri.

Hujan katanya membangkitkan banyak kenangan. Entah kenapa. Tidak hanya menguarkan bau khas hujan, tapi juga menguarkan hal-hal lama yang memaksa diingat. Membuat memori me-reka kata-kata (galau) mana yang bisa dikeluarkan pada sosial-sosial media. Sampai lupa bahwa hujan adalah waktu mustajab untuk doa.

Maka, daripada yang saya sebut sebelumnya, mari langitkan doa-doa terbaik :")

Zahra

Selasa, 27 September 2016


Halo Zahra, apa kabar?
Tulisan ini kumulai pada 6 September 2016. Saat aku kangeeen banget sama kamu, kamunya lagi sibuk urusan Brunei dan banyak hal lainnya. Dan setelah kuobok-obok isi hardisk, satu setengah tahun terakhir kedekatan di asrama tidak pernah menelurkan foto kita yang berdua doang, ya. Padahal kita se-tim-sat lebih dari enam bulan. Dilanjut obrolan pas kamu mau nyiapin KKN dan setelahnya. Diskusi di kasur masing-masing sama teteh Ditta pas di kamar pojok nomor empat. Kamu yang suka numpuk buku, minta bangunin, begadang parah, sampai kamu yang sekarang.

Hari ini aku membaca postingan terakhirmu di blog. Maka aku selesaikan tulisan rindu ini untuk memelukmu dari kejauhan. Menyenangkan sekali membayangkan dirimu yang penuh ide dan sangat semangat memulai ide baru. Walau aku tahu ada saja yang bilang bingung sama kamu yang terlalu banyak ide dan urusan, tapi aku tahu, tahuuuu sekali semangatmu untuk perbaikan umat.

Halo Zahra, apa kabar?
Menyenangkan sekali sepertinya kehidupanmu akhir-akhir ini yang penuh gairah. Senang sekali mendengarnya, karena kalau aku melihat kaca, hal-hal itu yang sekarang kabur dari diriku untuk bersemangat memulai hal baru. Maafkan aku yang belakangan tidak menyapa, bahkan aku ragu menuliskan satu patah dua patah kata komentar di blogmu sebulan belakangan. Padahal kamu sendiri yang bilang, kan, kalau aku orang yang sangat senang komen di sana. Aku ikut mendoakan kebaikan untukmu, semoga Allah menguatkan pundakmu mewujudkan segala mimpi untuk perbaikan umat, beserta menemukan parter hidup terbaik untuk membantu bersinergi mewujudkannya.


Saling mendoakan dalam kebaikan ya Zahra.


Peluk jauh Deresan-Imogiri Timur.

untuk Zahratul Iftikar Jadna Masyhida,
di manapun ia berada saat ini.

Kamis, 22 September 2016

Maka barangkali, jika Allah pemilik segala. Jika Allah penentu segala. Lupa kita pun ada maksudnya. Lalai kita ada tujuannya.
Mempercayai Allah sebagai konsekuensi keimanan berarti yakin setelah kesulitan ada kemudahan. Meyakini Allah menilai segala usaha kebaikan, walaupun itu kecil. Yakin seyakin-yakinnya.  Setelah usaha panjang, yang jika hasil dunianya tak nampak, semoga Allah ganti sebagai bekal hadapi akhirat.
Karena selama segalanya ada pada koridor syariat, ridha Allah lah sebaik-baik jawabnya.
Senyum itu harus senantiasa terkembang sebagai bentuk upaya tabungan sedekah. Walau akhir-akhir ini, tetiba rasanya jadi berat. Kadang-kadang setelah memupuk semangat, perjumpaan satu dua meruntuhkan dinding pertahanan lawan sifat kekanakan. Kadang-kadang, setelah menabung percaya diri, obrolan kanan kiri patahkan keyakinan. Padahal, kata Nadiyah yang penting kita yakin.
Hari ini, saya menyadari. Saya bukan takut ditinggal karena saya takut pergi sendirian.
Saya takut ditinggal
.
.
.
karena saya takut tidak bisa menyusul....


Masih di Jogja.
Masih bingung besok ikut ke IC dan nikahan eja atau enggak. Padahal sudah beli tiket pp.

Terimakasih : kabar buruknya, dir; kabar bahagianya, lim; teleponnya, fah; obrolannya, cep; optimismenya, kakfin, pertemuannya, dis. Semoga ini semua melahirkan kebaikan.
Siang menuju sore ini, terlalu banyak hal yang terjadi .

Burger Isi Gado-Gado

Kamis, 15 September 2016

Siang ini, ditengah keinginan saya membeli lotek-atau biasa dikenal oleh orang Jabodetabek sebagai gado-gado (karena di Jogja lotek dan gado-gado adalah makanan berbeda) atas keresahan saya terhadap keinginan mengunyah sayur setelah terpapar daging idul adha, saya teringat hal yang pernah saya lakukan dahulu di rumah.

Kala itu siang-siang Ibu saya pulang membawa gado-gado. Lupa jumlah bungkusannya, saya makan bersama adik-adik dari satu bungkusan yang sama. Saya mengapit gado-gado di antara kerupuk lalu bilang ke adik saya, "Burger isi gado-gado!" dengan nada seceria mungkin. Lalu adik saya tertawa riang sekali. Dan kemudian nyaris tiap suapan kami akan mengulang hal yang sama, menyelipkan gado-gado di antara kerupuk seolah-olah kerupuk adalah roti burger dan isi gado-gado sebagai dagingnya. Dan kami bahagia dengan alasan yang kami buat sendiri.

Saya lupa itu kejadian tahun berapa. Tapi kalau tidak salah ingat, saya masih aliyah. Dan adik bungsu saya yang baru lahir di akhir tahun masehi ketika saya kelas 9 hanya memperoleh tiga kemungkinan : umur 1, 2, atau 3. Ah, barangkali itu saat dia tiga tahun. Rasa-rasanya itu usia yang cukup layak kalau mengunyah gado-gado.

Saya mengenang kejadian itu sambil mengingat betapa singkat usia yang saya habiskan bersama adik saya. Sekolah tidak tinggal di rumah. Jarang-jarang pulang. Membuat saya hanya mengalami sebagian kecil perkembangan adik-adik kecil itu. Saya mengenang kejadian itu sambil mengingat betapa saya mau saja berulangkali melakukan hal bodoh menyebut kerupuk-gado-gado-kerupuk sebagai burger agar dia, dan saya juga, tertawa bersama. Saya mengenang kejadian itu sambil mengawang-awang betapa kita harus berpandai-pandai memosisikan diri menghadapi anak-anak(kita kelak)-sesuai usia dan zamannya.

Di tengah perjuangan penghabisan masa studi ini, saya selalu punya keinginan untuk pulang ke rumah setelah selesai segala urusan di Jogja. Sebagaimana cerita-cerita yang saya dan Nadiyah saling tukar, posisi menjadi anak pertama dan punya adik yang masih kecil, menerbitkan keinginan untuk segera selesai dan pulang. berKembali menjadi anak Ummi, kembali menjadi kakak-nya para adik, yang ada dan hadir di rumah. Yang belajar dari proses-proses hidup yang ada di rumah dan ikut terlibat membantu proses-proses itu. Yang menjadi tempat berbagi para adik soal cerita apa yang ada di sekolah. Langsung mendengar dan bukan sekadar via telepon.

"Dek, ini ada reading time di jadwal, bawa buku cerita sendiri apa udah ada di sekolah bukunya?"
"Biasanya sih Fatih baca buku pelajaran Mbak."#tepokjidat

"Ummi, Fatih kayaknya nggak kuat deh puasa arafahnya. Nanti zuhur buka ya? Kalau zuhur buka, dosanya yang diampunin cuma setahun aja ya?"

"Mbak ini ada kuis Bobo Mbak! Fatih udah tau jawabannya. Cepet Mbak, kirim-kirim lewat email Mbak Fitri. Wah nanti Fatih menang. Yang kemarin ngirim juga nanti menang lagi."
"Dek, yang ngirim kan nggak cuma Fatih doang. Ini pesertanya se-Indonesia."
.
.
terus pada kuis yang pertama dia beneran menang *terharu
"Wuuu...keren kan Fatih"-kirim voice note pake hape Ummi. Dapet tas dari Bobo.
.
pas ditelepon saya sama Ummi
"Mi, hadiah dari Bobo udah sampai?"
"Udah Mbak."
"Terus gimana si Fatih? Seneng?"
"Seneng Mbak.. Terus dia bilang, Mi tas di rumah udah banyak, kita kasih yang nggak mampu aja ya nanti." #terharu

"Mbak, Fatih libur sampai Rabu. Kamis masuk potong kambing. Paling nanti makanya sate lagi."
"Kok tau Dek?"
"Kan taun lalu juga gitu, Mbak. Hehe. Kayaknya sih."

"Fatih kenapa nangis?"
"Tadi Fatih naik sepeda, terus ada yang ngatain Fatih sok di jalan."-ngelanjutin nangis.

"Fatih mau sarapan sama bekal apa?"
"Apa ya Mbak...Fatih bingung."-saat itu dia lagi sariawan.
"Mbak...Fatih bingung, Fatih puasa aja deh Mbak..."
"Lah puasa apa Dek emangnya? Kan besok Jumat"-menahan ketawa.
"Puasa hmmm. Puasa Daud nggak boleh ya Mbak sehari aja?"

Bogor, 11 Januari 2016




Randompost

Kamis, 08 September 2016

"I've several times started learning XUL, but every time got distracted by other problems in life."

ternyata ada juga yang ngomong gini di internet . I know what you feel bang *emangnya abang-abang.

-Kamis 8 Sept 16, 21.52
Lab Mikrobiologi, Gedung Pascasarjana
nemenin ma twins Ibu Direktur Kopma Ufairoh Nurulhayah ngelab
//terus ngasih bukti

mari sudahi pencitraan ini

#Milad Gradia7or (Mungkin) Part 1

Selasa, 06 September 2016



#kangen eh 

meskipun abis itu obrolannya : 
[5/9 14:58] Dilho Fadhilla Husnul Khotimah: Wkwk jd kyk wishlist
[5/9 14:59] Dilho Fadhilla Husnul Khotimah: *wish lists
[5/9 14:59] Sarah Nur Afifah Shabrina: Paling diantara semua itu yg jadi kenyataan hanya beberapa. Wkwkk.
[5/9 15:00] Sarah Nur Afifah Shabrina: Itu tape ketan coy. Di toko banyak.
[5/9 15:18] Nida' Hajidati Fauziyyah: Bermimpi itu boleh 😂
[5/9 15:21] Faradisa Bintana Aulia: Bermimpi itu gratis
[5/9 15:22] Faradisa Bintana Aulia: Mewujudkannya bayar


sehari sebelum DL pengumpulan skripsi buat bisa wisuda November
tetapsajatidakterkejar
semogafebruarikekejaryanak /('_')

Sabtu, 03 September 2016

"Gapapa Jelek Yang Penting Sombong. Sombongin dulu, pede-in aja dulu. Kalo diapresiasi kita makin pede. Kalo dikritik kita jadi belajar. Ga akan ada ruginya sama sekali."
-Chandra Liow via iqbalhariadi.com di postingan yang ini

Kamis, 01 September 2016


boleh saya ganti sedikit?

seperti hadirmu...di kala senja. jujur dan tanpa, bersandiwara. Teduhnya seperti...hujan di mimpi.

Tapi benar, semesta bicara tanpa bersuara, dan sepi itu indah, percayalah.

sedih adalah ketika saya sedang mentok, saya akan ingat banyak orang, akan ingat kenangan-kenangan, akan ingat janji, akan ingat hadiah dan harapan pemberinya, akan ingat hal-hal yang sedang tidak ada mengelilingi saya, akan ingat betapa kerennya mereka melewat banyak hal dalam hidup mereka.

Tapi, seperti seseorang bilang, kamu bukan mereka.

semoga kita semua tetap saling mendoakan :"





Klarifikasi

Selasa, 30 Agustus 2016

"Orang yang hanif, yang mau berpikir itu kalau dapat info nggak akan mudah terprovokasi. Dia akan berfikir dan berusaha tabayyun (klarifikasi)."

-Ummi, di telepon.
Banyak banget yah hal-hal di dunia ini yang di telan mentah-mentah aja, dipercaya begitu saja, bahkan tanpa berpikir untuk klarifikasi ke pihak-pihak yang berputar-putar kita omongin.

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS