Titip Salam dan Kartu Pos

Sabtu, 04 Februari 2017

Waktu berjalan. Banyak hal berubah. Saya ingin mengangkat dua hal ini.

Pertama, soal titip salam.
Hal ini terngiang pasca saya ketemu teman. Yang dia juga kenal teman saya yang lain. Mereka ketemu di suatu program.
Nah terus kan, kadang tu kta kalo kenal temen yang kenal temen kita yang lain kan suka mikir, nitip salam ah. Tapi pas itu saya jadi kepikir aja sih.
Orang dulu suka titip salam karena nggak punya alat komunikasi pribadi. Kalau punya pun biayanya tidak semurah sekarang. Makanya jadi priceless banget kalau kita dapat salam dari siapa gitu, terus nanti heboh sendiiri. Eh, ketemu di mana? Gimana dia sekarang kabarnya? dll. dsb.

Kalo sekarang, pas saya mau titip salam aja rasanya lidah jadi kelu. Terus balik nanya ke diri sendiri, selama itu kah kita nggak ngontak dia? Padahal kamu punya akun-akun dia dari nomer HP, WA, akun Line, FB, IG, Twitter, bahkan alamat email. Sedih eh . Btw, ini bukan berarti nggak boleh titip salam ya. Terus kalo sekarang kadang ada hal-hal yang membuat kita jadi tau sebelum bertanya. Apa? Nice. Benar. Sosial media. Hahaha, tapi suka lucu juga kalo misal saya dulu pernah bilang ke temen. "Kamu ngerjain kuisioner apa Fid?"  Terus dia kaget gitu, "Kamu tau dari mana Fit?". Wkwk, heran yah, orang dia sendiri yang publish ke igstory. Akhirnya kita bahas soal orang yang masih suka kaget kegiatannya diketahui orang. Padahal  tanpa sadar dia sendiri yang secara tidak langsung mengumumkan pada dunia kegiatannya apa.

Kedua, soal kartu pos.
Jadi waktu itu lagi bongkar foto-foto lama yang ada di album. Foto-foto jaman masih pake kamera film belum digital. Terus ada kartu pos Malaysia nyelip. Gambar petronas.
Terus Abi bilang, "Sekarang kita cari gambar di pinterest bisa nemu yang jauh lebih bagus."
Terus saya jadi notice satu hal : ketika itu, jaman internet belum aksesibel oleh seluruh umat di muka bumi (lebay amat). Ngasih oleh-oleh kartu pos sama dengan berbagi keindahan kota yang kita kunjungi. Yang mana kartu itu bisa temen kita pegang dan bawa kemana-mana dia mau. Di pigura buat hiasan kamar juga bisa. Pendek kata, that's very worth it. (saya aja belakangan sempet kepikiran ngebingkain postcard).

Kalau sekarang, rupanya berbagi kartu pos sebagai oleh-oleh (yang bukan dikirim langsung) not very recommended. Bayangkan bahwa we can google it everywhere and everytime (sejak kapan google jadi kata kerja?). Bahkan kalo kita mau liat Paris kita pake google streetview juga bisa. Itu bahkan ndak cuma liat, tapi ngerasain jalannya. Menjadikan gambar-gambar itu wallpaper smartphone dan laptop, bahkan ngeprint gede-gede tempel di kamar juga bisa. Teknologi memudahkan semua itu.

But, trust me.
Getting postcard means you are one of someone who is loved by your friend.

Perasaan Hari Itu

Kamis, 02 Februari 2017


Sulit sekali memposisikan perasaan kita seperti perasaan anak-anak. Kita yang sudah dewasa kan kadang mikir, ngapain sih kayak gitu, buang-buang waktu. Nggak produktif, Padahal ya nggak kayak gitu kalau di mata anak-anak. (Ummi, besoknya dari yang mau saya ceritain di bawah).

Sabtu kemarin saya ikut jemput adek saya di SMPnya. Pulang kemping. Sudah banyaaaaak sekali orang tua murid yang menunggu. Daerah sekolah adek saya ini semacam jalan baru gitulah jalan raya besarnya (itu loh deket stadion pakansari yang dipakai AFF #loh). Mungkin karena lumayan baru, belum ada trayek angkot gitu yang lewat sini. Jadinya banyak banget orang tua murid datang menjemput. (Kalo saya pas SD mah mesti ngangkot ngojek sendiri dulu wkwk).

Ada ekspresi-ekspresi wajah yang saya tangkap di sana. Menanti. Menunggu. Semuanya menyiratkan harap. Hmmm, ya mungkin sok tau sih. Tapi saya merasa ada harapan yang tersirat di wajah-wajah para orang tua. Baik harapan agar anaknya cepat sampai sehingga cepat pulang maupun harapan bisa segera mendengar cerita si anak sepulang kemping. Pun begitu dengan wajah Ummi. Ya ampun jemput anak pulang kemping aja se-sesuatu itu ya ternyata.

Saya sempat nanya, apa harapan Ummi Fahri pulang kemping. Isinya sih seputar itu-itu aja sebenarnya. Mandiri, pengalaman, sosialisasi. "Semua orang tua pengen anaknya bisa sosialisasi sama yang lain." Sosialisasi itu skill. Berikut kemampuan komunikasinya. Saya jadi ngebayangin. Ya ampun jadi orang tua tuh ya. Kemampuan anak bisa bersosialisasi pasti bukan hal kecil bagi mereka. Kita yang udah besar dan alhamdulillah sudah punya banyak teman mungkin mikir gak sesusah itu kok. Tapi bagi orang tua yang ngamatiiin banget masa pertumbuhan anak, that's not a litttle thing.

Truk tentara yang dinaikin Fahri sampai sekolah. Dia setelah bawa barangnya turun, masih harus beberes perlengkapan kelompok dan ngumpulin di salah satu ruangan sekolah. Terus Ummi sempet bilang ke saya, "Tu...belajar bekerja sama." Saya cuma mikir pendek aja sambil bilang"Ya mi namanya pramuka, kemping, pasti kerja sama lah mi." Terus abis itu saya jadi mikir. Kerja sama is a little thing. Tapi bagi orang tua mungkin nggak. Ngeliat anaknya bisa berbaur, bisa kerja sama, saling membantu dan tolong menolong tu bermakna besar. Berarti anaknya diterima oleh teman-temannya, anaknya bisa menjadi salah satu bagian dari yang bekerja sama, anaknya punya peran. Heu, kenapa ya telat banget koneknya saya.

Tadi saya sempat bilang soal harapan. Harapan, kalau saya boleh bilang, hadir bersama kekhawatiran. Barangkali setiap orang tua memacu hari dan melaju bersama kekhawatiran. Yang harus ia kalahkan dengan harapan. Pada titik menjadi orangtua, potensi berbuat sebaik mungkin akan keluar dengan maksimal, untuk mematikan kekhawatiran dan merealisasikan harapan.

Pada titik ini saya kemudian bertanya pada diri sendiri. Saya di masa depan, akankah ingat perasaan hari ini? Sebagaimana barangkali Ummi juga mengingat pulang kemping anak-anaknya beberapa tahun lalu pada hari ini. Dan berupaya memperbaiki apa yang kurang di hari-hari dulu.


Sabtu, 29 Januari 2017

Di Rumah

Rumah ramai. Barangkali sampai beberapa tahun ke depan masih akan tetap seperti ini. Fahri dan Fatih yang berebut bicara. Dan keduanya yang masih suka berantem, masih suka saling nuduh siapa yang salah, masih suka ngancem-ngancem, masih kadang-kadang gampang ngambek.

"Mbak, patung liberty itu megang pisang ya Mbak?" Fatih dengan muka tanpa dosa ngomong gitu. Sembari ngangkat pisang yang dia pegang ke atas ala-ala gaya patung liberty.
Saya melongo.
"Kok Fatih nebak gitu dek?"
"Habis kayaknya mirip Mbak"
.
"Tadi Fatih dikatain kayak tuyul..." dianya abis cukur rambt soalnya.
"Tapi Fatih seneng soalnya kalau gitu nanti Fatih dapat pahala, ya kan?"*ada hadits yang related sama ini tapi dicari dulu ya.

Belum lagi semalam saat mereka bahas 411 dan 212. Weh, kaget juga saya mereka bahas ginian. Tau juga mereka. Kadang saya tanya, tau dari mana dek? ke adek yang 2 esde. Kadang dijawab dari majalah ini mbak, membaca kan jendela dunia. Yaampun ga nahan banget mukanya. Kadang juga bilang tau dari Abi. Atau belajar dari Ummi.

Lucu juga kalo adek yang gede lagi ngambek kesel gitu sama Abi.. Terus si bungsu dengan baiknya bilang. Mas, Abi tu cuma tegas. Kan Abi ayah. Abi udah capek, lho.
Gahabis pikir aku rasanya ni anak positif bangeeeet.

Terus kalau dengar cerita masa-masa Ummi sama Abi lagi pas banget nggak bisa poulang ke rumah cepet. Adek saya yang udah lumayan besar cerita mindahin perkakas tidurnya (fyi, perangkat selimut, bantal, dan guling dia paling rempong sedunia, dan dengan begitu dia ga bobo pake kasur. kasur busa malah dia pake sesekali buat selimut) ke rumah tetangga jaga-jaga abi beneran ga pulang. Udah dia pindahin semuanya macam pindahan,  Alhamdulillah Abi pulang,m pindahan heboh lagi deh dia.

Terus juga waktu mau dilatih bobo berdua di kamar gitu. Si kecil gajadi mau bobo di situ (selama ini dia bobo di kursi tengah dan menurut dia itu kasur ternyamannya). Yang gede ikutan pindah, dan harus ngelewatin Abi yang sedang melingkar. "Fatih mah enak, bantalnya cuma dua. Fahri kan banyak. Bolak balik diliat temen-temen Abi...." Ye...siapa juga dek yang nyuruh perangkat tidurmu sebanyak itu :v.

Menjadi anak pertama, saya ingat benar waktu kami baru pindahan. Kemudian pintu depan belum bisa dikunci. Seluruh barang ada di satu kamar. Bersesakan dengan kami yang tidur di kasur kapuk di atas lantai. Waktu berjalan, ada kasur-kasur baru yang dibeli dan menggantikan kasur lama. Tapi ironinya, dua bungsu di rumah malah gakada yang tidur di kasur sekarang, atas pilihan mereka sendiri wkwkwk. Meanwhile kasur aku sama Fafa justru kepake pas liburan doang. Bakal baru bingung dia kayaknya kalo temenya mau main ke rumah dan dia bingung ga punya kamar. Padahal kaka-kakanya tiap liburan udah nyupport dia nempatin kamar yang ada. Emang niatnya aja belom gede, dan karpet masih terlalu nyaman buat dia wkwk.

Menjadi anak pertama, membuat aku ketika lagi rame-rame membicarakan tingkah konyol mereka kemudian bertanya balik ke Ummi. Aku dulu kecil  yang kayak gitu gimana Mi? Kemudian dijawab dulu aku ngelarang temen-temen kecil buat terompetan pasmau taun baru. Bukan budaya Islam. Gilak. Kaget aku pas tau ehehehe. Nekat amat ya emang anak kecil. Mana pake tereak-tereak gitu ngelarangnya. Ga tau tempat dan waktu yang pas lagi ckck. Buat tau harus nanya soalnya ngga ada kakak yang menyaksikan.

Menjadi anak pertama, membuat saya kagum sama mereka yang pada hari tertentu pas pulang belum tentu udah ada Ummi dan Abi. tapi mereka dah paham to do list yang harus mereka lakukan. Jamanku dulu mah belom gitu. Pasti ada orang pas aku pulang sekolah atau misal ke RSB tempat Ummi kerja jaman itu, atau juga ngekor ke kantor Abi sampe pulangnya sore bareng Abi pulang kantor.

"Sedih nggak dek kalo pulang ngga ada orang?"
"Fatih mah udah biasa Mbak' Cuma kemaren-kemaren kan nggak kayak gitu (pekan kemarin2 sebulanbelakangan ada aku sama Fafa di rumah gantian)" Lalu dia sok pura-pura nangis. Ah dek, hebat kamu.

Menjadi anak pertama, membuat aku suka takjub sama progress yang adek-adek lakukan. Kok bisa ya dia tau ini itu dan ternyata dapet dari Ummi atau Abi. Terus aku nanya ke diri sendiri, bisa gak ya ku kek gitu kalo dah jadi orang tua. Masih lama sih, tapi berasa takut aja gitu. Ya kadang yang udah gini aja masih suka susah dibilangin satu dua hal. Wuh gempuran godaan anak masa depan cemana.

Kadang suka mikir, dek jangan cepat-cepat besar. Hilang nanti lucunya.

Lama Ndak Nulis

Rabu, 25 Januari 2017

Lama dak nulis. Laptopnya beberapa tombol mati. Sepeti huruf a, q, z, angka 1 sekalgius tanda !-nya, tombol tab, serta simbol ` dan ~. Yang paling kerasa bagian huruf a, hmmm sama mugkin angka 1 dan ! (eaaa apakah tertebak aku nulis apa ya kalo pake huruf, angka, dan simbol tersebut?). 

Hanya segitu, tapi kadang dah jadi alasan aja untuk agak malas membuka laptop. Karena harus mempaste setiap mau nulis hal-hal yang error tersebut. Padahal esensinya mah ndak disitu. Sepekan lalu lumayan deadline sesuatu. Jadilah ku nulis pakai hp. Alhamdulillah tugas tersebut selesai juga :").

Padahal sejatinya, banyaaaak hal yang harus disyukuri. Kamu masih bisa mikir, ketikan tidak akan berlangsung tanpa nikmat kamu yang masih bisa mikir. Laptopmu masih ada, dengan segala data yang dijaga dengan sebaik-baiknya. Kamu masih punya smartphone, yang bisa kamu pake nulis walaupun formattingnya susah. Juga hamdallah, itu terjadi di detik-detik akhir urus revisi--termasuk jatuh dari motor saat mau jilid skripsi :""".  Somehow, that's all enough but we still ask for more. 

Sudahlah, ndak usah banyak-banyak. Ndak usah menyalahkan. Kangen nulis, kangen mbaca blog orang-orang. Biar ndak maenan sosmed, ngechat, ama scrolling ig mulu


Literally Rumah, 25 Januari 2017

rin.du

Sabtu, 14 Januari 2017




"Tidak semua rindu perlu diungkapkan. Namun tidak ada rindu yang perlu dipaksa untuk dilupakan. Barangkali pada beberapa hal...perlu dimaafkan."

-edisi habis baca kumcer agak berat  (makanya tulisan di atas mbingungi, abis ceritanya mbingungi...). lalu tetiba ingat sesuatu.

hari ini ada roadshow di IC. sudah tiga tahun berturut-turut tidak ikutan.
tanah itu. bangunan itu. kesan itu. pelajaran itu. perasaan itu. sikap itu. orang-orang itu. kebiasaan itu.
semua punya peran yang begitu besar rasanya. walau berkali-kali tengsin sama ke-'langit'-am teman-teman, tapi tetap saja....ha;-hal yang telah dilalui bersama selama tiga tahun masa aliyah selalu mans untuk dikenang :")
ada yang berbeda pada roadshow. ialah interaksi yang bisa terjadi langsung dengan adik-adik kelas (yang sekarang sudah tak kenal, tapi tetep aja pengen kenal), juga kesempatan liat ruangan-ruangan IC yang baru yang kalo kita nengok IC pas lagi hari biasa ndak mungkin dibuka. semoga ada usia untuk silaturahmi dan pulang kembali ke sana :)

sudah lah, nanti kepanjangan. kan...tidak semua rindu perlu diungkapkan .
dengan segala kenangan itu, kalian apa kabar?

Sakit di Indonesia, Negara dengan Muslim Mayoritas

Jumat, 13 Januari 2017

Salah satu 'hal mewah' dari sakit di Indonesia yang notabene muslimnya mayoritas, adalah ingatan perawat atau dokter yang sempat mengatakan hal-hal kecil namun bermakna seperti ini,
"Wah ini lututnya yang kena, tumpuan sujud ini," kata Mbak Perawat. Lalu dokternya mengiyakan. "Oh iya ya dipake sujud."
atau...
"Kalau puasa nanti saya kasih obatnya yang untuk 2x sehari saja."

Hal kecil, namun bagi saya ada kenikmatan yang tersembunyi di dalamnya. Sebagaimana nikmat mendengar azan ataupun banyaknya muslimah yang menggunakan kerudung sehingga kita tidak perlu khawatir soal diskriminasi akibat kewajiban menutup aurat ini :").

Balada IG dan Dunia per-sosmed-an

Selasa, 10 Januari 2017

Habis banget baca tulisan bulek Hana yang judulnya Mengontrol Hati. Emang kerasa banget sih di antara belantara dunia per-IG-an dan per-sosmed-an, akun-akun itu menjadi diary yang terwakili dalam postingan-postingan. Tidak ada yang salah dengan semua itu. Atau kalau pada beberapa hal ingin ada yang disalahkan, dua sisi bisa melihat dari sudut pandang berbeda. Semisal : Jangan terlalu sering pasangan muda gitu umbar kemesraan, kasihan yang masih memperjuangkan jodohnya. Dan kemudian yang lain : Tapi itu bagus menurutku, soalnya postingan kakak itu menggambarkan bagaimana pasangan muda dalam Islam, dapet nilai dakwahnya.

Yha, yha, semuanya bisa dilihat dari dua sisi. Antara yang namanya bahagia kan wajar mau dishare ya. Itu perwujudan dari naluri eksistensi diri yang namanya aja naluriah, emang datang dari sananya. Di sisi lain, kadang  postingan sosmed membuat kita merasa kecil, merasa ngga bisa dibandingin sama dia, merasa nggak ada apa-apanya, kalah jauh, dsb. dsb. Kalo dalam kasus foto pasangan muda dulu pernah ada diskusi antara ngebela si Kakak karena fotonya jadi media syiar sama ngebela kakak yang menyarankan untuk tidak pos foto terlalu sering karena bisa menimbulkan penyakit hati pada orang lain semisal iri.

Diskusi kita menimbulkan beberapa selentingan pemikiran. Semisal : ya itu kan gimana kita belajar memanage hati kita masing-masing, jangan gampang baper dan iri lah. Atau selentingan lain yang bilang : Ya mungkin kita ngerasa postingan itu fine-fine aja karena kita belum pada tahapan orang yang lagi mengusahakan jodoh. Dua-duanya benar. Kita barangkali nggak iri, seneng ngeliat postingan kakanya si pasangan muda. Dan bener juga emang pinter-pinter gimana kita ngelola hati juga sih gimana biar gak gampang baper liat postingan orang dan tetap bersyukur atas apapun yang ada pada diri kita.

Balada sosmed emang bermata dua sih. Antara kebebasan posting tapi juga bisa ikut bahagia atas kebahagiaan orang lain. Karena kebebasan berekspresi nggak boleh jadi bumerang buat kebahagiaan kita sendiri. Share kebahagiaan ndak dilarang untuk niatan syukur (baca terjemah Adh-Dhuha ayat 11) dan berbagi cerita. Syukur-syukur bisa menginspirasi. Tapi sosmed bukan segala-gala. Kalau saya sih lebih nyaranin kasih info kebahagiaan ke orang-orang terdekat dulu. Ke orang-orang spesial. Apresiasi dan berterima kasih atas doa dan kebaikan mereka, terutama orang tua, kakek nenek, kakak adik, dan semua supporting system. Kemudian kalau mau share ya ndak papa. Tapi itu dulu sih kabarin orang-orang dekat biar tau dari personal lebih dulu somehow lebih berkesan dibandingkan tau lewat sosmed. Tapi ini kalu yang sifatnya baru dapet kebahagiaan macam kerja, nikah, dedek bayi (yha tau sendiri lah kadang suka hits foto tespack gitu). Tapi eh kadang suka sedih juga kalau ada yang niatnya posting kebahagiaan dan perjuangan tapi (menurut saya) agak salah lokasi, misalnya foto semangat workingmom dan peralatan breastpumpnya. Oh men, menurut aku sosmed bukan tempatnya unjuk hal beginian :".

Dan kita sebagai orang yang dapet kabar bahagia dari orang, mari latih diri dan hati agar senantiasa bisa ikut berbahagia atas kebahagiaan orang lain dan nggak irian. Semoga Allah melimpahkan kebaikan juga untuk kita, hehehe.

Eh kok jadi panjang ya, padahal ide intinya cuma satu sih abis baca postingan Bulek Hana : bagaimana kita mengabari orang-orang dekat terlebih dulu ketimbang cepet-cepetan posting sosmed. Maap-maap kalo ganyambung dan banyak curcolannya, ehehehe.

Kadang eh pengen baca riset dampak sosmed ke kehidupan kita.

Sudah Terlalu Lama...

sudah terlalu lama tidak menulis (di sini). jadi, baiklah, mari kita mulai sedikit demi sedikit.

kemudian kujuga sedang ingin coba autopos ke tumblr ehehe.

Sabtu, 12 November 2016

Ada masa yang tidak terceritakan. Tapi meminta tempat untuk bercerita.dan waktu.yang jadi mahal akhir-akhir ini.
.
.
.
rindu.

Saudara Sampai Surga

Kamis, 03 November 2016

"Surga sebelah mana yang ingin kita tempati jika embel-embel saudara sampai surga belum mampu membuat kita menjadi saudara yang mau dan berusaha untuk mengingatkan dalam kebenaran dan kesabaran?"

Murottal Ibu

Selasa, 01 November 2016

"Dengerin murottal, X?"
"Iya."
"Syekh siapa?"
"Ini suara Ibuku Fit."
.
 :"
-ketika masih tahun pertama di kampus,
barangkali redaksinya sedikit berbeda, tapi intinya tetep itu

Jarak

Kamis, 27 Oktober 2016

"Tidak ada jarak yang terlampau jauh. Yang ada, barangkali, jarak yang tidak boleh ditempuh. Sehingga rasanya jauh."

WisOkto GBC

Selasa, 25 Oktober 2016

"Ma, Inay tuh anak Teknik Fisika, ya?"
"Iya Kak."
"Soalnya aku pernah liat dia foto bareng temen aku," nyodorin hape ngeliatin foto Inay sama Anisah. Saya nanya soalnya abis liat Rahma ngeposting foto bareng Inay.

*Rahma langsung heboh*
"Ih Kak, kemarin tuh ya, anak IC, gradiator, bawa-bawa spanduk. terus rame gitu pada pake jaket-jaket IAIC. nih, ini pasti temen-temennya Kak Fitri semua nih. Aku bilang ke Pijoh, ini kita cuma berdua sih, jadi ngga bisa serame itu." (sampe gradiator disebut cobaaaa, padahal mah Rahma juga kayanya gatau kalo Gradiator itu nama angkatan aku wkwk)

"Hahaha" saya ketawa, ngga kebayang pasti kemarin heboh dan memorable banget :") sayang ngga ke sana :")))


Ma = Rahma Ariyani, temen RK, temen #KontrakanIstiqomah
Pijoh = Aisyah Hafizoh, temen SMAnya Rahma, anak KG UGM

duaduanya alumni SMA 48 Jakarta yang kemarirn juga ke wisudaan ITB (karena aslinya keduanya anak 2012), dan melihat kehebohan IAIC dan GBC <3 p="">
memang ya #highschoolneverend :")

[repost] (Hampir) Sewindu

Senin, 24 Oktober 2016

http://maryamzk.tumblr.com/post/152235055502/hampir-sewindu
-ingin sekali merepost ini

kunjungan hima, tahun pertama, kunjungan ke kampus aja yang ngisi masih anak 2009

tahun tua, di kampus sudah ada anak 2016. wisuda juli ITB tapi karena gakada foto reramean full semua wisudawan ini aja lah yhaa
thank you or everything and everywhere, Gyc
tulisan Maryam di link tadi tentang Gycen Bandung, i am not the part of GBC, tapi saya senang main-main ke Bandung dan bertemu mereka. ikut jalan di ITB, ke Unpad nangor, dijemput Tika di Kiaracondong, susu melon teman perjalanan balik dari Bandung, ikut Sapi Ejha hunting kain di Baltos buat nikahan nadia, ikut milih karangan bunga buat wisuda Juli bareng Hime Shela Riri, menjadi saksi perjuangan skripsinya Madam, afternoon date with Ejha ke Masjid Raya Bandung dan sepanjang Braga, tidur umpel-umpelan di kosan Cisitu Baru, kosan sejuta umat GBCbabes, nemenin Arum urus jilid laporan KP bersampul putih (kalo ga salah) dan nyetorin ke loket kampus, masuk grup GBC yang akhirnya malah ngerasa 'salah eh muncul', hahaha.
.
.
semoga ukhuwah kita selalu Allah jaga agar selalu pada jalan kebaikan ya :")

kalau aku main ke Bandung, aku ke siapa nanti ? :"(

"Lo kalo abis kuliah mau ngapain?" -temen di kanan pas di meja, nanya temen di serong saya yang baru pulang KP.
"Kerja gue pengennya."
"Kerja di mana?"
"Bekasi aja yang deket rumah."
"Wah jauh itu luar planet, hahaha."
Saya : "Kelamaan ya soalnya kita-kita ini ninggalin rumah..."
"Iya Fit, kasian yang di rumah ditinggal mulu."

#baladaanakasramasejaksmpkuliahjugajauh
#marikitasemangat,gyc!

quote of the day : lucu adalah ketika kamu udah janjian di Gelato dan anak cowo ga ada yang tau kalo Gelato adalah tempat es krim. dan pada akhirnya masuk dan duduk di Gelato cuman buat diskusi mau makan di mana (yang mayan takes time juga). #whatthegycjoglyfe

percayalah bahwa banyak dari kami yang baru kali itu ke Hokben dan ini pun karena ditraktir

Ahad, 23 Oktober 2016,
karena suka atau tidak, kalian satu per satu juga akan pergi
secara fisik, entah kalau hati
:")

Kebaikan Apa yang Menyebabkan

Minggu, 23 Oktober 2016

"Fit, aku dateng kemarin, turun pesawat tuh langsung disambut, langsung dikalungin bunga..."
"Alhamdulillah dong kalo gitu..."
"Iya...tapi aku jadi mikir, emang aku ngelakuin amal kebaikan apa ya sampai Allah ngasih aku nikmat kayak gini."
.
.
.
.
ah...emang ya, Allah nguji kita itu kalau nggak dengan kesedihan ya dengan kebahagiaan. apa ketika kita dapet nikmat kita semudah itu ingat Allah?

Bandara(1) dan (Eksperimen Sosial) Instagram

Kamis, 20 Oktober 2016

kemarin saya di ngepos foto di instagram story. fotonya kayak gini. Tadinya mau video tapi saya yang agak perfeksionis ini susah dapetin video yang proper haha, malah dapetnya ada cowok geret koper jalan gitu ketangkep kamera. kan gawat nanti saya dikira ngerekam siapa terus galau gimana gitu wkwkwk.

saya punya tujuan tersendiri kenapa ngepos foto ini. ceritanya saya pengen sok eksperimen sosial yang kesimpulannya juga sudah (sok) saya siapkan di awal. yah namanya juga sok, tentu saja gak ada dasar teori apapun dan landasan manapun. jadi harapan saya adalah, kalau orang yang cukup kenal sama saya, dan memahami -setidaknya sampai saat ini- saya jarang ngepos foto instagram real time yang shows where am i now, what am i doing now, what am i feel now, maka tentu akan tau bahwa i am going nowhere. saya ndak ke mana-mana, nggak naik pesawat, nggak mau pergi jauh. i am still here, di Jogja ajah.

"kalo saya ngepos foto ini tanggapan orang-orang apa ya? "
yaudah, itu aja sih yang pengen saya tau

ada 6 orang yang nge-dm ig saya. yang pertama adek tingkat, pernah seorganisasi, tapi ngga sampe yang kenal dalam personalitynya (naon). masih oke dia nanyanya mau kemana. 
Tapi ternyata 5 orang selanjutnya juga pertayaannya sama -________-

hahaha, saya ketawa, ini mah udah sok-sokan mau eksperimen sosial. hasilnya seragam. semuanya nanya mau ke mana. mana itu gatenya kan buat domestic dan international departure ya jadi mungkin mikirnya saya mau pergi ke mana gitu jauh(padahal bandara jogja aja yang kecil, terminal ada dua juga baru setaunan belakangan). dan kemudian pada akhirnya saya menyimpulkan bahwa, mereka yang nge-dm adalah mereka yang perhatian....atau sebatas kepo, wkwk. yha meski harapan saya ada yang bisa nebak i am going nowhere gitu sih. (atau mungkin ada yang nebak cuman gak dm aja, hahaha). tapi saya juga ngga bisa otomatically menyimpulkan kalau mereka ngga kenal saya sih, hehe, soalnya memang kebannyaan orang publisg ig-story secara what-real-time-heppened.

disamping itu semua, saya cukup kagum sama sosial media instagram. makanya saya sampe kepikiran eksperimen sosial yang agak ga penting ini. tapi seriusan lho, selain kodratnya manusia yang lebih seneng liat gambar daripada baca tulisan (maksud saya semacam mudah menyimpulkan atas gambar daripada tulisan, bukan soal baca caption loh ya), ig itu semacam teman menunggu kalau beneran ga ada kerjaan yang bisa dilakuin. apalagi yang udah jadi refleks gitu. cek ig, scroll, ngelike. kalo gak ya instagram story-an (entah bikin apa nontonin punya orang). saya kadang ngerasa instagram story orang-orang dibikin pas lagi agak gabut, atau ngisi waktu, atau ngantri nunggu, atau bosen, dsb. tapi intinya cerita, sih : apa yang lagi dimakan, ditonton, dibaca, dilihat, dirasa #eaa. kalo saya pribadi kadang seneng liat tapi juga kadang males sih. kadang sekali liat banyak buat nemenin makan (soalnya saya suka makan pake tangan, ig-story bisa jalan sendiri tanpa dipencet-pencet. kalo yang nemenin makan itu film soalnya nanti malah keterusan liat filmnya meskipun makannya udah abis).

i am no worry tentang perubahan behaviour orang soal akibat instagram. ya karena emang belum pernah baca penelitian soaal itu sih. kalo saya yang nyimpulin kan takutnya soal asumsi (apa masa depan harus diteliti juga biar ga asumsi-_-zzz). tapi its true dari instagram saya bisa tau si A lagi di mana i B lagi baca buku apa, si C makan apa kemaren, bahkan sampe resep makan, cara bikin do it yourself, sampe olshop dan updatean film bisa kita tau dari IG. 

eh tetiba inget The New Digital Age, buku yang beloman selese saya baca. katanya suatu saat bahkan orang mengasuransikan akun-akun medsosnya (apa gimana ya intinya penjagaan nama baik di dunia publik digital lah).

sebagai akhir(emangnya apa), tempat sampah ternyaman saya di sosmed itu blog, sih-kalau you know me so well hahaha. tapi nggak ada yang ngalahin Allah sebagai tempat teraman dan nyaman sih (idealnya, lho ya). mari kita terus benahi diri untuk menumpahkan segalanya pada Allah.

p.s : kemaren saya nganter orang tua angkat KKN untuk balik ke Temajuk (yang lewat Pontianak) *jadiingathutangceritaKKNhiks

Mempersiapkan Kematian

Selasa, 18 Oktober 2016


"Jodoh itu rezeki Allah. Di dunia, jodoh itu hanya kemungkinan. Boleh jadi Allah mempertemukan aku dengan jodohku di akhirat. Maka aku sekarang mempersiapkan yang lebih pasti, yaitu kematian."

-kutipan cerita Mbak Devi ketika inspiring trip ke Bu Ana, seorang yang terlahir pincang, pernah divonis tidak bisa melahirkan keturunan, yang kemudian Allah hadirkan jodoh yang mau menerima beliau dengan segala keadaannya, dan qadarullah sekarang sudah memiliki 3 anak. Kepala SDIT yang ia bangun dengan segala perjuangannya. (mbrebes mili kalo denger cerita lengkapnya :" )

maka nikmat yang manakah yang kan kamu dustakan?

masjid Laboratorium Agama UIN Sunan Kalijaga
17 Oktober 2016
sembari menunggu
Nulis buat orang lain itu jangan sampai bikin ndak nulis buat diri sendiri. #pelajaran5hariterakhir

Bulek Hana

Minggu, 16 Oktober 2016

Semenjak sangat suka dengan video-videonya Kirana, belakangan pun saya jadi tau soal bulek hana. Buleknya Kirana yang ikut bantu jaga Kirana waktu Ibuknya Kirana berangkat haji. Pagi ini Ibuknya Kirana ngepos link tumblrnya Bulek Hana. Lalu, tanpa terasa saya mengkhatamkan tumblr itu.

Sederhana, tapi ngena. Kata Uzak, temen saya.
Saya sepakat.

Saya belajar banyak dari tulisan-tulisan Bulek. Yang kadang cuma selentingan tapi juga bermakna. Saya belajar soal makna keluarga, soal jarak, rindu, bahkan sampai belajar memperbaiki diri. Tapi di atas itu semua, saya juga jadi belajar soal kembali menulis, yang dengannya kita juga kembali belajar mengenali diri sendiri. Tulisan yang jujur, yang apa adanya. Tulisan yang bener-bener writing like no one's watching (ya meski gak open source banget jugasi).

Apa barangkali karena belakangan orang-orang yang saya follow blog/tumblrnya adalah blog/tumblr serius jadi sayanya merasa minder ya kalau apa adanya di blog?

.

Bytheway Bulek, saya masih belum mampu unfollow. Padahal ada yang harus diselamatkan, ya?
.
Perasaan.



greeting from Thailand

Jumat, 14 Oktober 2016

:"
.

terima kasih Rahmah Husna. Ada perasaan semacam pengen nangis tersendiri pas dikirimin ini. Mungkin akibat waktu yang lagi nggak pas aja. 

ditunggu pulang dan cerita-ceritanya :")

Teh Nabila Hayatina

Minggu, 02 Oktober 2016

Barusan ini so random menelepon Maryam setelah baca postingan tumblrnya. Ada Arum juga di sana. Obrolan yang tadinya soal rencana-rencana mereka paska kampus di akhir mulai berbelok. Soal seseorang yang saya baca dan perhatikan dengan lebih cermat beberapa hari lalu.

Adalah seorang Teteh yang dulu saya tahu dari tumblr Kak Urfa. Lama berselang, saya menemukan Teteh yang sama di Instagramnya. Dua bulanan saya kemudian menyadari, ada sesuatu pada tulisannya. Pada model penyampaian, pada diksi kata, pada semangat yang terselip, pada kesungguhan yang ada padanya.

Sebuah ciri khas yang belum pernah saya temukan pada tulisan orang lain sebelumnya. Pada caption instagram, blog, maupun tumblr. Sosok yang sangat mencintai Ilmu dan Quran. Sosok yang semakin saya tahu, semakin saya merasa kagum sekaligus semakin saya merasa kerdil.

Tidak perlu diceritakan panjang-panjang. Perwakilan link yang membuat saya merasakan hal-hal tersebut adalah ini dan ini.

Malam Minggu IC

Malam ini hujan, sepertinya cukup deras.
Ditengah sakit gigi karena molar tiga yang tumbuh yang cukup berdampak pada beberapa hal. Pasca isya tadi sempat terpikir hal-hal demikian : ketika saat ini dikit-dikit refreshing pake gadget kalau sedang bosan, saya tetiba ingat, dulu waktu di Insan Cendekia, malam minggu versi apa yang sering saya lakukan. Kalau malam yang besoknya pelajaran, mungkin mengerjakan tugas, atau mencicil tugas besokannya (bukan pencitraan, tapi saya lupa saya ngapain). Kalau malam Sabtu, mesipun saya suka banget, tapi satu dua saya punya PR untuk pelajaran seni di hari Sabtu, saat kelas X juga ada tugas jurnal Bahasa Inggris.

Malam minggu seperti apa yang mostly saya habiskan di belantara bangunan sekolah ini?
credit  to ariq, denah IC 2012 ketika belum berubah kayak sekarang

Saya-atau kami-tidak membawa HP. Bahkan kebijakan boleh bawa laptop kalau tidak salah ada pada saat saya kelas XII; dengan ketentuan laptop disimpan pada gedung tertentu yang hanya buka pada jam tertentu. Dan kala itu saya juga tidak bawa laptop.  Mana ada kayak sekarang yang bosen dikit bisa buka HP, baca chat grup yang kadang ga jelas tapi menghibur (#uhuk), stalking instagram, buka media sosial, produktif dengan gadget, atau bahkan bisa ketemu temen keluar kosan.

Lingkup kami kala itu dibatasi pagar asrama dan sekolahan, yang didepan dijaga satpam.

Tapi malam ini somehow saya kangen rutinitas itu. Dunia tanpa ponsel dan media sosial. Saya mengingat suatu malam saya nebeng di kasur orang, dengerin MP3 bareng-*terima kasih Isti!, atau guling-guling cerita dan saling menguatkan sama temen, atau rapat di RO, ngerapiin tas-tas beasiswa iCare, persiapan hari terakhir sonlis. Antri HP asrama buat menghubungi keluarga. Atau kalau sedang ada sesuatu-dan kala itu tidak bisa cerita ke sesiapa karena malu (introvert banget sih), saya akan menulis pada suatu buku (eh ini sih ga malem minggu doang). Obrolan-obrolan yang jadi berlangsung lebih lama bakda isya atau sebelum masuk asrama J dan Z.

Obrolan izin regular 2 pekan sekali. Siapa yang mau kulakan keripik setan di Pasar Serpong (dulu kamar saya sempat jadi posko jualan makanan). Ke warnet mana pekan ini (untuk ngerjain tugas *masih jaman aja ya warnet). Nitip barang ke yang reguler (karena malas atau emang ga dapat jatah reguler karena hukuman).

Acara-acara seru-meski-kadang-aneh malam Minggu. Mulai dari yang lomba parade antar angkatan, angklung *Hei, G13!, video klip, lomba bahasa, lomba kartini, lomba band, lomba inovasi sains teknologi, nonton film bahasa, lomba cosplay, lomba...sumpah ngga paham lagi di IC lombanya macem-macem. Bikin bazaar depan GSG, jualan seblak, soda susu... :"""")

Bahkan LPJ OSIS yang ditolak juga saya ingat.

Saya kangen bosan yang dibalas dengan pertemuan tatap muka :")
Bukan berarti sekarang ngga bisa, tapi rasanya tetap beda aja.

Hujan

Rabu, 28 September 2016

Hari-hari ini hujannya awet sekali. Tidak hanya di Jogja. Ternyata Jakarta juga. Kata Fidah, di Bangka juga

Sepagi ini sudah hujan. Kalau saat-saat masih sekolah, shalat jamaah beralih ke living room, apel pagi akan diliburkan, dan berangkat ke sekolah menjadi tantangan tersendiri.

Hujan katanya membangkitkan banyak kenangan. Entah kenapa. Tidak hanya menguarkan bau khas hujan, tapi juga menguarkan hal-hal lama yang memaksa diingat. Membuat memori me-reka kata-kata (galau) mana yang bisa dikeluarkan pada sosial-sosial media. Sampai lupa bahwa hujan adalah waktu mustajab untuk doa.

Maka, daripada yang saya sebut sebelumnya, mari langitkan doa-doa terbaik :")

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS