reallyreally RANDOM THINGS which stay in myself at now. it's also about FUTURE !

Jumat, 23 Desember 2011

Malem ini malem terakhir gue di rumah bude, it means that this night is my last night with wi-fi for internet :(

Sebenernya juga gua gak tau mau mosting apa. Malem ini rasanya juga gue udah rada males mau ngapa-ngapain. Ngenet juga gak produktif. Liat-liat doang. Liat berbagai macam hal. Mulai dari FB adek kelas gue yang dari sono gua tau kalo kerudungnya udah melayang entah kemana, sampe maen ke sitenya keluarga muslimnya fakultas MIPA.

Terus tiba-tiba keinget tadi baca majalahnya bude yang ada Trinitynya, itu lho yang ngarang The naked traveler.

Gue inget di situ dia bilang kalo passion adalah sesuatu yang lo seneng ngejalaninya dan gak bosen buat ngejalaninya.

Maka mulailah gue bertanya pada diri gue sendiri? Lo suka apa, fit?

Sejujurnya gue masih bingung kalo udah ngomongin passion, apalagi kalo udah disangkutin sama jurusan kuliah. Halah, makin bingung aja..

Gue seneng apa? Saat ini mungkin gue seneng tuh ngeposting di blog. Walaupun gue nyadar kalo isi blog gue kebanyakan cuma curcolan gue yang gak jelas dan gak begitu berguna buat orang laen. Tapi dulu waktu ngurusin postingan web osis juga gue seneng kok ngerjainya.
Gue jadi inget kalo dua hari yang lalu gue sempet chatting sama Rhein Fathia dan nanya-nanya tentang Web Developer sama Editor. Dua-duanya gue minat, dan semoga aja ada bakat XP

Ah, entahlah. Saat ini hati gue penuh dengan random things *apa dah fit, bahasa lo .

Tiba-tiba (LAGI?!) gue inget peta hidup yang jaman dua sma gue bikin dulu.*berasa udah jaman baheula banget. Mau gua rombak banyak, rasanya .

Yang waktu itu terlintas untuk pertama kali buat di rubah adalah rencana hafal Quran (amiiiiin). Kan gue nargetin umur dua puluh sekian (pokoknya awal2 duapuluhan deh, 22 ato 23 ya?). Terus waktu itu abi bilang kalo umur segitu dengan aktifitas gue nantinya, kemungkinan besar gak bakal terpenuhi.
Kata abi, "Nyicil aja, Mbak. Dua juz pertahun. Lebih realistis, gitu lho!" Gue pikir-pikir emang bener kata-kata Abi. Yap, jadi itu perubahan pertama :). Semoga bisa terwujud, Ya Allah.

Kedua, gue emang pernah pengen banget kuliah di Jepang. Tapi sekarang, hati kecil gue lebih pengen buat kuliah di UGM. Rasa-rasanya gue masih pengen punya pengalaman dulu di Indonesia *abis gue ngerasa belom pernah ngapa-ngapain gitu di Indonesia. Ya, jadi rencana gue S1 di UGM *amiiiiiien.

Apalagi, ya? Eh kalo nikah gak diubah. Tapi ya kalau takdir Allah berkata lain *dateng duluan ato belakangan. Itu diluar kehendak gue *apadah fit . Tugas kita adalah menjadikan diri ini menjadi wanita shalihah sebaik-baiknya agar dapat pasangan yang shalih juga sesuai janji-Nya . *amiiiiiiiiien.

Ehm, terus apa lagi, ya?
Oh iya, tiba-tiba inget kata-kata Ummi. "Mbak, nanti kalo kuliah dipondokin aja, ya. Biar ilmu agamanya nambah." Aku saat itu sih nrimo aja, asal nggak terlalu dikekang masalah alat komunikasi dan laptop. Kan kalo udah mahasiswa kayaknya butuh banget soalnya *sotoy mode on . Tapi gatau juga nih bakalan terlaksana apa enggak. Soalnya ada Bude yang tinggal di Jogja dan selama ini kakak-kakak sepupuku yang kuliah di Jogja tinggal di rumah Bude buat nemenin Bude yang tinggal sendiri.

Jadi inget lagi pas bikin revisi peta hidup barengan Nikari sama Tyani. Tyani bilang dia pengen jadi dokter di sekolah berasrama. Gue juga jadi kepikiran. Jadi guru di sekolah berasrama asik juga kali, ya. Gue jadi pengen :9. Entah, tapi guru adalah cita-cita yang nggak pernah padam dari jaman SD.

Ngomong apalagi, ya? Haduh ini tulisan di atas bener-bener gak direncanain. Tiba-tiba aja kepikiran dan langsung gue tulis. Ya sudahlah, segini saja dulu. Mungkin nanti gue sambung lagi. See you~Good night *walaupun gue belum mau bobo~~

Crazy Little Thing Called Love

Ini judul film, bukan judul tentang curhatan gue. 
Sebenernya pasti jadul banget nih, gue baru nonton ni film. Padahal anak-anak udah nonton dari abis liburan puasa. Waktu itu bukannya gak mau ikut nonton sih. Mau, cuman gak waktu itu.

Gue makin kepengen nonton abis kelompoknya Andina presentasi review Bahasa Inggris., Nah, kelompok mereka itu ngambil movie Crazy Little Thing Called Love buat dipresentasiin. Plus muterin sedikit cuplikan film. Saat itulah gue kepengen banget nonton.

Akhirnya nyari siapa yang punya filenya. Tapi gue gak bisa nonton di sekolah juga. Ga ada waktu, ga ada tempat juga buat nyetel filmnya. Akhirnya baru kesampaian liburan ini.

Dan, saat gue nulis blog ini adalah sesaat dengan selesainya gue nonton film ini.

NICE :), deep, touching, sweet, beautiful story, and make me crying

film ini ngebuat gue nangis. See? Awalnya juga gue ngerasa agak lebay, sampe nangis-nangis segala. Eh ternyata waktu liat di blog Anisah, sama aja. Dia juga nangis. Nadia, adik kelas kami yang ngasih komen di blognya Anis juga nangis. Haha, ternyata sama aja.

sedih, mungkin lebih tepatnya mengharukan. Ah tapi nggak juga deh. Apa, ya? Gue juga bingung kenapa gue nangis....T^T

FIlm ini sebenernya menceritakan Nam, seorang gadis yang awalnya bad looking, yang menyukai kakak kelasnya, Shone, yang jadi cowok favorit di sekolahnya. Selanjutnya sebenernya bisa ditebak sendiri, adalah cerita tentang bagaimana Nam kemudian berjuang agar menjadi seseorang yang bisa membuat Shone juga tertarik padanya. But, this story not just being told without any problems, right? Yah, apa aja masalah dalam perjuangan cinta Nam? Ayo, tonton filmnya :)

Di bagian ini aku mulai nangis T^T
Lagunya bagus dan menyentuh :)


I don’t know how much longer
That I have to put up with everything
I’ve been hiding all the truth inside my heart
Everytime we meet
Everytime you turn face to me
Though I look indifferent
Do you know how much i have to force myself?

Can you hear my heart calling for you, loving you?
But I can’t open my heart for anyone to know
Can you hear it?
My heart keeps waiting there for you
Waiting for you open it
and hope you will realize..
Someday

Though I love you
Though I feel
but deep down inside, I don’t dare to tell you
Everytime we meet
Everytime you turn face to me
Though I look indifferent
Do you know how much i have to force myself?
Can you hear my heart calling for you, loving you?
But I can’t open my heart for anyone to know
Can you hear it?
My heart keeps waiting there for you
Waiting for you open it
and hope you will realize..
Someday
Can you hear my heart calling for you, loving you?
But I can’t open my heart for anyone to know
Can you hear it?
My heart keeps waiting there for you
Waiting for you open it
And I hope you will realize
That this person loves you
Please I hope you will know
Someday



sama ketika bagian akhir pas lagunya diputer lagi..

Meskipun film ini sebgaian besar tentang cinta, tapi film ini juga ngajarin kita tentang pertinya persahabatan, tentang bagaimana kita berjuang sekuat tenaga untuk mendapatkan suatu hal yang diinginkan, tentang mengejar impian dan tentang bagaimana untuk berupaya lebih baik lagi dengan usaha sekuat tenaga. 

finally, i think it's really good to see !

Aku dan Maryam

Maryam-Fitri at JFest UI, 26 Juni 2011
Ini tentang aku dan temanku, Maryam Zakiyyah

Sebenernya ide buat nulis posting ini muncul kemarin, karena temen MTsku yang sekarang sekolah di MAN 4 Model Jakarta sms aku, bilang kalo Maryam hari itu kesana. Dan, lihat deh smsnya :

SMS dari Sylvi, teman MTsku


 

Sebenernya bukan baru kali ini aja kami dibilang mirip. Kayaknya pertama kali aku tau aku dibilang mirip sama Maryam waktu dibilangin sama Kak Fathiyah, deh. Waktu itu lagi makan di kantin (ruang makan sekolah, kami biasa menyebutnya kantin). Kebetulan aku sama Kak Fathiyah satu meja makan waktu itu, terus tiba-tiba kak Fathiyah ngomong, "Eh kamu kayak itu deh wajahnya, aduh siapa tuh," Kak Fathiyah lupa-lupa ingat. "Siapa, kak?" tanyaku heran. Soalnya itu tahun keduaku di IC, dan selama ini nggak pernah ada yang bilang aku mirip seseorang di IC. Jadi, gimana aku nggak bisa nebak?
"Itu lho, yang sama kayak Iskarima, yang nggak makan nasi.." kata Kak Fathiyah.
"Oh, Maryam, kak?"
"Nah, iya-iya. Ya, kan _____ (manggil temen di sebelahnya*aku lupa siapa). Fitri mirip Maryam kan ya?" Kak Fathiyah waktu itu ngomongnya bersemangat banget kok.
Aku : cuman bisa bilang,"Ah, masa sih Kak. Kayaknya enggak deh..."

 temen seangkatan kita aja belum pernah ada yang bilang kita mirip...
Terus ada juga adik kelas kami, Kholifatul Mursyidah namanya. Biasa dipanggil Ifa. Aku lupa sih gimana pertamanya dia bilang kami mirip. Cuman seterusnya kalo dia ketemu aku, dia suka bilang,"Kak Fitri, kembarannya dimana?"

Ada juga teman kami, Shafira Mutia Khanza. Jadi waktu itu upacara bendera. Kebetulan aku dan Maryam barisnya sebelahan, di barisan depan pula. Nah terus di belakang Maryam itu ada Shafira. Padahal waktu itu upacara udah mau selesai. Udah pengumuman-pengumuman, berarti artinya pemimpin upacara aja udah balik ke tempatnya semula, kan? Nah waktu pengumuman-pengumuman kan biasanya barisnya udah gak serapi sebelumnya tuh. Nah, tiba-tiba Shafira ngomong,"Lho, depan aku dari tadi Maryam, ya? Kirain aku Fitri!"
Aku dan Maryam : Lhaaa....??

 Sebenernya ada lagi yang bilang kami mirip. Yang bilang ke Maryam, terus kemdian Maryamnya cerita ke aku. Cuma aku lupa, hehehe.. Padahal sepertinya kami pun satu sama lain belum pernah merasa kalau kami mirip.


Maryam-Fitri, sebelum berangkat Studi Kolaboratif ke Bandung, Februari 2011

Jalan-Jalan Jogja part#3

Jalan-jalan Jogja part#1 yang bareng anak Gradiator ke Malioboro
Jalan-jalan Jogja part#2 yang bareng Mbak Kiki ke Taman Pintar
Nah yang ke-3 ini yang bareng Bude Ninik. Ke mana? Ke Keraton Ngayogyakarta

Jadi, hari ini kami berdua pergi ke sana. Kira-kira jam 10.15 kali ya kita sampe sana. Ehm, mungkin aku gak bisa cerita banyak masalah ada bangunan apa aja yang ada di sana. But, yang aku masih belum bisa bayangin adalah bagaimana kehidupan kerajaan itu berjalan. Maksudnya, ehm...ya mungkin tradisi dan kebiasaan kerajaan sekarang gak sekental dulu. Tapi dengan bangunan sebanyak itu di keraton, bagaimana bisa tidak terbayang bahwa itu semua memiliki kegunaan masing-masing yang masih menjaga tradisi turun menurun itu.



Depan Gedung Jene, tempat Sri Sultan Hamengku Buwono bekerja (Gedungnya yang warna putih-emas)


Bude Ninik di depan Lambang Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat

Di salah satu pintu Museum HB IX. Ukiran langit-langitnya bagus banget, yaa...

Salah satu isi museum HB IX

Jam aksara Jawa

Benda-benda peninggalan

Silsilah keluarga Sri Sultan HB II. Lucu, ya silsilah keluarganya pake pohon dan aksara Jawa...


Eh, ada juga kejadian tak disangka. Baru sebentar jalan-jalan di keraton, aku lit ada segerombolan anak sekolahan yang lagi studi tur. Dan ternyata di antar amereka ada adik kelasku dulu wktu di IGBS Darul Marhamah. Namanya Hafsah Avisha. Karena tadi kelupaan buat foto bareng, akhirnya ini aku pajang aja deh foto dia yang aku ambil dari facebook, hehehe X).

Hafsah Avisha, adik kelasku dulu di MTs IGBS Darul Marhamah

Kemudian kita juga sempet ngeliat iring-iringan ibu-ibu jalan sambil bawa teko-teko. Kata budeku sih itu abis ngasih minum buat orang-orang di keraton. Ini terjadi setiap pukul 11 lho!
Ikutan mengiringi, :)
Muter-muter kemudian kami masuk ke Museum Hamengkubuwono IX yang pernah jadi wakil presiden RI. Subhanallah, bener-bener ya, orang penting segalanya memang benar-benar dikenang. Sempat terbayang olehku betapa orang yang hidupnya dapat memberi kesan banyak bagi orang lain, bisa memberi manfaat sebnayak mungkin, dan disukai oleh sekelilingnya akan begitu dikenang sepanjang masa, tidak saat ia masih hidup saja. Dari sini aku belajar : Mari selalu berbuat kebaikan ! Tapi bukan untuk niatan dikenang, bukankah dengan menjadi orang baik, kita akan selalu bisa memberi manfaat bagi orang-orang di sekitar kita?

Terus sempet juga masuk ke ruangan yang nyimpen segala harta benda yang pernah ada di keraton. Entah sebenernya aku juga nggak begitu ngerti kenapa benda-benda itu udah tinggal dipajang aja. Habis sebenernya bukannya sayang ya, kan masih bisa dipake, sayang kalo dibeli lagi. Hehehe.. Yah, entahlah apa yang menjadi alasan di;amerkannya benda-benda tersebut.


Selesai jalan-jalan, aku diajak bude makan di Bale Raos, tempat makan dekat keraton yang menjual menu-menu yang sering dihidangkan di keraton.
Gerbang Masuk ke Bale Raos

Buku daftar menunya yang bilingual indo-inggris juga mencantumkan detil makanan tersebut sekaligus itu tuh makanan kesukaan Sultan Hamengku Buwono yang keberapa. Silakan liat !
contoh uraian di daftar menu

Bude Ninik yang baik hati mentraktir keponakannya :) Terima kasih Bude! 



Menu yang dipesen Bude : Nasi Tradisional + Beer Djawa (Bir aja namanya, tapi gak beralkohol. Minuman ini pokoknya ada jahenya, mungkin itu membuat hangat ya jadi disamain sama bir*hahaha, sotoy mode on)

Nasi Jene yang aku pesan

Dessert "Prawan Kenes" berupa pisang kepok (kalo ga salah) yang dibakar terus dikasih fla gitu. Padahal Prawan Kenes artinya gadis centil, lho!

Ini dessertnya Bude Ninik. Lupa namanya, tapi dari tape ketan gitu.

Alhamdulillah, terima kasih ya Allah atas nikmatnya perjalanan kami ini...

101 H

Rabu, 21 Desember 2011

Sebenernya page blogspotnya barusan udah ditutup, eh terus ujuk-ujuk liat-liat foto di hardisk Liat foto yang belum difolderin soalnya itu copian mendadak dari file fotonya Arum.

Aku terhenti di foto anak kamar yang waktu itu kami kebagian buat ngeberesin teras gedung H. Biasa, program bersih-bersihnya anak Lingkungan tiap sebulan sekli kan ngeberesin asrama. Kebetulan waktu itu kamar kita kebagian buat ngebersihin teras gedung H. Pas itu di teras ada koran yang dipake buat nutupin susu tumpah. Lengket banget jadinya. Jadi harus kita kerokin deh jadinya. Lumayan lama juga. Eh, di tengah kesibukan kami *berasa apaan* kita malah foto-foto kamar. Hehehe :)



fitri-diso-pipeh-arum

Liat foto ini jadi sekalian terkenang. 101 H, kamarnya asik. Paling deket pintu masuk gedung H. Deket living room, deket dispenser, gak deket gedung F, asik deh pokoknya. Anak kamarnya juga seru. Ada Sarah Nur 'Afifah Shabrina, Faradisa Bintana Aulia, Arum Adiningtyas, sama aku :). Oh iya ada juga pengunjung tetap : Hanifa Kusumadina Millati.

Kamar kita demen masak. Masak mie instan sih tapinya, hehe. Soalnya ada pipeh yang demen banget sama mie instan. Tiga lainnya jadi suka ikut-ikutan. Ambil nasi dari kantin. Makan bareng di kamar. Pipeh biasanya suka minta cabe rawitnya saung buat bikin mie. Asik deh masak n makan bareng-bareng di kamar. Dulu juga waktu jamannya shaum syawal, kita jarang banget sahur di kantin. Yang sering ya sahur di aar. Malemnya bungkus nasi gitu.

Kamar kita juga sering dipake buat diskusi buku tahunan. Kan Arum sama Diso anak tim kreatif. Terus Arsy sama Bela yang juga anak kreatif demen banget main ke kamar kita. Ditambah aku sama Hani si pengunjug tetap yang jadi fotografer buat BT.

Di kamar, lucu kalo liat diso sama Bella yang demen bikin video bareng. Terus nyaris tiap hari pipeh balik ke asrama setelah keluar gara-gara contdown zero. Emang karena belum siap sekolah sama biar bendingnya gak dobel. Lagian kalo telat baru keluar setelah bending zero bisa gak dapet jatah reguler kalo lebih dari 2 atau 3 kali. Lucu juga kalo lagi belajar terus iseng nyetrika milo bareng-bareng buat ngemil.Inget sama Diso sering ke kantin buat sahur bareng. Geregetan kalo liat pipeh yang hidupnya nyantai banget. Ada ulangan besok, baca novel dulu, nonton TV dulu. belajarnya besok pagi. Huff..~.Inget minggu pagi yang tenang, kita di kamar meringkuk di kasur bawah *satu kasur berdua* buat ngomongin masa depan(ahahaha, bahasa halus banget nih~). Lucu juga kalo inget Diso bikin celengan dari tabung pringles. Ditulisin segala impian dia, terus kita paksa-paksa buat nambahin tulisan : Nabung buat nraktir anak kamar. Hahaha XD. Inget juga kita suka jalan ke kantin bareng kalo shalatnya lagi di asrama. Ntar kita makan bareng satu meja. Suatu kali, di shalat di asrama terakhir semester1 ini, ada di antara kami yang nyeletuk, yaaah, kita sekamar tinggal sesemester lagi, ya? Yan terus kemudian ditimpali, malah gak ada sesemester kali, kita kan di IC itungannya tinggal bulan...*eh, ternyata malah ada kebijakan pindah kamar yang berubah jadi sesemester sekali

Yaaah, katanya nanti ada pindah kamar. Kebijakan baru buat pindah sesemester sekali. Mau gimana lagi? Kita gak mau juga gak bisa membuat rencana sekolah ini buyar juga, kan? Males juga pindah kamar, mesti seret-seret bawaan lagi. Susah juga pindah dua arah. Tapi yaaa ini semua memang harus dijalani.

Sedih juga pisah bareng 101 H~ Terima kasih ya temaaan. Satu semester ini begitu mengesankan :)

Menulis dan Inspirasi

Di IC, seringkali aku dapet inspirasi. Ya, gak seringkali juga sih. Ya, inspirasi kadang-kadang secara tiba-tiba muncul. Tapi emang bener kata orang-orang. Inspirasi muncul kalo lagi gak dicari. Kalo lagi dikasih tugas buat nulis atau bikin suatu karya, inspirasinya malah mentok. Ya, entahlah mengapa bisa begini.

Kalo inspirasi udah mampir ke kepala, rasanya aku pengen langsung nulis. Biasanya yang muncul di kepala itu ide buat bikin tulisan, pandangan atau opini, cerpen, cerita pelajaran hidup. Ah, apa deh yang tentang itu.

Cuman masalahnya di IC gak gampang buat tiba-tiba langsung ada komputer buat nulis, terusnyadi publish ke blog. Yah, buat nulis langsung aja susah apalagi dipublish segala. Ada mungkin ya komputer perpus kalo mau ngebela-belain tiap istirahat kesana. Tapinya seperti yang dibilang tadi. Inspirasi datengnya tiba-tiba dan bisa dimana aja. Berhubung gak setiap saat-setiap waktu ada komputer n gak setiap saat juga aku punya waktu luang buat nulis. Jadi kadang ide-ide itu muncul, seru dipikirin sendiri, terus entar melayang entah kemana, terlupakan.

Aku udah coba buat mengantisipasi ide-ide ini biar meskipun terus berlarian, aku masih bisa ingat. Yaitu dengan menuliskanide-ide tersebut. Ya, nulis inti-intinya aja, sih. Walaupun dengan cara ini gak semua ide bisa ketulis semuanya. At least aku udah coba untuk membingkaikan mereka, meski belum sempurna.

Cuma kadang kalo begini caranya, feelnya kurang dapet. Maksudku, kalo kia tiba-tiba dapet ide, terus langsung dituangkan ke tulisan pasti feelnya lebih terasa dan waktu nulis lebih bersemangat daripada kalo nulis ide kemudian dibikin tulisannya ntar-ntar. Tapi, ya itulah. Mau gimana lagi, coba?

Sampai sekarang, aku berkeinginan untuk menjadi penulis. Sekalipun aku belum pernah membuat cerpen terus dimuat di majalah, sekalipun aku nggak ikutan kelompok yang biasa bikin cerpen di sekolah. Ehm, sepertinya penglaman yang mendukung cuma karya yang pernah dimuat di rubrik Korcil Republika waktu kelas 4 atau 5 SD. Hehehe XD

Tapi, ya entahlah. Aku tetap ingin jadi penulis! Seorang penulis yang dapat meginspirasi orang banyak. Yang dapat membuat karya bermutu yang memuat nilai-nilai islami. Aku ingin jadi seorang penulis yang dapat membuat perubahan ke arah yang lebih baik bagi aku dan pembacanya.  Ya, aku ingin jadi penulis !

halo JOGJA!

Selasa, 20 Desember 2011

sebenernya pengen juga cerita dari penalaman hari kemarin, di mana kami anak Gycentium melaksanakan safar dari Serpong ke Solo kemudian ke Jogja. Tapi pasti nyaris semua anak gycen yg ngeblog juga cerita hal yang sama. jadilah akhirnya aku memilih untuk cerita ini saja. Pengalaman hari ini..

Dari Jogja yang awalnya barengan sama anak Gycen, singkat cerita aku memisahkan diri dari rombongan karena mau ke rumah bude di Jogja. Dan hari ini cerita pun dimulai.
Pagi ini nemenin Mbak Kiki ke kampus. Nggak kemana-mana soalnya Mbak Kiki masih ada tugas yang harus diselesein, sementara aku gak mau TE(tanpa ekspresi)ngiter-ngiter UGM sendirian. Akhirnya cuman ikutan di perpus sama ngeliatin mading di lorong menuju perpus doang.Karena kita dateng jam 8 jadi masih sepi. Lama kelamaan rame juga.

Baru pertama kali ini aku main ke perpus universitas. oke, leboh tepatnya perpus fakultas. Di Teknik Kimia, perpusnya isinya buku-buku yang mendukung kuliahnya (ya iyalah!). Yang aku liat ada buku yang dikarang oleh McGraw Hill *apal banget, abis perasaan sering banget ngeliat namanya terpampang di buku-buku gitu. Yah pokoknya gitulah. Agak BT, mulai baca The naked Traveler yang juga punya Mbak Kiki. Ngantuk, ketiduran. Ada sms, ya ngebales sms. Pokoknya gitu deh sampe akhirnya Mbak Kiki dikasih tau temennya kalo kuliah jam satu siang dipindah ke hari Jumat.



suasana perpus mahasiswa. Baru pertama kali akungerasain suasana perpustakaan mahasiswa. Full laptop~~kalo di IC jadi berasa CSA tanpa buku, haha XD


 Mendekati zuhur bude jemput kami. Kemudian dianter buat beli makan siang di tempat deket Taman Pintar Jogjakarta. Jadi kita (aku dan Mbak Kiki doang)  makan sate Pak Kromo yang katanya enak. terus abis itu shalat zuhur, baru deh ke Taman Pintar.

Taman Pintar mirip-mirip PP Ipteknya TMII-lah. Banyak wahananya. Tapi lagi-lagi aku ngantuk! Jadi nggak bisa menikmati perjalanan seutuhnya.Isinya taman Pintar bagus kok :). Aku suka deh ngeliat 8 proses bikin batik yang ada di situ*ditempel, bukan di demoin kok


Gedung Oval Taman Pintar

i love this. aku suka banget langit-langitnya <3

foto bareng Rene Descartes

Mbak Kiki @ proses pembuatan batik. Bagus deh ^^

di lukisan kain

Ya, singkat cerita ajalah karena lagi-lagi aku udah ngantuk *halah! Pokoknya abis itu kn kita mau pulang. Eh ternyata hujan. Ternyata bude mau jemput, jadi kita tungguin deh. terus liat-liat toko buku disitu. Toko buku di situ ya kayak kios-kios gitu. tapi padet banget. penuh buku. suka banget deh ngeliatnya. Udah gitu murah juga. Buku harga 70ribu, ditanya pasnya berapa? langsung dijawab 52.500. Dan kayaknya kalo masih mau nawar bisa kebih murah lagi...


Siapa yang gak ngiler liat buku sebanyak ini??


Sepanjang lorong isinya buku doang!

yang model kios

banyak banget ya bukunyaa :9

salah satu toko buku yang di ujung

Komunikasi

Sabtu, 08 Oktober 2011

Ilmu Komunikasi ::: ya, gue disaranin buat ambil jurusan komunikasi
*ini beneran hasil tes, bukan mimpi kayak postingan gue sebelumnya

Bimibingan Karir dan Mimpiku yang Unik

Selasa, 06 September 2011

Baiklah, ini adalah tulisan tentang Bimbingan Karir-suatu program khusus kelas XII di MAN Insan Cendekia Serpong, dan mimpiku. Tapi perlu digaris bawahi bahwa mimpi yang dimaksud disini bukanlah mimpi yang bermakna cita-cita, melainkan mimpi yang UNIK dalam tidurku, bahkan aku pun ingin tertawa ketika mengingatnya.
Pertama, aku akan cerita tentang bimbingan karir dulu. Bimbingan Karir merupakan program tahunan yang pasti ada buat kelas XII di MAN Insan Cendekia Serpong. Kegiatan ini selalu dimotori oleh guru BK IC yang sangat keren : Bu Rini Kristiani. Sebagai awal, kami, siswa kelas XII mengikuti serangkaian tes psikologi selama 2 hari, yang disebut Tes Warid*kalo nggak salah, aku gak tau juga sih kepanjangannya apa. Di hari kedua, yang isinya wawancara sama psikolog, sebagian juga udah ada yang disaranin sebaiknya ambil jurusan apa.
Nah, Bu Rini ini kenalannya banyak. Tiap Sabtu rutin kita dikenalkan dengan universitas atau jurusan. Yang udah pernah kita temui : sosialisasi dari NTU (2 kali-yang dari mahasiswa sana, sama yang dari dosen dan ada juga profesornya dateng. Kali ini lebih dikenalkan pada salah satu jurusan : Material Science Engineering), sosialisasi NYUAD *New York Universitas of Abu Dhabi, sosialisasi dari Nuffic Neso tentang kuliah di Belanda, serta pengenalan jurusan Sosiologi dan Ilmu Politik. Kata Bu Rini, kalo Universitas di Indonesia biasanya rada akhiran, masih ntar-ntar dulu…

Nanti juga tanggal 15 Oktober bakal ada Career Day, di mana sekolah mengundang dosen dari UI, UGM, dan ITB, Anies Baswedan, dan Yohanes Surya. Oh ya, ada juga Pak Agus yang akan mensosialisasi tentang pentingnya hasil tes psikologi yang udah kita jalani. Orang tua siswa kelas XII juga diundang untuk turut serta hadir. 


soal-soal Tes Psikolog, sebenernya ada banyak banget (tes dari jam 7.00 sampe 15.00)
sosialisasi MSE -Material Science Engineering dari NTU, mereka dateng dari Singapura beneran~

sosialisasi kuliah di Belanda. Fotonya eye catching banget yah? Itu foto mahasiswa dari Indonesia yang begitu interest ketika salju mulai turun 



Oke, sekarang mengenai mimpiku.
Suatu ketika aku mimpi bahwa hasil dari tes psikologi itu sudah keluar ketika liburan Idul Fitri ini. Dan hasilnya di email ke masing-masing email siswa. Kebetulan waktu itu aku mengecek email dan segera membuka email tersebut. Ada dua file attachement. Yang satu file excel berupa tabel nama siswa seangkatan, tanggal lahir, nama ayah dan ibu, suka di bidang…, berbakat di bidang…, serta sebaiknya jadi apa *anehnya bukan berisi sebaiknya masuk jurusan apa. Mungkin maksudnya dengan saran profesi kita bisa menentukan sendiri jurusan apa yang harus diambil agar saran profesi itu bisa terwujud, tapi ternyata ada juga yang isinya tentang jurusan –emang aneh, yah…namanya juga mimpi….
File yang satunya berjudul Pilihan-Pilihan, berupa file format pdf yang kalau tidak salah isinya semacam modul mengenai memilih jurusan.

Kemudian aku mendownload kedua attachment tersebut.

Selasai download, file berformat excel kubuka lebih dulu. Apa ya, hasil Tes Psikologi waktu itu? Sebaiknya aku masuk jurusan apa?

Ketika aku membuka, daftar namanya memang nama seangkatan, tapi memang aneh-dengan ditambahi kata sapaan semacam nona atau apalah di depan nama, sehingga aku awalnya kesulitan untuk menemui namaku karena awalnya aku menyangka itu tak urut absen. Akhirnya setelah dua kali menekuni list tersebut, aku dapat menemui namaku.
Dan, taraaaaa…. Betapa kagetnya aku ketia menemui bahwa ujung-ujungnya aku sebaiknya jadi seorang IBU. Maksudku, di antara semua teman yang isinya saran mengenai profesi atau jurusan, hanya aku yang disarankan untuk menjadi IBU. Dan tulisannya kalau tidak salah ingat adalah Ibu yang Baik.
Lha?

Terus entah bagaimana di mimpi itu aku sudah memegang daftar itu dalam bentuk selebaran brosur bukan lagi format excel dalam komputer. Entahlah tiba-tiba ada dari mana…

Aku lihat,
Maryam Zakiyyah : suka di bidang nasionalisme, sebaiknya jadi orang dibidang kebangsaan (Kalau anda bingung, saya juga bingung sebenarnya, itulah yang saya baca dalam mimpi saya)

Muhammad Salman Al Farisi : suka di bidang teknik pengintegralan. Sebaiknya mengambil jurusan Teknik Matematika.

Rasyid Indra Pratama : juga sama kayak salman tulisannya juga gitu di daftar.

Kamilah Aisyi : suka di bidang desain. Sebaiknya jadi Desainer.

Terus yang kuingat, absen pertama deh pokoknya, disarankan untuk mengambil Psikologi UGM. Tapi kayaknya itu bukan Achmad Nawawi ataupun Amalia Firza Mahmud *absen pertama cewek Gycentium
Yah, seingatku memang hanya mereka yang kubaca *akan perlu waktu lama, lho untuk menelusurinya satu-satu.

Tapi aku :
Suka di bidang                 :krisis moneter.
Berbakat di bidang           : (lupa, pokoknya kata-katanya mengacu pada bakat di bidangmenghitung & membagi uang keluarga untuk prioritas gitu deh)
Sebaiknya menjadi            : (ya udah kubilang tadi) Ibu yang Baik (sebenernya kata katanya agak panjang, baik dan apa…gitu, tapi lupa)

Aku telusuri brosur itu berulang-ulang untuk mencari teman senasib. Tapi nihil. Nggak ada. Emang aku doang yang disaranin jadi Ibu, bukan profesi lain. Terus yang lucu juga waktu aku tunjukin brosur itu ke Abi.
 Abi bilang, “ Oh, berarti kamu sukanya menata meja makan. Kamu kuliah di Akademi Ke-Ibuan aja.”

(haaaa? Emang ada?)
Kemudian aku pun terbangun. Mengingatnya jadi ingin tertawa 
Yah, namanya juga mimpi… Tapi semoga aja kelak nanti beneran bisa jadi Ibu yang baik . Amiiiin…
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS