Cerita Pagi Ini ft.rutinitas beli sayur

Senin, 23 Juli 2012

Rutinitas pagi, biasa..ade-ade saya berangkat sekolah. Fahri ke SD. Fatih mau playgroup. Eh si Fatih orang-orang udah mau berangkat malah dia tidur dengan asiknya make seragam kotak-kotak warna merah agak pink tua gitu *unyu banget sih warna seragamnya* . Haha, ngantuk kali ya, ikut sahur juga sih,,,tapi wajahnya jadi keliatan lcu banget ;3

Dan seperti biasa, dititipin belanja sama Ummi. "Entar kalo ada tukang sayur lewat beli kubis, buncis, sama tauge, mbak. Sama apalah beli sayur lagi terserah kamu."

Terusnya, udah ngerancang jadwal nih, mau ngapain aja sebelum tukang sayurnya lewat. Soalnya kemaren Mang Enda alias tukang sayurnya lewat jam 9. Eh, ternyata oh ternyata jam 8 beliau udah lewat. Jadilah saya   bergegas pergi keluar buat beli sayur.

Dan, biasa udah rame ibu-ibu, meski agak beda juga sama ibu-ibu kemaren *soalnya berhentinya beda lokasi sih sama kemaren. Kalo kemaren berhenti depan rumah nomer 20, sekarang berhenti depan nomer 14. Ibu-ibu yang ngerubungin juga agak beda.

Eh, nggatau kenapa jadi lebih menikmati pagi ini *padahal dari kapan tau beli sayur di Mang Enda juga biasa aja, hehe. Nih buktinya ampe nulis di blog.

Tukang sayur kala Ramadhan, banyak nyediain cincau (tigarebuan), kolang kaling (enem rebuan setengah kilo), buah-buahan. Ada melon, jeruk, sampe pisang uli yang biasa dibikin kolak.

Terus, ya...biasa deh, ngedengerin doang celotehan ibu-ibu, hehe.

"Wah, mang ada ikan ini (benerang ngga nyebutin nama kok, cuma nyodorin ikannya doang). Tadi kirain Mang Enda nggak jualan. Wah, masa aku beli lagi? Ya udah deh nggak papa. Ambil ini seplastik Mang. Minta dibersihin sekalian, ya," kata seorang Ibu. Selanjutnya beliau duduk, terus curhat ke Ibu lain di sampingnya. "Tadi kirain Mang Enda nggak jualan, abis liatnya si itu sih (nunjuk seorang pemuda yang kayaknya emang baru hari itu *selama ini aku beli sayur nggak pernah liat, kok* ikutan Mang Enda jualan sayur). Terus aku beli ikan di (nggak denger nama tempatnya, koao denger juga nggak bagus juga dipublish), eh ikannya kurang bagus. Ini ternyta Mang Enda jual."
Wah, kayaknya Ibu itu udah beli ikan tadi, terus nngeliat ikan di Mang Enda lebih bagus jadi beli lagi.

Terus ada ibu lain, milihin sayur sambil bocara ke dirinya sendiri,"Masak apa ya?"

Ada juga ibu-ibu dari entah jalan lain atau malah RT lain, nyamperin Mang Enda. Sampe ibu-ibu jalan ini (maksudnya jalan rumahku) pada bilang,"Lah, bu. Kan tadi udah lewat kan?(maksudnya tadi Mang Enda udah lewat rumah ibu itu tinggal)" Ternyata Ibu itu nganterin Ibu lain *yang jalan bareng sama dia, mungkin tadi ketinggalan episodenya Mang Enda depan rumahnya* sekalian nyari kulit lumpia*lupa kali tadi.

Ada juga Ibu yang bawa anak kecil. Saya malah agak kaget. Habisnya itu anak terakhir yang baru aku liat liburan kali ini. Namanya Fiki, eh pake k apa q ya? Umurnya baru 1,5 tahun. Pantes aja kali ya baru liat, hehe. Terus Fikinya minta kerupuk. Ibunya menggerutu, "Kamu kok suka banget kerupuk sih?" terus akhirnya ngambil, motong pake pisau, ngebuka plestiknya, dan sebelum ngasih sepotong kerupuk--yang pasti menurut Fiki lezat banget, haha--sambil bilang,"Iiiih, yang laen puasa lo..." Fikinya merajuk. Yah,,,ibu mana sih yang tega nggak ngasih, padahal udah ngebukain bungkusan kerupuknya, hehe.


Ya terus saya melihat adegan Mang Enda ngebersihin ikan, ngebersihin lele. Sebelum ngebersihin lele, ngegetok kepala lelenya dulu pake belakang pisau yang gede gitu(pegangan pisaunya maksudnya). Terus ngeliat juga asistennya Mang Enda (gatau deh namanya asisten apa bukan, pokoknya itu mas-mas yang barengan Mang Enda dan baru hari ini kayaknya ikutan Mang Enda jualan) ngebersihin ikan mas.


Ngeliat juga ibu-ibu yang protes, "Kemaren ikan masnya gede 12ribu. Kok sekarang kecilan 12 ribu juga?" Terus dijawab "Sama bu, itu mah ukurannya." Ada juga yang ngomong protes ke dirinya sendiri, "Kulit lumpianya keras nih," tapi kayaknya dibeli juga deh. FYI, harganya seribu.


Ada juga keluhan, minta Mang Enda cepet-cepet ngebersihin ikannya,"Ayo Mang, cepetan, cucu saya sendirian nih di rumah..."

Ketemu sama ibu-ibu, disapa, diajak ngobrol. Ditanyain daftar di mana, jurusan apa, keterima di mana. Denger keterkejutan seorang ibu yang baru ngeh kalo udah lulus SMA. Sebenernya, agak heran juga. aku beli sayur nggak baru hari ini kok, tapi baru sekarang ditanya-tanya, hehe.


ya, beginilah rutinitas pagi~~

Masa Lalu dan Sedikit Asumsi Tentang Masa yang Akan Datang

Jumat, 20 Juli 2012


banyak hal yang sudah terjadi di masa lalu, kadang pahit, kadang membuat iri,
meskipun saat ini ternyata sudah berbuah baik--setidaknya menurut kita(yang tak tahu apakah disana juga sama)
dan meskipun kita nggak tahu apa yang akan terjadi kelak di masa depan nanti
manusia berhak menimbun berharap, sekalipun tetap Allah yang akan menentukan
waktu terus berputar, meninggalkan kepingan masa lalu
berjalan terus, berkenalan dengan orang-orang dan banyak hal baru
sampai entah siapa, entah apa yang kemudian membuat banyak kesan
ada kalanya, kita berharap ada saat yang terus bisa diingat
tidak hanya olehku, tentu saja, begitu harapku
meski entah, sungguh entah, apakah kelak yang lain ingat atau tidak
mungkin kesan itu sifatnya pribadi, sekalipun yang lain merasakannya,
semuanya tentu tak sama
begitupun tak samanya dengan tahun-tahun mendatang
entah apakah kemudian banyak hal yang akan berubah, atau tetap
statis, atau malah dinamis
semua punya andil untuk menentukan
termasuk berbagai kejadian yang akan terjadi kemudian
ah, begitu banyak hal yang tak dapat diprediksi
begitu random, sama dengan perasaan yang tak dapat diasumsi
semoga suatu saat nanti, masih ada yang sama,
seperti ini
*meski entah apakah itu baik menurutNya

-sedikit setelah melihat flashback, rekam jejak atas sesuatu . yang pernah juga sebenarnya kulihat, kurasakan, kukomentari . terima kasih untuk semuanya .

fahdisme.com

Kamis, 19 Juli 2012

Terimakasih Fahd Djibran :)
Entah, aku tak mengerti mengapa hari ini aku berlinang air mata--dan satu dua kemudian menetes
ketika membaca tulisan-tulisan di blog itu.
www.fahdisme.com
mungkin, karena terlalu randomnya saya hari ini dan sekian hari ke belakang

/random/

Udah lamaa banget nggak ngeblog. Nyaris seminggu yang lalu dateng anjangsana ke IC. Udah empat hari di Jogja.

Banyak hal random yang secara acak mucul satu persatu, memenuhi memori, ruang hati, emosi. Berebutan satu-satu minta diperhatikan dan diingat. Kadang aku menjadi lelah, terpaksa memikirkan walaupun sebenarnya untuk apa? juga menjadi lelah, selalu ingat, tanpa ada yang memerintah. kadang menjadi tak enak hati. 

ah, banyak. terlalu banyak. dan gua nggak mau curcol ngeluh-ngeluh gitu di dunia maya kayak gini. plis banget deh, buat apa?

Ya...meski sampe sekarang juga bawaannya belom lega. kadang bikin nyesek, bikin bad mood, bikin iri--sekalipun aku sudah mengerti, bikin nangis, bikin pengen sendiri, bikin pengen cemberut terus, 
#ya Allah, ini akunya yang terlalu moody apa gimana sih?

Tapi, apa emang gitu ya yang namanya perasaan .
gampang kebolak-balik, gampang berubah-ubah. ada hal yang bikin seneng, tapi juga bisa aja tiba-tiba berubah jadi sebel banget. banyak hal yang bikin kangen, tapi nggak harus berlarut-larut juga kan? hidup akan terus berjalan, dan kitalah yang memilih akan terus mengenang kejadian yang telah lalu atau melupakannya. banyak hal yang telah berubah, dan kemudian turut mengubah sikap kita juga sedikit demi sedikit. kadang kita terlalu takut, padahal nggak gitu juga kenyataannya. kadang kita punya keinginan, tapi nggak semua orang bakal bisa ngerti. ada saatnya kita yang harus ngerti.

tapi, emang suka gini deh. secara teori ngerti. tapi prakteknya emang sulit. nggak mudah mengatur hati yang emang lagi nggak stabil, dikerumuni banyak hal, entah sengaja atau enggak mikirin macem-macem...

yah, hidup emang pilihan .
pilihan tentang bagaimana bersikap, dan menyikapi setiap sendi perjalanan hidup yang dilalui.

tapi perasaan, kesan. ah... entahlah. 
padahal, nggak ada yang lebih ngerti kita daripada diri kita sendiri. tapi, kadang aku juga nggak ngerti aku lagi kenapa .

Ya Allah yang membolak-balikkan hati, perasaan, dan emosi...aku mohon keyakinan dan keteguhan hati dalam setiap menapaki langkah kehidupan ini...tetapkanlah aku agar selalu berada pada jalanMu....
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS