Tiga Minggu Telah Berlalu

Sabtu, 23 Juni 2012

Pagi ini, jam 08.01, aku baru aja nyelesein novel berumur tiga minggu dengan jangka waktu baca tiga minggu pula *lama amat . ah, biasa deh, di rumah banyak gak fokusnya >.< . Dan terusnya setelah aku baca lembar terakhir novel tersebut, tiba-tiba aku terkenang masa-masa tiga minggu yang lalu itu :

Graduation of Gradiator . 
GSG, 2 Juni 2012


Prosesi Wisuda
Jangka waktu dari berdiri awal sampe yang terakhir turun dari panggung
(tapi ini difotonya nggak langsung setelah selesai prosesi wisuda, makanya jamnya masih jam 9)
101+H, smt.1 TA.2011.2012
BPH iCare 2011 :)
Foto sama Nda :)
Foto sama Imo, haha...bendahara XII IPA 3 (Y)
Foto sama Qonta :3
Foto sama Tasya...
Foto sama Hani, adek tutor dan adek jurnal...
Foto KudaJets :)
  
Foto bareng Naylah...


*hiks. Aku kangen kalian, dan aku kangen rutinitas di IC. Aku kangen kita, kita yang bareng-bareng, di IC .
ya, tapi emang semuanya harus berjalan, seiring   berputarnya waktu .
jadi inget kutipan ini :
memaki perpisahan sama saja dengan mengutuk pertemuan
*tenang aja aku nggak ngutuk kok, hahaha :D

ini, kutipan dari blognya Gian :
Kawan, kesedihan itu wajar, tetapi buatlah dirimu menjadi kuat karenanya. Sekarang waktunya menatap masa depan, dan kesuksesan masa depan sedikit banyak ditentukan oleh tindakanmu mulai saat ini. Bertindaklah dengan bijak jika kau ingin mencapai tempat dimana tak ada lagi kesedihan dan duka.



Sedikit Kutipan dari Kau, Aku, dan Sepucuk Angpau Merah

Minggu, 17 Juni 2012


entah kenapa, tadi liat-liat FBnya tere-liye, terus jadi pengen posting kutipan ini :)

Quote of The Day #2

------Cinta sejati akan kita dapetin selama kita ngikutin aturan Allah SWT dalam mengekspresikan cinta.


--Majalah D'Rise-Februari 2012

Mama Bella, Kakak Faiz, Nenek Anisah :)

Kamis, 14 Juni 2012


Sebenernya ini postingan yang nggak terlalu penting, cuma mau curhat *lah emang biasanya ngapain?. Ya pokoknya sebenernya ini emang curcol doang sih, sms aku sama Bella, hehe :D

Pake prolog dulu ya,,,
Di IC –dan aku yakin sekolah-sekolah lain juga ada--, suka ada kebiasaan bikin silsilah keluarga. Entah dari mana mulainya, tiba-tiba ada yang dipanggil anak, mama, om, tante, papa, emak, nenek, cucu, sodara, kembaran, ya pokoknya gitu deh. Kadang juga ada keluarga yang besar, ada dari nenek sampe cucu. Ada juga yang Cuma keluarga kecil-kecilan*halah, maksudnya cuman ada papa, mama, anak, hehehe. Tapi ini beda, lho sama orang-orang pacaran yang udah m,anggilnya papa-mama (kalo gatau, aku juga sebenernya belom pernah denger benerannya. Tapi ada temen yang cerita kalo dulu temennya yang pacaran udah saling manggil papa-mama)

Oke, prolog selesai. Tapi aku gak mau ngebagi jadi season-season, bab-bab, atau episode-episode...

Suatu ketika di suatu kesempatan chat fb sama Faiz, Faiz bilang sekarang aku udah jadi adeknya Faiz dan telah diketahui Bella aka Emaknya Faiz, dan Nenek Anisah *ehm. #Ya ampun, tapi belum diketahui pihak keluarga lainnya(berasa anak pungut banget), soalnya keluarga ini memang sangat besar setau saya. Mereka pun sering makan-makan dan foto-foto keluarga. Dimulai dari Nenek Adit, Terus punya anak Anisah yang sodaraan sama Arin. Terus Anisah punya anak Hime sama Bella. Eh, jadi inget waktu kelas XI kayaknya Anis-Gian-Hime-Bella sering banget makan-makan keluarga. Pati mereka traktiran setiap minggu apa bulan, gitu *ya ampun lupa. Mohon diingatkan J. Terusnya Bella juga punya anak : Faiz. Terus Arin punya anak Arsy, Arum, Ara. Terus mungkin ada juga yang aku nggak tau jabatannya di silsilah itu *ampuuuun....

Oke, intinya aku tau pertama diangkat jadi cucu Anisah, anak Bella, adeknya Faiz dari chat itu .

Terus suatu ketika (lagi), tepat sehari sebelum SNMPTN, Bella sms ngasih semangat. Terus akhirnya aku jadi smsan deh sama Bella.

B : (lupa, pokoknya intinya gini) Eh Fit, udah dikasi tau sipaiz ya?
F : Iya, udah Bel. Emang itu gimana sih ceritanya? Kok bisa tiba-tiba aku udah jadi anaknya Bella?
B : Kita sudah ngomong sangat lama mengenai adik baru. Akhirnya terpilihlah Fitri, menyingkirkan calon-calon lainnya #boong.
Haha, Fitri selamat!!
Kamu jadi anak aku, haha
F : Jadi aku harus manggil Bella apa?
Eh tapi ntar aku diridhoin jadi anak Bella nggak?
Ntar yang laen gamau ngakuin lagi...
B : Haha, memang harus ada persetujuan dr Adit dulu sebagai tetua. Tapi tidak mungkin Adit menolak Fitri wahaha. Tenang saja anakku yang baru~ Waa aku suka Fitri!#apasihbel #seremabis
F : Eh tp td aku juga d sms yang pertama mw bilang aku sayang Bella, hehe c:
Ga, ga ada yg serem kayaknya sama Bella.
Ntar jgn2 Adit mau ngospek gw kalo diangkat anak,,
Aku manggil Bella apa ni?
B : Nggak kok, Adit lagi baik kayaknya *sotoy
Apa aja terserah, fit #Faiz aja manggil aku emak,,
F : Oke deh Bel...
Kpn2 fto keluarga ya...
B : Huouououo...
Iya anakku sayang!
Aduh aku seneng banget tau fit, punya anak lagi!
F : Aduh bella lucu bgt....
Yaampun c:
B : Waaaa fitri yg lucu bgttttttttt! :)

Ya, begitulah ceritanya sms anak(yang baru) dengan ibunya(yang juga baru). Hehe :D

Kalo suatu saat baca dan sampe terakhir bilang, “apasih?” , gausah protes, kan dari atas juga udah dibilang kalo gapenting, hehe :D



This posting is also related to :
Nabilla Kenyaswasti
Ahmad Faiz Ibadurrahman
Anisah
Aditya Indra Pratama
Andarini Sertianti
Arum Adiningtyas
Arsy Karima Zahra
Farahdillah
Gianluigi Grimaldi Maliyar
Himmah Qudsiyyah
Madam Taqiyya
Arif Wisnu Prayoga

May be some time you will read it and remember; you've had a time, when you all being in a very sweet family :)

Curhat SNMPTN

Rabu, 13 Juni 2012

Alhamdulillah, tes SNMPTN sudah dilewati. Semoga hasilnya membahagiakan. Semoga target Gycen 100% PTN bisa segera terpenuhi, amiiin :D

Mau cerita dikit tentang SNMPTN tulis yang baru saja aku lewati...

Senin pagi rada siangan survei lokasi, eh tapi tempatnya masih dipake UAS jadinya nomernya belum ditempel, ya sudahlah. Pas survei ketemu anak Ummul Quro yang survei lokasi juga. Dua orang : Rika sama Hamidah. Tapi gak seruangan, mereka ruangan satu. Salah seorang sempet panik besok harus berangkat jam berapa, soalnya rumahnya di Leuwiliang yang ternyata jauh banget dari situ. Wah, aku mah nggak ngerti Bogor. Ngobrol sama Ummi bentar ternyata Bogor itu kabupaten terbesar di Jawa Barat. Waaah >.<. Dan Kota Bogor, tempat ujianku, ada di tengah-tengah Kabupaten Bogor.

Dari Senin, udah banyak SMS yang masuk. Dari anak gycen, dari anak chober, dari ade kelas. Isinya semua senada, menyemangati dan ngajakin doa biar ujian besok diberi kelancaran dan kemudahan oleh Allah. SMSnya kadang ada juga yang unik, kayak smsnya Hime yang intinya bilang kalo hari ini bukan lagi waktunya belajar, tapi waktunya memperbanyak doa dan amalan-amalan. Ada juga SMSnya Cipay yang panjang banget tapi juga ngena banget. Inbox HP sampe penuh (emang gak bisa muat banyak-banyak, sih XP). Sampe Selasa pagi juga masih aja ada. Terima kasih semuanya : Cipay, Hime, Moza, Faqih, Hamzah, Naylah, Nida', Nikari, Ngeni, Akmal, Pimgi, Pipeh, Imo, Bella, Gian, Naylah, dan teman-teman Gycen lainnya atas segala semangat yang telah kalian curahkan~

Jadi mau ngepost sms Moza, yang juga ternyata Faqih kirim beberapa jam kemudian, Entah siapa bikin yang asli dan siapa yang ngeforward :

Hai anak Gycen semuanya, sebelum akhirnya kita akan menghadapi snmptn, mari kita berdoa bersama, kemudian mari kita teriakkan kembali, meski kita tidak bersama Pak Wardi, meski kita terpisahkan oleh jarak yang membatasi, dengan suara ataupun hati,
...
AKU BISAA!!
AAKU BISAA!!!
AAAKU BISAA!!!!
LULUS!!!
LULUSS!!!
LULUSS!!!!
SERRATUS!!!
SERRATUS!!!!
SERRATUSS!!!!!
SSEMMPURRNAAA!!!!
ALLAHUAKBAR!!!!
ALLAHUAKBAR!!!!!
ALLAHUAKBAR!!!!!
MMMERDEKAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!~~

*jadi inget banget kebiasaan tiap pagi sebelum UN di lobi bawah gedung B ;')

Selasa pagi, diantar abi ke Kampus Diploma Gunung Gede IPB. Jalan ke ruangan 11, nunggu sambil baca-baca dikit, liat-liat sekitar, bales sms, ya pokoknya gitu deh. Suram banget ya kayaknya. Sendiri, gak ngobrol-ngobrol juga. Lucu juga, lama gak di Bogor, tiba-tiba dikelilingi orang Bogor yang rata-rata (yang aku denger) berlogat Sunda. Ada yang biasa aja juga sih, ada yang ngomongnya biasa, tapi nada ngomongnya nyunda banget. Ada yang ngomongnya juga sunda banget. Hehehe, jadi inget Puji dan Pak Deni :)

Selama tes, ada satu orang telat dan dua orang yang nggak dateng. Udah keterima kali, ya yang nggak dateng. Terus ada juga yang cuma ikut TPAnya doang. Pengawasnya curhat pas kita tes dasar, katanya dia pulang soalnya sakit. Kasihan juga, mana tadi pas TPA duduknya di bawah AC persis. Semoga Allah memberikan ganti yang lebih baik, ya...

Dan, ya.. hari pertama pun selesai .

Pulang, sendiri, naik bis. Yang nggak aku sangka-sangka dua kursi di depanku ada anak cewek megang map. Karena mapnya transparan, aku liat kop sekolahnya. Wah, anak HK. Aku rada berdiri liat namanya, Fitri Fauziyah. Iseng, aku sms Hime.

Dan, jeng-jeng..... gak nyangka Hime kenal dan masih deket ampe sekarang. Di sms, hime ngakak-ngakak tau ketidaksengajaan yang memang tidak disengaja (lah? apasih?). hime nyuruh SKSD; toel aja, Fit.
Tapi susah, orang keseling satu kursi. Dan akhirnya, ya memang tidak terlaksana. Si temennya Hime itu turun duluan. Sampe di rumah, sms Hime masuk : Fit, lo pake kerudung biru, ya? Dan langsung kujawab : Iya. Haha, pasti Hime langsung cerita-cerita sama temennya yang nggak sengaja kuliat di bis.

Hari kedua, Rabu. Oke inii hari terakhir, plis banget semuanya semangat (Pak Nur mode : ON). Daus sms : ya, semuanya tenang. Tarik nafas dalam-dalam. Eh, itu udara suplementer apa komplementer, ya? *sebenernya lupa tadi Daus nyebut istilah yang mana, pokoknya nama-nama kerennya udara pernafasan itulah...ya ampun...

Dan...ya sama kayak kemarin. Pagi dateng, duduk nunggu di luar, masuk, naroh tas ke belakang, doa, dibagiin LJK sama soal, tanda tangan, pokoknya gitu deh.
Selesai tes IPA, aku udah yakin banget tuh pasti ada yang sms tentang tawakal sama hasil tesnya. Hwaaaa, yang lain yang ambil IPA kan udahan. Aku ngambil IPS cuma biar tes di Bogor, dan jujur aku nggak nyiapin. Kalo di twitter Pyan bilang mau jawab apa, udah dua bulan gak belajar IPA? (dia anak IPA pengen ke IPS, ngambil IPC biar bisa tes di region III), rasanya aku pengen komen : Apalagi gua, udah dua tahun gak belajar IPS >.< !

Bener kan, ada yang sms. Intinya, semua ujian udah dilewatin, sekarang yang bisa dilakukan tinggal tawakal dan berdoa pada Allah. Aku : menghela nafas belum lega, ngambil buku rangkuman ips; satu-satunya yang aku punya yang berbau-bau IPS. Eh, tiba-tiba ada sms lagi : Selamat berjuang buat ipsnya fitri...tetap semangat!! XD. Eh terus ada lagi yang menyemangati : Selamat berjuang buat yang IPS n IPC!!. Aku bales : Makasih ya... Aku lagi mikir nih, nanti mending nggak diisi apa diisi ngasal. Tapi ga dibales, ga dapet masukan, deh...

Yah, tapi akhirnya IPS pun dilalui. Dilalui dengan segala kesotoyan. Emang gitu kali ya jawab soal tentang materi yang gak diketahui. Baca bentar, liat jawaban, ngira-ngira, pilih satu jawaban. Pokonya akhirnya semua dilalui dengan kesotoyan.

Akhirnya pulang. Sebelum naik bis sempet denger dua orang ngobrol, oke tepatnya yang satu lagi cerita ke yang lainnya :
'Kemaren bokap gua nanya, "Yakin nggak lolos SNMPTNnya?". Terus gua jawab,"Ya...yakin sih". "Serius, yakin nggak? Kalo yakin dikasih sekarang".Kan gua bingung ya, hah emang bokap gua mau ngasih apa, ya gua tanya,"Emang mau dikasih apa?". Eh, terus bokap gua bilang"Ya kamu maunya apa." Hah, gua bingung banget tuh...terus kakak gua bilang,"Udah langsung iPhone aja." Eh tapinya bokp gua malah bilang gini,"Ah, tapi kamu kayaknya belum yakin. Nanti aja, deh ya" '

Aku senyum-senyum aja dengernya. SNMPTN : banyak harapan di balik hasilnya, tidak hanya hasil diterima, tapi juga aku yakin bahwa tidak hanya orang itu yang dijanjikan hadiah. Jadi inget, Arum juga dapet iPod touch abis lolos undangan, Nida' juga katanya dijanjiin hadiah sama kakaknya kalo lolos FK. Yah, begitulah.... :)

Pulang, sendiri, lagi. Naik bis yang di atasnya ada tiga pengamen lagi ngamen (ya iyalah). Aku duduk di kursi, sendiri. Memandang sisi kanan jalan. Sedikit merenung. Lihat banyak toko. Liat banyak gerobak-gerobak. Bahkan liat basecampnya badut sulap(dua rumah sampingan, tanpa cat hanya abu-abu semen, bertuliskan besar-besar BADUT SULAP di bagian atas rumah deket atep, satu-satunya yang berwarna). Liat rumah-rumah di pinggir sungai. Bahkan liat nama toko apa cv gitu : DWI SUASANA JAYA, yaampun, inget temen : DWI SWASANA RAMADHAN, hehe.

Terus aku liat wajah pengamen yang lagi nyanyi (ini pengamennya udah beda lagi dari yang tadi). Betapa, kita harus banyak berjuang untuk hidup dan menjalaninya. Supir yang mempersilakan pengamen ngamen di bis yang dikendarainya pun mungkin karena mereka sama-sama tahu bagaimana kerasnya hidup yang memang harus diperjuangkan. Begitu pula dengan rumah badut sulap tadi. Sejak SD, aku sangat sering sekali melihat stiker-stiker badut sulap dimana-mana. Tiang listrik, telepon umum, tembok rumah, ujung pagar rumah orang. Entah badut sulapnya sama atau tidak (sepertinya sih sama).

Pun dengan seluruh penumpang bis ini.
Mungkin beberapa di antara mereka harus setiap hari menaikinya. Bergabung dengan debu yang menebal di pinggir jendela, hawa panas, bau asap yang sesekali menyeruak udara pernafasan. Mungkin mereka setiap hari pergi dengan alasan yang sama : untuk menyambung hidup.
Begitulah hidup, perlu banyak pengorbanan, hanya aku saja yang mungkin belum banyak dan akan segera menjalaninya, menjalani hidup di dunia sesungguhnya.

begitulah, curhat SNMPTN...
smeoga semua mimpi-mimpi kita tentang hasil SNMPTN dikabulkan Allah, amiiin.

inget kutipan yang biasanya di smsin :
GO GRADIATOR GET PTN 100% BISMILLAH !
amiiiin :D

Selamat Datang, Dunia Sesungguhnya

Sabtu, 09 Juni 2012

Hai, perkenalkan aku seorang siswi sebuah sekolah berasrama,
eh salah, lebih tepatnya alumni satu minggu dari sebuah sekolah berasrama, dan sebentar lagi akan menjadi seorang mahasiswa (amiiin).


Enam tahun aku mengenyam pendidikan di sekolah berasrama, enam tahun aku hidup di lingkungan yang sangat baik, sangat teratur, sangat homogen -setidaknya meskipun mulanya heterogen, akan ada sistem yang menghomogenkan semuanya-, enam tahun aku tak pernah merasakan bagaimana rasanya sekolah di luar lingukungan asrama, tidak pernah merasakan lingkungan yang tidak memiliki sistem dan aturan.
Ya, enam tahun, meski di dua sekolah yang berbeda.


Dan satu minggu ini, selepas satu minggu pula aku resmi menjadi alumni sekolah berasrama, aku berkomunikasi dengan banyak orang: teman yang aku kenal semasa aku dijenjang dasar dan menengah (ingat, aku kenal  bukan selalu berarti teman seangkatanku, bisa kakak kelas, adik kelas, bahkan bisa jadi bukan teman satu sekolah). Dan ya.....aku mendengar cerita-cerita mereka, tidak hanya mereka, juga teman-teman lain yang mereka tahu.


Banyak hal yang terjadi, sungguh banyak. Dari hal paling pahit yang pernah kudengar sampai hal yang amat manis. 


Dan aku bercerita di sini tidak untuk membuka aib. Aku hanya ingin menulis seraya belajar memahami : bahwa banyak hal yang akan terjadi di kehidupan selanjutnya. Kehidupan 6 tahun berasrama mungkin mengukungku untuk tahu bahwa hidup ini hanya berisi hal-hal baik, islami, dan teratur. Tapi, ya...inilah,


i-n-i-l-a-h : Selamat Datang di Dunia Sesungguhnya . Karena di dunia sesungguhnya, semua akan bergantung pada diri kita masing-masing. Seberapa bijak kita menghadapi dunia luar dengan beribu kemungkinan kejadian di luar sana.


Ada seseorang yang kukenal terjebak hutang, hutang menumpuk di sana sini. Kemudian dia tutup dengan perbuatan uang yang ternyata bukan haknya. Kemudian akhirnya mengaku, lalu melunasi setengahnya. Ditagih untuk melunasi, akhirnya dilunasi dengan uang yang -lagi-lagi- bukan haknya. Dan begitu berjalan terus, kemudian punya kekasih dan memanjakan kekasihnya juga dengan sesuatu yang bukan haknya. Uang yang bukan haknya pun digunakan juga untuk kebutuhan-kebutuhan tersier, kebutuhan mewah yang sebenarnya tak dipenuhi pun tak akan mengundang masalah. Ah, kadang dunia begitu membutakan untuk suatu kebahagiaan. Seterusnya begitu. Meminta maaf, mencari pinjaman, bukan untuk berubah ke arah lebih baik. Semua sampai saat ini sama saja. Ah, aku tak bisa cerita terlalu panjang.


Ada pula teman yang melupakan sifat jujurnya, mencari-cari kunci jawaban ujian nasional. Lupa ia pernah lama dibekali ilmu agama. Entah kemana sifat-sifat, akhlak mulia yang pernah ditanamkan.


Ada yang kemudian mengumbar auratnya, meninggalkan shalat lima waktunya, lupa bahwa Allah tempat mengantungan segalanya, dan akhirnya berbuat sesuatu yang tak semestinya.


Ada yang kemudian pacaran tiada batas.


Tapi ada juga, yang sekalipun kondisi ekonominya terbatas namun tetap selalu berbaik hati. Tetap selalu berusaha membantu teman-temannya semampu ia, tetap mengamalkan apa-apa yang telah ia pelajari semasa sekolahnya dulu. Tetap menjadi orang yang berhati lurus, dalam kesederhanaannya.


Ya, semua itu mungkin cuma sedikit gambaran. Yang jelas, di luar sana, di dunia yang sesungguhnya tantangan, godaan, semua akan lebih banyak, lebih nyata. 


Orang-orang yang aku rasakan perubahan drastisnya kini, sebagian, dulu juga orang-orang yang baik. Tapi terkadang, banyak faktor yang bisa memengaruhi. Maka amatlah penting membentengi diri sendiri, punya keteguhan hati yang baik, mantap, dan sesuai dengan aturan main yang telah Allah berikan. Sungguh penting memiliki sifat-sifat mulia, memahami dan mengamalkan. Sekolah sebaik apapun tidak akan menjamin semua lulusannya akan terus bisa menjadi insan-insan mulia yang dapat mengamalkan semua nilai yang telah diajarkan dan dipahami.


Dan dunia sesungguhnya, bukanlah dunia yang dibatasi dinding asrama, telah tersistem dengan baik, dan terkungkung oleh lingkungan yang sangat baik, seperti yang kurasakan 6 tahun kebelakang. 


Maka, selamat datang, dunia sesungguhnya...! 
Semoga aku dan kami semua dapat menghadapimu dengan baik, menyikapimu dengan bijak, dan tetap bisa menjadi orang-orang berhati lurus yang dapat mengubah keadaan menjadi lebih baik lagi...amiiin :)
Bismillah~


Wallahu 'alam bish shawab.

Hai, Apa Kabarmu Setelah Wisuda?

Kamis, 07 Juni 2012

Aku emang belum pernah cerita langsung tentang wisuda Gycentium Credas Disorator 2 Juni 2012 lalu. Tapi, yang aku rasain sejak saat itu sampai sekarang masih sama : Kehilangan.

Dan memang sejak hari wisuda kita itu, semuanya tak akan lagi berlangsung sama seperti biasanya...

Aku kehilangan teman-teman yang selalu riang gembira ada di sisiku. Berceloteh riang membicarakan apaaa saja. dari hal-hal penting ngomongin pelajaran, snmptn, buku tahunan, tadi pagi sarapan pake apa (bagi yang nggak sempet sarapan) bahkan sampai hal-hal nggak penting ngomongin kejadian2 kecil yang baru saja berlangsung pagi ini, siapa yang telat, atau bahkan sekedar menggosip-entah itu artis, adik atau kakak kelas, atau bahkan guru-guru  di sekolah.

Aku kehilangan pagi saat kita tertib apel bersama. Barisan gycen cowok yang kadang-kadang aneh, karena mereka suka melanggar aturan 4 shaf jadi cuma dua atau bahkan satu shaf. Barisan gycen cewek yang selalu ada salam Qonita yang paling kencang dan super semangat. Aba-aba salam Naylah dan Pipit yang suka sok asik dan sering disorakin seangkatan gycen cewek. Tapi itu berkesan, sungguh berkesan. Aku rindu semua itu. Juga rindu saat anak-anak berlari menuju kelas masing-masing, rebutan bangku. Aku ingat, di minggu-minggu terakhir saat kelas intensif snmptn, kelas ipa 3 yang paling terlihat kompetisinya. Amel-Icung, Tika-Aisyi, Cipay-Imo.

Aku kehilangan saat-saat mngerjakan soal bersama-sama, saat-saat kita-secara sadar maupun tidak- dapat memotivasi satu sama lain. Memotivasi untuk belajar lagi, untu mengingatkan bahwa masih ada perjuangan yang harus ditempuh. Aku rindu saat teman-temanku memberi semangat saat semangatku mulai mengendur. Aku rindu kalimat-kalimat menguatkan saat semangatku jatuh. Ah, aku sungguh rindu.... Tahukah kalian,,, di rumah semuanya tak sama. Aku sungguh merasa kehilangan motivasi. Ah, padahal tak boleh begitu, ya. Motivasi itu harusnya ada dalam diri kita masing-asing, ada di hati kita masing-masing...

Aku kehilangan obrolan-obrolan yang dapat menjadi penyeling di antara semua rutinitas kita. Aku kehilangan rutinitas ikut sibuk ngurusin buku tahunan. Aku kehilangan komunikasi langsung kita, yang tentu lebih ekspresif dibandingkan sekedar berkirim sms atau menelepon. Aku kehilangan obrolan di perpus, di kelas, di jalan menuju masjid, di saung, di kotak samping perpus, di kopinma, di asrama, di kamar, di living room. Ah, tahukah kalian, aku sangat merindukan kalian?

Aku kehilangan hari-hari penuh aktivitas, penuh obrolan, penuh kebersamaan, layaknya hari-hari kita di IC dulu. Aku kehilangan ramai teman-teman yang biasanya ada di sekelilingku. Aku kehilangan rusuh teman-teman. Aku kehilangan saat-saat menunggu depan wakamad. Aku kehilangan saat-saat songong kita berburu novel saat UN sudah selesai, saat-saat antrian suatu novel populer sudah tak terdeteksi-entah sampai siapa. Aku rindu saling curhat, cerita-cerita dengan ekspresi tak menentu, ekspresi-ekspresi galau, ekspresi-ekspresi penuh harap, ekspresi-ekspresi bimbang, ekspresi-ekspresi semangat. Aku rindu, sungguh rindu...

Aku sebenarnya nggak au terlalu melankolis, tapi mau gimana....?

Aku tahu suatu saat nanti, ada saatnya di mana kita mulai sibuk kembali dengan rutinitas kita, hari-hari sibuk kita masing-masing. Entah, mungkin saat kita sudah merasa terlalu asyik dengan bangku kuliah masing-masing. Mungkin saat itu kita tidak kembali menangisi apa yang saat ini terasa hilang (seperti yang sedang kulakukan), jarang kembali berkomunikasi-meskipun hanya sebatas sms nggak jelas dan nggak penting atau curhat-curhat dari yang emang beneran pengen dicurhatin sampe yang -juga- nggak penting, mungkin suatu waktu nanti kita seolah lupa dengan apa yang saat ini baru saja dilewati, karena itu tadi : kita pun lama-lama terlena dengan dunia baru kita. Tapi, aku harap rasa sayang kita pada teman-teman gycentium ini tetap selalu ada, tetap selalu terjaga, tidak hilang begitu saja seiring bergulirnya waktu...juga rasa bersyukur,, atas 3 tahun kita yang begitu berharga,,, :)

Maaf untuk semua kesalahan yang pernah kulakukan, yang dilakukan secara sadar maupun tidak...
Terima kasih, Gycentium. Terima kasih atas kebersamaan kita selama ini, kebersamaan yang mengajarkan aku banyak hal, sungguh banyak hal yang mahal sekali harganya. Terima kasih untuk semuanya....

Aku sayang kalian semua...Gycentium Credas Disorator,,,


And so we talked all night about the rest of our lives
Where we're gonna be when we turn 25
I keep thinking times will never change
Keep on thinking things will always be the same
But when we leave this year we won't be coming back
No more hanging out cause we're on a different track
And if you got something that you need to say
You better say it right now cause you don't have another day

Cause we're moving on and we can't slow down
These memories are playing like a film without sound
And I keep thinking of that night in June
I didn't know much of love
But it came too soon
And there was me and you
And then we got real blue
Stay at home talking on the telephone
And we would get so excited and we'd get so scared
Laughing at ourselves thinking life's not fair
And this is how it feels

[1]
As we go on
We remember
All the times we
Had together
And as our lives change
Come whatever
We will still be
Friends Forever


So if we get the big jobs
And we make the big money
When we look back now
Will our jokes still be funny?
Will we still remember everything we learned in school?
Still be trying to break every single rule
Will little brainy Bobby be the stockbroker man?
Can Heather find a job that won't interfere with her tan?
I keep, keep thinking that it's not goodbye
Keep on thinking it's a time to fly
And this is how it feels

[Repeat 1]

La, la, la, la:
Yeah, yeah, yeah
La, la, la, la:
We will still be friends forever

Will we think about tomorrow like we think about now?

Can we survive it out there?
Can we make it somehow?
I guess I thought that this would never end
And suddenly it's like we're women and men
Will the past be a shadow that will follow us around?
Will these memories fade when I leave this town
I keep, keep thinking that it's not goodbye
Keep on thinking it's a time to fly

[Repeat 1 (3x)]

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS