Tarawih

Senin, 30 Juni 2014

Ini catatan hari kedua Ramadhan saya.

Baiklah, intro dulu sedikit, rencananya Ramadhan ini saya ingin membiasakan menulis setiap hari. Dulu Bu Evi bilang Ramadhan itu baik untuk membiasakan, walaupun memang yang dimaksud saat itu Ramadhan baik untuk membiasakan shaum Daud (yang saat itu menurut saya cukup mainstream di IC) karena saat Ramadhan sudah terbiasa puasa. Tapi atas alasan apapun, insya Allah Ramadhan cukup baik untuk memulai.

Malam ini tarawih ketiga, tapi pertama kalinya di masjid karena selama dua hari sebelumnya saya menginap di rumah bude dan kami selalu menunaikannya di rumah. Entah kenapa atmosfernya terasa lain, tiba-tiba saya merasa ini tarawih pertama di masjid selepas dari IC. Padahal pas diinget-inget lagi terakhir itu ya tahun lalu, satu-satunya tarawih pertama di Jogja (karena saya pulang ke Cibinong saat hari pertama Ramadhan). Saat itu kami tarawih di maskam (Masjid Kampus UGM).

Pertama, tentang Mukena
Pas mau berangkat, saya ngepakin mukena di goody bag/tas tenteng. Dan ternyata para mbak dan adik kos yang bareng sama saya berangkat pada pake mukena semua. Hal yang menurut saya janggal sebenarnya. Kenapa janggal? Soalnya dulu di IC nggak ada sama sekali orang yang berangkat ke masjid pakai mukena dari asrama. Mukena tersimpan di masjid dan kapanpun kami berangkat ke masjid kami sudah berpakaian lengkap. Sebelumnya saat sekolah di Darul Marhamah (pas SMP), sebenernya semua orang juga berangkat ke masjid pake mukena dari asrama, bahkan di sekitar rumah pun orang-orang mau shalat di masjid juga pakai mukena. Tapi setelah di IC, kebiasaan itu terasa janggal, aneh, dan kalo kayak gitu entah kenapa saya ngerasa malu. Hahaha, padahal cuma tradisi ya sebenarnya~

Kedua, ke Masjidnya itu... :"
Kemudian ke masjid gini rasanya sesuatu banget. Soalnya di kampus (notabene saya kuliah nyaris selalu di milan) hanya ada mushala kecil bawah tangga (sedih banget emang-_-). Nggak punya rasa-rasa masjid sama sekali :(. Terus kalau tarawih pas puasa di rumah nggak pernah ke masjid. Pernah niat tapi akhirnya gugur karena milih nemenin Ummi aja shalat di rumah biar jamaah juga. Btw, saya masih bingung juga sih sebaiknya perempuan itu kan katanya shalat di rumah, ya? Tapi banyak orang memilih ke masjid kalau tarawih kenapa ya? Padahal kalau shalat biasa jamaah putri tidak banyak di masjid. Biar suasana Ramadhannya lebih terasa kah? Atau dengan alasan ironis (yang nge-jleb) ke diri saya sendiri bahwa masih banyak perempuan yang belum PD buat tarawih di rumah karena masih sedikitnya hafalan sementara tarawih rakaatnya banyak(saya jugaT^T)? Entahlah, masih harus dicari jawabannya sambil introspeksi diri juga sebenarnya :"

Nggak lama, sampailah kami ke masjid dekat kosan. Pengen sih sebenarnya ke maskam. Tapi jauh dan...rame banget banget. Bahkan temen saya yang puasa dari tanggal 28 dapetnya di taman-taman Maskam. Sebenarnya nggak gimana-gimana juga sih, malah bagus kan kalau rame, hehe. Asal ramainya itu bisa jaga kekondusifan aja sih. Saya pun tahun lalu sempat satu kali tarawih di sana dan alhamdulillah dapat tempat di dalam. Yang nggak bagus itu kalau ramai tapi nggak kondusif. Yang anak-anak rame ngobrol dan jajan. remaja-remaja pada update status atau buka socmed, atau ketawa-ketawa liat hapenya entah apa objeknya, bahkan kalau ada yang lebih mengutamakan tilawah padahal saat itu sedang khutbah. Mengganggu dan pasti nggak bikin betah kalau ramenya nggak kondusif gitu.

Nah, kembali ke masjid tempat saya shalat tadi. Masjid di sini sepi ternyataT^T. Bahkan kami yang berangkat pas udah adzan aja dapat shaf pertama dan setelah Isya saya baru nyadar kalo shaf putrinya cuma dua. Yaudah satu-satunya jalan buat husnuzon saat itu adalah betapa banyaknya masjid di sekitar sini sampai-sampai persebarannya (mungkin) sangat merata. Atau semua orang udah tertarik ke maskam? Entahlah. Tapi yang jelas bahkan ini aja kalah sama shaf tarawih di penghujung Ramadhan (yang udah relatif sepi karena banyak orang mudik) di sekitar rumah. Efek baiknya, suasananya cukup tenang, nggak sesak, nggak ramai. Syukuri saja, Alhamdulillah.

Lain masjid lain kebiasaan. Kalau biasanya ada takmir yang jelasin dulu imam sama khutbahnya disampaikan oleh siapa buat ngintroin khutbah, disini nggak ada. Tiba-tiba ada salam dan langsung aja ngasih khutbah. Eh ternyata disampaikan oleh takmir selepas khutbah selesai disampaikan. Btw, saya jadi inget khutbah di Masjid Al-Ashri (masjid deket rumah), masjid DM, sama di masjid IC. Kalo di Al-Ashri, disampaikan dulu pemasukan dan pengeluaran infak masjid. Terus dikasih tau nama imam dan khatibnya (biasa deh berguna banget buat anak SD yang disuruh ngisi buku agenda Ramadhan itu loh, pernah dapet nggak manteman? :D).

Kalau di DM agak lupa nih sebenernya. Tapi ini sekolah khusus putri dan guru putra kami pun ada dari suami guru putri. Jumlahnya nggak banyak, kalau nggak salah saat saya kelas 7 ada 3 guru putra dan saat kelas 9 guru putranya hanya tinggal 1. Lupa juga dulu kalo khutbah gimana jadwalnya, mungkin dari penduduk sekitar. Tarawih di DM ini biasanya pada ngincer shaf di luar, soalnya adem ada AC (angin cepoi-cepoi maksudnya :P). Yah tapi shaf diluar mau nggak mau akan berbanding lurus pada waktu kedatangan ke masjid. Dan dateng akhir itu ya nggak direkomendasikan karena akan berbanding lurus pula dengan iqob (hukuman) yang bisa kami terima. Ya, begitulah hidup di asrama :P.

Selanjutnya di IC. Karena paling terakhir jadi lumayan inget. Jadi IC ini ada seleksi Imam Masjid. Nah pas kelas 10, anak-anak punya imam tarawih favorit, misal Kak X. Alasannya kenapa? Ya bisa ketebak lah soalnya sangat 'pengertian' sama makmumnya alias bacaannya nggak panjang-panjang. Cepet selesai, cepet ambil suplemen (makanan penambah gizi gratis yang dibagiin buat siswa XD), cepet belajar. Soalnya pas kelas X Ramadhannya itu pas banget sama jadwal UTS. Tapi saya inget banget, Izzah, salah seorang teman malah nggak suka kalau imamnya cepat, katanya kalau nggak salah, jadi kurang dapet feelnya (lupa redaksi kata-katanya tapi intinya sih gitu). Kalau bacaan suratnya panjang teman saya ini ngerasa shalatnya lebih enak untuk dinikmati. Subhanallah sekali, patut bangetlah buat kita contoh :)). Btw, imam masjid dekat kosan ini malam ini mirip banget sama salah satu nada baca tilawah yang pernah dibaca sama siswa IC (pernah denger soalnya), apa sama salah seorang imam masjid IC ya, lupa. Tapi yang jelas, ngingetin banget lah sama IC:"

Pas kelas 11 saya lupa ada imam favorit apa nggak. Kalo pas kelas 12, imamnya selalu syekh dari Mesir (hua saya lupa nama syekhnya). Alhamdulillah di IC selau ada tamu syekh dari Mesir yang menetap cukup lama (hampir setahun kalo nggak salah) yang tiap tahun biasanya ganti. Kalau dimamin syekh suka dukanya macam-macam. Tahun ini sangat terasa sekali kalau witir. Witirnya syekh itu lama dan kalau nggak salah ingat selalu ada qunutnya. Beberapa orang sudah berguguran buat ikut jamaah witirnya syekh. Alasannya mungkin macam-macam, yang terbaik ya mau mengakhirkan witirnya ini bareng tahajud nanti malam sebelum sahur.

Khutbah malam ini di masjid dekat kosan (kembali ke sini, ya :)) ngomongin tentang tarawih dan witir. Jadi keinget lagi kalau tarawih itu artinya istirahat. Dulu (saya lupa kapan), saya sempet lho mikir arti tarawih kok aneh banget ya istirahat, jelas-jelas rakaatnya banyak. Di mana istirahatnya. ternyata kata sang khatib maksudnya istirahat di sini adalah empat rakaat istirahat, empat rakaat istirahat. Istirahanya bisa dengan minum, atau tilawah, atau berdzikir, itu terserah kita. Dan...saya baru tau kalau makna istirahatnya di sana (padahal tarawih itu ya ada di pembahasan buku Fiqih pasti dari SD sampe MAN--a). Kemudian witir, entah kenapa saya jadi inget materi Matematika Diskritnya Pak Reza Pulungan waktu khatibnya bilang tidak ada dua witir dalam satu malam, karena witir itu ganjil, sementara kalau ada dua witir, ganjil ditambah ganjil itu genap. Bener juga ya, saya baru ngelogikain ke sana. Selama ini nerima mentah aja kalau nggak ada dua witir dalam satu malam ya karena emang ada perintahnya gitu jadi nggak boleh, ternyata bisa dinalar juga, hehe :D. Tapi ini materi matdis banget iya nggak sih, karena ganjil ditambah ganjil akna menghasilkan genap,saya juga lupa sih dulu pas babnya apa :P.

Oh iya ada hadits lagi yang disampaikan tentang pahala shalat tarawih itu sama dengan pahala shalat semalaman suntuk. Subhanallah ya, Allah begitu baik ngasih kita 'jalan pintas-jalan pintas' buat meraih pahala sebanyak-banyaknya di bulan mulia ini. Kemarin baca di buku mutaba'ahnya salah satu mbak kos, ada kutipan Ustad Syatori bahwa Ramadhan itu umpama kita adalah orang kelaparan yang masuk ke dalam rumah mewah dan dijamu dengan banyak makanan enak. Nah, apa kita hanya mau ambil air putih dan kacang? Atau ambil yang lebih dari itu? Sementara kita nggak tau saat kita keluar nanti apa yang akan kita hadapi :"

Bicara tentang khutbah, saya kembali ingat khutbah di masjid Al-Ashri. Khas banget anak SD yang ditugasin gurunya ngisi agenda Ramadhan itu lah. Selain ngisi ceramahnya, di bagian bawah ada kolom khusus buat penceramah sama imam tanda tangan. Bayangin coba berapa banyak anak SD yang shalat di masjid itu (sebenernya yang bener-bener mau ngerjain dengan maksimal sih lebih tepatnya), dan kemudian selepas shalawat dan salam-salaman selepas doa dan serangkaian shalat selesai mereka akan ngantri buat dapetin tanda tangan imam dan khatib. Yah kalo kita udah gede gini sih mikirnya juga, buat apa banget kayak gitu --a, yang penting kan kita dapet isi khutbahnya buat kembali menyirami hati dengan kesejukan ceramah. Tapi ya anak-anak SD itu mikirnya nggak gitu, yang penting tugas selesai dan nggak dimarahin guru. Bahkan dulu pernah waktu Abi kebagian jadwal khutbah di masjid dan udah pulang (udah dimintain tanda tangan pas di masjid), ada sekitar dua orang yang ngetok pintu rumah. Hanya demi minta tanda tangan. Oh men, emang usaha maksimal kaya gitu yang harus kita terapin di usia yang kian menua ini, dalam hal lain tentunya, bukan minta tanda tangan *eh iya deng minta juga ttd dosen :P. Kalau saya sendiri dulu nggak pernah sampe segitunya sih, kayanya pernah barang sekali doang. Abis itu milih nyatetin khutbah ramadhan dari TV aja, pas menjelang berbuka. Abis kalo di mesjid suka nggak jelas gitu suaranya (alesan saya pas itu gitu sih :P).

Sekali lagi, selain lain masjid lain kebiasaan, lain orang juga lain kebiasaan. Bertanyalah pada seluruh anak IC, maka mungkin jawaban mereka sama kalau ditanya siapa guru yang ngasih khutbah ramadhan paling menarik. Jawabannya cuma satu : Pak Away Baidhawy . Bapak ini salah satu guru paling kreatif yang saya kenal di IC. Kalau yang kebagian taushiyah itu Pak Away, maka taushiyahnya akan diakhirkan selepas serangkaian shalat selesai. Bukan antara Isya dan Tarawih atau antara Tarawih dan Witir (kadang beda masjid juga beda waktu penyampaian khutbahnya).

Selepas shalat, maka hijab masjid akan ditengahkan membagi dua bagian masjid kanan dan kiri (bukan depan belakang layaknya shalat). Pak Away sudah bawa amunisi (mungkin sekotak) cokelat SilverQueen (aduh sebut merek), dan menyampaikan khutbahnya. Nah di khutbahnya itu, akan ada kalimat yang tiba-tiba diserahkan ke para siswa untuk ngejawabnya. Misalnya, "Saat itu, Nabi kita ditinggal oleh istrinya serta pamannya sehingga saat itu disebut sebagai...?" Pokoknya nada ngomongnya biasa eh tiba-tiba secara ngagetin jadi nanya ke kami, kalo masih siswa baru dan nggak ngerti pada malu-malu jawab biasanya. Tapi nanti kalo udah ngerti, uh rebutan jawab. Soalnya hadiahnya satu coklat SilverQueen :9. Dan pertanyaan kayak gitu banyaaaak banget. Yang entah kenapa sampai saat ini masih saya inget adalah jawaban pertanyaan kata-kata paling tengah di Al-Quran. Jawabannya saya tau dari Nida' sih (soalnya nggak denger pas jawabannya disampaikan--a) sebenernya kata tersebut adalah 'walyatalaththof' QS Al Kahfi ayat 19. Jadi dapet ilmu baru ^_^, batin saya saat itu. Selama di IC tentu ada yang belum pernah dapat cokelat sama sekali dan ada yang pernah selama tiga tahun itu selalu dapet cokelat. Saya? Termasuk golongan yang pertama sih sebenarnya, belum pernah dapat cokelat.

Baiklah, udah cukup kali ya berpanjang lebarnya. Semoga ada yang bisa diambil manfaatnya :) Sampai jumpa di postingan besok *tapi lusa UASnya duaT^T nulis gak ya :/

Semangaat :D


Allah Mempertemukan Kita untuk...

“Allah mempertemukan untuk satu alasan. Entah untuk belajar atau mengajarkan. Entah hanya untuk sesaat atau untuk selamanya. Entah akan menjadi bagian terpenting atau hanya sekedarnya. Akan tetapi, tetaplah menjadi yang terbaik diwaktu tersebut. Lakukan dengan tulus. Meski tidak menjadi seperti apa yang diinginkan. Tidak ada yang sia-sia karena Allah yang mempertemukan.
repost via tumblrnya masgun 
dan...liat ini itu jadi sempurna inget...viedo ini :"
bertahun-tahun mendatang bisa jadi tiba-tiba kangen, ya... :')

video

Dear Annisa :')

Baru saja saya menemukan blog barunya Annisa Firdaus Winta Damarsya, salah satu sahabat di IC, di url ini http://nisanonooto.wordpress.com/. Aaah, nis kamu nggak bilang-bilang sih, pantesan updatean blogmu yang udah aku follow di http://tembuslangitmu.blogspot.com/ lama nggak muncul di dashboard blogku.

Apa kabar nis? *udah terjawab sih, soalnya begitu buka blognya saya langsung heboh membombardir WAnya *lebay*. dua pos yang saya suka sejauh yang saya baca ketika tulisan ini ditulis (dan masih nyambi baca juga)adalah tentang wisuda IC dan Zaara, seorang muallaf yang masih mahasiswa di Jepang. Dan ini...bikin saya pengen ke Jepang banget! Lama kita nggak ketemu ya Nis! Biasanya Nisa ini *mencoba beralih panggilan dari Daus ke Nisa :))* suka bangunin saya buat berangkat sahur bareng pas di IC. Kangen kamu dear :) Tapi to be honest aku jadi takut ketemu kamu yang di blogmu kamu sebut bersyukur 'dibuang' ke Jepang oleh Allah untuk belajar membuatmu dewasa. Aku masih gini-gini aja nih Nis. Kalo istilah yang dibilang Bu Henny pas penandatanganan kontrak Sabtu pekan lalu, istilahnya itu belum berkepribadian matang, masih nanggung. Nisa ajarin aku ya, hehe. Btw, kalo abis baca blogmu suka tersirat pikiran macam : nggak usah sedih kalo di Jepang nggak banyak organisasi kemahasiswaan kayak disini. Toh aku ngeliat kamu concern banget di Biologi dan lab-labnya itu serta aktif banget di kajian-kajian Islam :)).

Selamat mendarat di tanah Indonesia kembali setelah dua tahun di bumi sakura 6 Agustus mendatang, Annisa sayang! Semoga kita bisa ketemu ya :") Aamiin.

Kebersamaan Adalah

Minggu, 29 Juni 2014

"Kebersamaan adalah bagaimana kita mengatur individualisme"
dari Film Omar, dipos Kakak Tika di grup WA Srikandi 7 

Pulang

Sabtu, 28 Juni 2014

Halo!
Selamat malam, selamat Ramadhan :). Masih empat makul, satu rapat eval, dan satu acara camprock lagi sebenarnya menjelang pulang. Niat pulang maksimal tgl 10 udah tancap gas dari Jogja tapi apa daya, berita Jumat kemarin membuat saya harus lebih lama ada di kota pelajar ini.

Jujur, saya sedih banget tau keterpaksaanharusan pulang yang diundur ini. Pengen nangis, malu, abisnya lagi di forum. Ahaha, iya emang selain melankolis saya masih terlalu kekanakan untuk urusan kepulangan kali ini, yah :"

Ada di asrama enam tahun ditambah ini tahun kedua kuliah ternyata nggak membuat saya nggak kepengen pulang liburan ini. Entah, tapi kalo saya pikir-pikir, alasan utamanya adalah permintaan pulang dari Fatih (5 tahun), Fahri (9 tahun), dan Fafa (ini udah gede sebenernya, 15 tahun, tapi masih suka bilang kangen ama saya :P) setiap telepon. Hampir tiap telepon semuanya nanya, merengek, bahkan kesel khasnya Fatih bilang, "Mbak Fitri pulangnya lama banget sih, kan enak kalau ada Mbak Fitri..." Ah, gimana nggak melting punya adek kayak mereka ini :". Bahkan Ummi juga pernah cerita kalo mereka bertiga lagi ngelakuin suatu hal bareng, mereka suka bilang, "Coba ada Mbak Fitri ya, kan nanti lebih seru...."

Maaf ya Dek, Mbak Fitri nggak bisa pulang cepet liburan ini. bahkan nanti di Cibinong nggak ada dua minggu. Ah, padahal nggak daftar panitia apapun. ospek univ enggak, fakultas enggak, bahkan nggak daftar panitia RDK :". Padahal udah niat pulang cepet, apalagi sejak liat postingannya Masi yang ini. Padahal pengen nganter Fatih sekolah, pengen nganter Fahri sekolah, bahkan pengen jemput Fafa pulang sekolah dan nemenin belajar naik motor. Pengen nemenin Ummi dan ngobrol banyak sama Abi. Yang terasa paling berat adalah pas SMS Ummi kemarin Jumat, rasanya berat banget bilang maaf pulangnya baru bisa kapan. Sekalipun Ummi nggak pernah ngerengek minta saya pulang (yaiyalah), saya tahu Ummi pasti kangen (aaah, jadi inget Ummi pernah bilang, kangen kita ketemu lewat doa, ya Mbak... :" ).

Entah, rasanya sedih aja mau ngelewatin ramadhan lebih dari setengah bulan di Jogja. Padahal dulu jaman SMP-SMA biasa aja -.-. Bahkan pas di IC pernah sampe tiga minggu juga nggak kenapa-kenapa. Iya, mungkin karena saya udah naruh harapan lebih buat bisa pulang maksimal banget tanggal 10. Jadinya gini deh, kalau udah ngarep tinggi-tinggi, jatohnya sakit juga, sakit banget malah... :" Kalo dulu jaman sekolah kan jadwal pulangnya jelas, mungkin karena itu kali ya jadi biasa aja.

Ahaha, selain itu kalo di asrama ada yang masakin sahur (terimakasih Bu Jamilah dkk (ibu masak DM) serta pegawai kantin IC yang selalu setia :)). Kalau dikosan ya...begitulah. Hihi, padahal kalo shaum sunnah biasa aja, ini kenapa rasanya jadi beda banget ya Ramadhan gini. Ahaha jadi inget pembicaraan di kampus tadi abis tutorial. Ceritanya lagi bahas Firly (ada Firlynya juga kok) yang semalem udah puasa sejak hari ini dan semalem dia tarawih di kosan karena gatau masjid mana yang udah tarawih. Terus ada yang nyeletuk, "Belum ada imam sih ya Fir, makanya cari imam~". Yah, semacam jleb hening bentar dan kemudian ketawa~

Baiklah, saya tutup postingan ini dengan hamdalah. Ada foto sih mau diposting tapi besok aja deh ya. Semoga Ramadhan kali ini bisa lebih baik dan maksimal dari sebelumnya. Aamiin :)

Gampangan Mana?

Jumat, 27 Juni 2014

"Kayaknya kita gampangan rapat ya daripada nulis..."
Solli Murtyas, Ketua FLP Yogyakarta saat ini,
disebuah kumpul besar FLP Yogyakarta
Balairung Selatan, 12 Juni 2014

harus direnungin bangett :"

Quote Spesial Teknik Komputasi

Rabu, 25 Juni 2014

"Nggak ada soal yang lebih mudah dari catetan. 
Yang lebih susah? Banyak."

Lemma-nya Deffi Alfiani Mulyaningrum
Selasa, 24 Juni 2014
dedicated to Teknik Komputasi yang...:"!

Kegagalan Paling Besar

Senin, 23 Juni 2014

"Kegagalan paling besar dalam hidup itu adalah ketika kita gagal mengharap ridha Allah."
(Nadia Eka Rahmayanti, Psikologi UGM 2012 (2014), via Tadzkia Nurshafira Fisipol UGM 2012)

 Karena kadang kita luput menyadari bahwa keinginan kitalah segalanya :"

Menemukan Seseorang

Sabtu, 21 Juni 2014


"Dalam hidup, adakalanya kita merasa menemukan seseorang yang mampu membuat kita bercerita banyak hal dan membuat kita menjadi diri kita sendiri dihadapannya." 

Ada. Dan mungkin bagi dia, kamu orangnya. Tapi kamu lawan jenis dia, iya kan? Makanya kalo udah di fase kaya gini, kamu harus ekstra hati-hati. Curhat harusnya nggak segampang itu. Tuhan jelas punya banyak aturan. Aturan yang menyelamatkan.

Kamu? Enggak deng, kita semua. Saya juga masih harus banyak belajar. Banyaaaak bangettt :"

habis dicurhatin temen
selasar selatan MIPA Utara
Senin, 16 Juni 2014

gambar dari sini

Selangkah Lagi

Minggu, 15 Juni 2014


Seperti ketika hendak selangkah lagi kamu kesini
Dan burung gereja bergegas terbang
Entah merasa diusik, atau merasa tak nyaman
Padahal kamu ingin menyapa burung-burung gereja itu, bukan?

Apapun yang dilakukan mereka, berprasangka baiklah
Jika pun kau menuai prasangka, hapuslah
Sampai ketika kamu tidak lagi bisa duduk tenang karena segala asumsi
Tanya saja, biar jelas dan terang jadinya
Daripada mengira-ngira, siapa tahu itu hanya kekhawatiran semata
Atau bukan kekhawatiran, lebih buruk lagi jika hanya prasangka

Kalau tak berani, atau memang sebaiknya tak perlu,
Mungkin lebih baik telusuri sendiri
Tapi bukan sembarang telusuri,
Cari alasan paling rasional yang ada dan mudah diterima logika
Dengan melandaskan segalanya pada prinsip agama ini
Mengembalikan segala sesuatu padaNya akan berakhir tentang hal paling baik dimataNya, bukan?
Tidak lagi subjektivitas manusia semata

Seperti ketika ada kabar bahagia yang rasanya belum pantas diterima
Mungkin itu hanya ingin Tuhan yang belum kau mengerti alasannya
Ada yang lebih pantas, kau bilang begitu
Tapi takdir Allah jatuh padamu, lantas bagaimana?

Ikuti saja tracknya, ambil bagian di dalamnya
Baiklah, kau boleh menjalaninya sambil mencari-cari alasannya
Mungkin ada yang Allah mau atas dirimu
Tugasmulah mencari, mungkin, iya mungkin

Berusahalah, Allah selalu menilai segala usaha baik
Sekalipun mata manusia tak mampu menjangkaunya

Jogjakarta, 15 Juni 2014
habis denger kata-kata temen
habis tahu dari adik tingkat
Selamat Datang !

gambar dari sini

Kenapa Sih Kalian Menulis?

Dengerin MQFM 92.3 FM pagi menjelang siang ini, ada tiga kakak FLP di sana. Yang menarik, saya pengen capture kata-kata mereka waktu ditanyain penyiarnya tentang kenapa menulis.

Mas Wimas : "Ya kata hati aja sih, ketika saya pengen nulis, ya saya nulis."
Mas Aulia : "Kalau Aulis menulis...supaya diakui keberadaannya. Pernah ada kejadian lucu aja sih, waktu tulisan saya dimuat di majalah di Kalimantan, teman saya mengira saya sedang pulang."
Mbak Muji : "Kalau saya...karena cinta."

Biasa aja emang, tapi entah kenapa kalau denger kalimat-kalimat dari kakak-kakak ini rasanya... :')

"Orang boleh pandai setinggi langit, Tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian."

-Pramoedya Ananta Toer

Matematika Kebaikan

Sabtu, 14 Juni 2014

Di rumah, Ummi pernah ngajarin Fatih kalau berbagi itu akan dapet 10 kebaikan.

Sampai pada suatu hari Ummi gorengin bakso buat Fahri sama Fatih. Bakso yang digoreng ini ukurannya masing-masing dipotong dulu, jadi per buah udah ukuran 1/2.

Kemudian bakso jatah Fahri udah habis. Sedangkan Fatih belum. Sisa empat buah (bakso ukuran 1/2) di piringnya.
Ummi : "Fatih udah nggak mau?"
Fatih : "Enggak, Mi."
Ummi : "Kasih Mas Fahri, ya?"
Fatih : "Yaudah deh Mi buat Mas Fahri aja."

Ummi pun udah mau ngasih baksonya buat Fahri, sampai kemudian Fatih ngomong lagi.
Fatih : "Dipotong-potong dulu deh Mi baksonya. Satu-satu dipotong-potong jadi dua aja." *(jadi ukurannya masing-masing 1/4 maksudnya)
Ummi : "Lho, kenapa ? Fatih masih mau?"
Fatih : "Enggak, Mi. Biar Fatih dapet pahalanya delapan puluh." *ngebayangin wajah polos anak ini
Ummi senyum, jelas gemes banget sama anak ini.

Ini cerita udah lumayan lama. Saya sendiri diceritain pas liburan kemarin. Jadi dalam kenyataannya mungkin redaksi kata-katanya ada yang beda, tapi insya Allah inti ceritanya tetap sama.

Mungkin Fatih emang itung-itungan jadinya, tapi secara logika, walapun masih kecil, Fatih ngerti kalau makin banyak berbagi, maka kita akan semakin banyak dapet kebaikan dari Allah. Meski ya emang aplikasinya kelihatannya kecil banget, cuma bakso yang kalo dipotong-potong lagi pun nggak akan nambah total pemberiannya.

Hayo, kita yang udah gede dan ngerti prinsip berbagi yang dijanjiin Allah ini, masih suka pelit dan perhitungan nggak?
"Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir terdapat seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui." (QS. Al Baqarah : 261)
btw, mungkin dengan mengajarkan hal seperti ini belajar Matematika buat anak kecil akan terasa lebih menyenangkan #eh #salahfokus

Renungan buat diri sendiri juga
kangen kamu, Dek :')

Syukur

"Kadang bosen gitu nggak sih, deket kosan kita kalo mau beli makan pilihannya ya kalo nggak ke warung tenda A, warung tenda B, ya ke warung makan C?"
"Iyaaa *ngomongnya beneran semangat dan setengah teriak*, aku juga ngerasa gitu. Kadang bosen gitu ya lauknya ini-ini aja."

*hening*

"Tapi harusnya kita bersyukur tau. Kita masih punya pilihan. Sekali-kali juga mungkin kita beli makan diluar dua itu, walau paling sering ya kesana. Yang harusnya lebih bosen itu...yang jual. Karena mereka nggak bisa milih. Menu masak mereka tiap hari mungkin sama."

*diem*

"Iya, ya...bener juga :')."

obrolan yang udah lumayan lama di kosan 

Sembunyi

Kamis, 12 Juni 2014

gambar dari sini

Aku yakin ada yang kau sembunyikan. Jika saja kau bilang tidak, mungkin yang kau sembunyikan itu sengaja hanya kau tunjukkan padaNya. Di sepertiga malammu, mungkin. Atau di ucapan sepanjang perjalanan. Atau di gumaman-gumaman kecilmu saat kau sendirian. Kau bisikkan itu dalam keheningan. Saat tiada seorang pun mendengar. Kau terlalu takut ada orang lain yang mendengar. Mungkin.

Aku yakin ada yang kau sembunyikan. Jika saja kau bilang tidak, aku yakin kau tetap menyimpan rasa khawatir. Sejauh apapun aku bertanya, kau akan senantiasa bilang baik-baik saja. Atau bilang tidak ada apa-apa. Ditambah sesungging senyuman yang berusaha meyakinkanku bahwa semuanya benar-benar baik-baik saja. Agar aku tak curiga. Padahal mungkin kau sedikit salah mengiraku cukup yakin bahwa tidak ada yang kau pikirkan. Aku justru sibuk menerka tentang apa yang kau sembunyikan. Kamu...khawatirkah?

Aku yakin ada yang kau sembunyikan. Jika saja kau bilang tidak, mungkin ini saatnya aku menentukan langkah. Mungkin ini waktunya kamu mencoba melepasku perlahan dan pelan-pelan : sedikit demi sedikit. Mungkin ini waktunya kamu benar-benar ingin menyuruhku mengemban arti kata dewasa. Saat aku harus memutuskannya sendiri. Mempertimbangkannya sendiri matang-matang. Menyerahkan padaku nyaris sepenuhnya. Padahal aku tahu resikonya tidak sedikit yang mungkin juga akan terkena padamu. Tapi kamu ikhlas, sungguh ikhlas. Sekhawatir dan setakut apapun dirimu. Mungkin aku tidak pernah tahu.

Allah, bantu aku melawan segala kekhawatiran itu :"

Yogyakarta, 12 Juni 2014
dalam hening yang kadang terasa menyesakkan
ketika adzan Isya berkumandang :
aku sungguh sayang kalian .

Adalah Kita (2)

Kamis, 05 Juni 2014

Adalah kita, manusia-manusia yang suka sekali membuat kenangan. Menulis, berfoto. Saling memberi hadiah, bertukar senyum, saling bercerita menghabiskan waktu bersama. Memberi semangat, memberi selamat. Saling mengejek, saling mendoa. Tertawa, bahagia.

Adalah kita, manusia-manusia yang suka sekali mengenang. Hei, kalau dipikir, bukankah itu agak bodoh? Terkadang, kita membiarkan diri kita mengingat-ingat hal yang pernah terjadi di masa lalu. Seorang teman bilang, kita akan mengenang hal-hal yang berkesan. Maka bisa jadi adakalanya banyak hal berkesan tentang suatu hal spesifik. Yang di kemudian hari, kita akan sadar bahwa ada suatu hal yang menjadi alasan bahwa banyak hal berkesan itu tidak usah diingat-ingat. Sama sekali. Bahkan mungkin harus dibuang jauh-jauh.

Tapi, itulah kita : manusia-manusia yang suka sekali mengenang. Mementingkan masa kini dan tanpa sadar terus menciptakan kenangan. Tanpa menyadari bahwa kenangan yang dibuat, dalam suatu konteks tertentu, punya potensi jadi bumerang bagi masa mendatang. Masa depan, kita tidak pernah tahu, kan?

Sampai suatu saat kita akan menyadari bahwa : akan ada saat di mana kita tidak perlu menciptakan terlalu banyak kenangan. Entah, mungkin biar tidak perih nanti jadinya ketika ada suatu hal yang tidak kita harapkan terjadi. Biar jadi rahasia Allah saja. Pun ketika memang takdirnya, berarti begitulah sebagaimana direncanakan olehNya di lauhul mahfuz sana. Jika tidak, maka kita tidak akan mengeluarkan energi yang lebih besar untuk berdamai dengan masa lalu (kata Bang Tere, bukan untuk melupakan, bukan?) dibandingkan jika kita terus membuat kenangan. Karena ada batasan-batasan yang diberikan Tuhan.

Kurasa, tidak perlu dijelaskan lebih panjang lagi, kamu juga pasti sudah mengerti.

tentang banyak hal,
ditambahi perenungan notulensi Jumat 2 pekan lalu

gambar dari sini.

Adalah Kita (1)

Adalah kita, manusia-manusia yang suka sekali membuat kenangan. Menulis, berfoto, membuat identitas bersama. Saling memberi hadiah, bertukar senyum, saling bercerita menghabiskan waktu berdua, bertiga, atau entah berapa banyak lainnya. Berkumpul, makan bareng, rame bareng, bahkan petak umpet bareng :'). Tertawa, bahagia.

Adalah kita, manusia-manusia yang suka sekali mengenang. Hei, kalau dipikir, bukankah itu agak bodoh? Terkadang, kita membiarkan diri kita terbelenggu pada perasaan rindu. Atas hadirnya kamu, kalian, kita semua, dan pojok-pojok tempat dulu kita menghabiskan waktu bersama. Padahal kita sama-sama tahu bahwa waktu tidak pernah berputar dan rindu hanya akan membuat jarak semakin terasa jauh. Tapi, itulah kita : manusia-manusia yang suka sekali mengenang.

Barangkali kita memang bukan manusia sempurna yang terkadang masih saja mengeluh bilang rindu. Yang masih saja suka terngiang tentang kabar teman-teman di seberang. Yang masih saja suka membicarakan kisah konyol selama tiga tahun di bangunan asrama. Ya, barangkali kita bukan manusia sempurna yang begitu mudah mengelola perasaan rindu itu.

Barangkali inilah kita, yang selalu saja mengenang tanggal-tanggal bersejarah yang pernah ada. Kita selalu ingat hari lahir angkatan, bukan? 6 Ramadhan dan 6 September. Kita juga selalu mengingat hari wisuda : 2 Juni 2012. Saat di mana lagu-lagu Indonesia Raya dan Mars Insan Cendekia kita nyanyikan bersama -mungkin- untuk terakir kalinya. Saat lagu pengiring saat satu per satu maju kemudian terus membenak dan membuat kita kembali mengenang hari bersejarah ini. Saat di mana orang tua dan keluarga teman-teman kita yang berasal dari jauh datang untuk melihat wisuda putra-putri tercintanya. Setelah kedatangan pertamanya hanya untuk mengantarkan kali awal masuk pertama.

Saat di mana seluruh kisah perjuangan di IC selesai; untuk memulai perjuangan di tempat-tempat lain yang kita tidak melakukannya lagi bersama-sama.

Saat di mana besok kita tidak lagi mendengar lantunan adzan yang sama yang membuat kita harus bergegas ke masjid. Menghindari poin empat, mendengarkan ceramah ba'da shubuh yang harus kita akui bersama susah sekali menahan agar mata tetap terbuka sepanjang ceramah disampaikan, juga tidak berasmaul husna bersama serta tidak mendengarkan hadits riyadhus shalihin dibacakan saat kita sedang melipat mukena atau berjalan beriringan menuju ruang makan.

Saat di mana besok kamar kita bukan lagi di gedung H atau gedung F. Saat kita tidak lagi memiliki lorong asrama dan tidak ada teriakan-teriakan panik akibat countdown menjelang apel pagi sebelum pergi sekolah. Saat kita tidak lagi berlarian saling berebut untuk posisi-posisi bangku favorit dalam kelas. Saat tidak ada lagi kalian yang biasa kulihat sepanjang hari. Saat kita tidak pernah membutuhkan gadget untuk janjian bertemu, dan menikmati segala announcement dari mikrofon masjid maupun kantor wakamad yang pada waktu tertentu terdengar seru karena saling bersahutan. Saat kita kehilangan sisi favorit masing-masing di Masjid. Saat terkadang kita kehabisan lauk makan siang sementara sebentar lagi bel berbunyi tanda akan masuk. Saat kita  tidak lagi harus berkutat dengan aturan yang mengikat. Saat tidak ada lagi pertandingan yang kita sama-sama repot : antara bertanding dan membawakan minum. Saat tidak ada lagi wajah-wajah yang begitu akrab di mata kita. Saat tidak ada lagi bazaar asrama buat cari dana. Saat tidak ada lagi teman begadang yang begitu setia ketika musim tes blok dan ujian tiba, yang bahkan rela tidak tidur demi nasib ujian keesokan harinya. Saat tidak ada lagi papan nilai yang akan memajang nilai tes blok sampai ujian akhir semester yang kadang-kadang jadi mimpi buruk bersama. Saat aku akan berpisah dengan teman yang saling peduli : yang bahkan menyalahkan dirinya ketika ada teman lain yang terancam nilainya. Saat gerutuan terhadap kebijakan yang tiba-tiba diberlakukan akan berhenti karena selesainya masa pendidikan kita disini.

Saat tidak lagi ada kamu; kalian semua yang akan mudah kutemui.

Dear Gycen, apa kabar? Waktu berjalan dan tidak terasa ya. Sudah dua tahun selepas wisuda. Bahkan ada yang sudah dua tahun aku nggak ketemu. Kalian sekarang...apa kabar? Semoga selalu baik-baik saja, ya. Semoga kita semua selalu dalam lindunganNya. Semoga bahkan kita jauuuuh lebih baik dari diri kita semasa di IC dulu #nampardirisendiri. Aamiin ;) Aaah, rasanya jadi sulit berkata-kata. Gycentium dan Insan Cendekia, selalu saja membuat rindu :'). Waktu berjalan dan...sadarkah bahwa angkatan yang Sabtu kemarin diwisuda adalah angkatan yang terakhir kita kenal secara langsung selama di IC?

Dear Gycen, semoga kita dan kalian semua baik-baik saja. Tidak hanya kabar fisik, tapi juga kabar iman dan hati. Dan semoga ikatan doa rabithah seperti yang sering dibacakan saat kita kumpul di living room asrama, selalu melingkupi kita semua :') Aamiin.

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS