5 Weeks Behind (2)

Rabu, 26 April 2017

Postingan ini mungkin akan lebih ngalor ngidul dan tidak punya alur yang cukup jelas dibanding postingan sebelumnya.

5 pekan berlalu di Cibinong-Depok. 5 pekan bertemu orang-orang baru. 5 pekan belajar mengidentifikasi sesuatu. 5 pekan yang membuat ada kembali pada titik, seteah program ini berakhir, apa yang akan aku lakukan?

Lima pekan belakangan, selain saya menemui banyak perbedaan fisik dari keseharian saya sebelumnya di Jogja, saya bertemu juga dengan lingkungan baru. Teman-teman baru, cara berpikir baru, pengenalan terhadap insight-insight dan metode-metode baru. Tentu saja kebanyakan berasal dari teman-teman selama SXI dan hal-hal yang terjadi di dalamnya. Overall, hal ini menyenangkan. Ohya, lingkungan rumah meski nggak baru tetap memberikan pemahaman baru soal keseharian.

Ada di rumah dalam waktu lama memberikan pemahaman bahwa, sebagai anak di rumah, waktu yang kamu miliki tidak sebebas waktu masih di kosan. Ada di rumah, dengan dua adek yang masih sekolah (kelas 7 dan 2) menuntut peran saya sebagai anak sulung sekaligus kakak untuk adik-adik. Dari nyiapin makan, nyuapin, nemenin main, ngingetin mandi, bahkan sekedar untuk dateng disambut dan ditanyain, “Mbak Fitri kok pulangnya lama banget sih?”. Ya walaupun gak begitu juga sih tiap hari. Wkwkwk.

Saya kadang berpikir, teman-teman yang bungsu, atau mungkin adeknya udah pada gede, mungkin tidak merasakan dinamika ini. Dinamika di mana rumah nggak bisa sunyi sesuai keinginan. Nggak bisa selalu tenang ngelakuin sesuatu tanpa gangguan. Bukan berarti nggak bersyukur kok, cuman sharing aja hehehe. Di rumah dengan adek-adek membuat saya belajar dari Ummi untuk memikirkan selalu provide makanan di rumah. Ibarat Ummi pulang telat pun Ummi sudah memikirkan dari hari kemarinnya besok ini adek-adek pulang harus sudah ada makanan apa yang mereka bisa makan. Punya adik kecil juga membuat saya yang kalo dikosan makannya variasinya nggak terlalu banyak, jadi kenal sama makanan bocil –mulai dari daging olahan cem nugget dan bakso ikan, sampai menu olahan sederhana yang adek-adek dapetin dari majalah anak-anak (contoh : bola-bola nasi). Lucu kalo keinget ginian :”)

Hal ini baru kerasa misal saya main ke tempat temen yang udah gak ada adek kecilnya. Misal saya pernah main ke rumah temen yang di rumah hanya berdua saja sama ibunya. Ayahnya lagi ke luar kota dan adiknya kuliah dan ngekos. Karena ibunya lagi diet ceritanya, ya nanti provide makan buat temen saya kalo ada yang lewat. Ini make sense sih secara masak nasi kalo cuma buat satu orang mungkin rasanya nanggung gitu ya hehehe. Beda sama yang kalo di rumah isinya masih banyak orang. Tapi ini share aja kok no offense terhada tipikal keluarga manapun.

Kemudian di tempat SXI. Part paling menambah pengalaman menurut saya dalah validasi produk yang berbasis dengan kebutuhan (dan keinginan) user. Bagaimana membuat produk yan emang sesuai dengan behavior user. Dan understanding user tuh kayak understanding manusia. Lucu, seru, dan melihat beapa diversenya manusia ciptaan Allah :")

Tapi pelajaran tentu saja nggak cuma saya dapat dari bangku kelas (dah kayak kuliah wkwk). Saya pun belajar bertemu orang baru, belajar berkenalan, belajar berinteraksi. Ini nih sesuatu loh btw. Soalnya dulu sempet saya takut ketemu orang baru. Tapi dak usah diceritainlah kenapanya hehehe. Saya belajar mendengar dan belajar bertemu orang yang karakteristiknya belum pernah saya jumpai sebelumnya. Saya belajar untuk memvalidasi asumsi yang kadang tu kita kayak suuzonan gitu lho sama orang. Belajar juga untuk mengetahui tipe-tipe belajar orang. Belajar juga dengan ikim yang volatile dan agile dan segala dinamika yang kadang udah dipikirin kayak apa tau eh ternyataaa :"" semalam *bahkan dalam hitungan jam* segala bisa terjadi mengubah keadaan.

Maha suci Allah yang memberikan saya kesempaan berada di sini :")



No Loose .

Minggu, 23 April 2017

"There is no loose. Only win or learn."
-Imaji, 2017

Dengan memercayai takdir yang sudah Allah gariskan, tugas kita tinggal berupaya sekuat tenaga. Mengalahkan rasa takut, barrier yang biasa menjadi batasan antara jadi-tidaknya sesuatu dilakukan-atau bahkan jadi tidaknya keberhasilan. Bahasa di The Alchemist-nta Paulo Ceolho mungkin, menjemput takdir..

Tidak ada kalah. Yang ada hanya menang atau pembelajaran. Darinya kita bisa belajar sesuatu. Darinya kita mengevaluasi. Kalo dari artikel medium yang saya baca belum lama ini istilahnya retrospective, atau lesson learn dari pembelajaran selama SxI di Badr.

Semua yang saya tulis di atas, adalah superb ntms buat saya yang masih suka takutan. Kalau ada yang mau kasih insight untuk mengalahkan ketakutan, dan mengubah ide jadi eksekusi, feel free to contact ya :")


Thx Kak Shanin untuk quotes di kala hujannya!

5 Weeks Behind

Sabtu, 22 April 2017

Ternyata sudah lama sekali tidak menulis.
Program shortcourse x internship yang saya ikuti akan selesai pekan depan. Banyak sekali hal yang saya dapatkan selama 5 pekan belakangan. Bukan hanya soal pelajaran-pelajaran selama program. Tapi juga pengamatan soal Depok-Jogja yang kadang-kadang sekadar soal perbandingan. Hal ini suka terlintas kalau lagi di perjalanan. Soalnya bawa motor 30-50 menit itu lama juga ya. Terus sendiri gak ada temen ngobrol.

Instead of program yang saya jalani (niatnya mau ditulis di tulisan terpisah), saya belajar melihat Depok-Jogja secara 5 minggu. Depok sejujurnya tidak banyak saya jelajahi karena ke tepat magang ya lebih banyak menghabiskan waktu di dalamnya. Tapi perjalanan lintas kecamatan-kota ini membuat saya melihat perbedaan kcil intas geografis yang ah sesungguhnya ini mah baru begini doang, masih banyak perbedaan lintas geografis lainnya di Indonesia, bahkan dunia.

#1. Mal
Nggak tau mau nge-poin-in gimana. Selama di Jogja, saya super jarang nge-mal. Seinget saya pernah ke Galeria cuman pas nemenin bude dan demi nemuin temen yang lagi ke sana. Yang lagi seolah tidak ada apa-apa padahal mereka sebenarnya kenapa-napa. Hehehe, kejadian masa lalu sih. Kesana mau bantuinn mereka baikan. Ke Hartono nemenin orang nyari box doang, super spesifik sehingga emang gak pake liat-liat apa-apa. Ke beberapa mal lain cuman ke bioskopnya di tahun-tahun akhir kuliah. Tanpa jalan-jalan keliling mal. Amplaz taun pertama nyari kalkulator, masih naik transjog, dan terakhir kayanya nonton filmnya petinggi FLP. Dibela-belain nonton di awal masa tayang. Pas jaman masuk UGM malnya kayaknya cuma Amplaz sama Gale aja. Jogja berkembang banget soal per-mal-an dan per-apartemen-an. Sebenernya agak sedih juga sih.

Kalo dibaca ulang, rasanya kok jadi hedon banget itu nyebut nama mal banyak banget heu. Tapi percayalah, bahwa kadang saya nonton dengan pertibangan harga momentum, misal ada temen yang mau pergi, atau karena projek nonton dari asrama (yang ini kayanya spesifik di XXI sih), atau ikutan ngeramein film muslim. Nonton bukan tipikal short escape saya. Dan kenapa banyak mal yang disebut karena ada tipikal bioskop yang hargana bisa 25an atau bisa beli 2 gratis 1 dan itu hanya di mal tertentu.

Lucunya, hal ini baru saya sadari waktu hidup di pekan-pekan pertama di Cibinong. Jadi kalau di Jogja saya kenal mau nyari barang ini di mana barang itu di mana. Mal cuma singgah bentar tanpa liat-liat tempat lain. Palingan ya numpang mushala. kayak ke sana cuman ke bioskopnya aja wkwk. Kalo di Cibinong-Depok, ke mal kayak mau beli to do list. Semacam karena belum kenal daerah mungkin ya. Dan semacam, ada toko buku X, tapi di sana mahal banget, terus sukanya ke TMBookstore-nya Detos yang baik hati ngasih diskonan yang akan didiskon lagi kalo termasuk 0 buku pertama hari itu (meski gatau dibanding Togamas murahan mana), dan juga akan disampulin. Padahal Detos jauh dari rumah. Kemudian ke Detos sambil nyari keperluan lain, yang sebenarnya nggak perlu juga nyari di mal kalo di  Jogja. Dan pas nanya senior yang sekarang kosannya di Depok dia ke Detos juga kalo mau beli sabun. Which is, di sana belinya di ~mart (ykwim). Yaampun, i miss mirota, gading mas, pamela, dsb dkk here. Kukaaget yang di Jogja bisa 7.000 di sini 11.000. Padahal sama-sama supermarket :( I miss sunmor yang jual apa aja ada, sehinggaa nyaris nggak perlu ke mal untuk cari kebutuhan-kebutuhan.

#2. Jalan Raya yang Ramai
Di Jogja, apalagi sejak masuk asrama, Jalan Kaliurang adalah sahabat dekat. Saya lewat jalan ini hampir setiap hari. Dari daerah yang masih ramai di bilangan KM 6 ke bawah, sampai ke asrama yang berangsur sepi tapi masih gak sepi-sepi banget. Di Depok, saya samakan jalanan ini seperti Margonda.

Perbedaan #1, adalah, Margonda kalo nyebrang harus pakai jembatan penyebrangan. Jalan tengahnya disekat sehingga rang nyebrang gak bisa bebas nyebrang dimanapun. Which is...motor pun gak bisa ujuk-ujuk nyebrang di mana aja. Harus cari puteran kalo mau muter balik. Kalo kata Abidah, "Iya Fit gue heran di Jogja kok mau nyebrang kita bisa dikasih ya sama pengendara." Jadi kalo di Depok kamu mau nyebrang jalanlah dulu sampe jembatan penyebrangan baru kamu bisa nyebrang-dengan menaiki jembatan itu-. Hm, gak Depok ja sih sebenernya. Saya menemukan hal iini banyak di Jakarta dan pernah juga nemu di Bogor.

Perbedaan #2, adalah, ternyata Margonda di malam Minggu jam 11an itu masih super ramai. Bukan cuman ramai bahkan, tapi macetttt. Saya lupa sih pernah keluar sampai jam segitu apa nggak di Jogja kalo malem minggu. Tapi sejauh ingatan saya ketika pulang dari Jogokariyan ja 10 malam dari sana, dengan mampir jam setengah 11 mungkin masih beli makan malam karena memang belum beli makan, jalanan sangat sepi dan rasanya sangat tidak mungkin ada macet jam 10 malam ke atas. Kalo liburan beda lagi kali ya. Nggak pernah di jalan sampe malem gitu pas muslim liburan.

Perbedaan #3, adalah, Jl. Kaliurang masih lebih ramai dan lebih terang dibandingkan Jl. Raya Jakarta Bogor di malam hari. Ada 3 jalan untuk sampai ke tempat sxi dan saya nggak pernah pulang lewat Jl. Raya Jakara Bogor samai suatu hari penasaran aja pengen lewat sana pas malam. Dan karena itu jalan raya, nyaris tidak ada polisi tidur seagaimana jalan tembus kecil yang biasanya saya lewati. Ukuran jalannya juga lebih besar, secara, itu jalan raya antar provinsi.
Heu, tapi ternyata, jalan raya antar provinsi itu gelap. Lampunya reman-remang dann membutuhkan konsentrasi lebih saat berjalan di atasnya. Di atasnya, saya jadi ingat jalan kaliurang yang terang benderang. Yang saya tidak perlu ragu perlukah menyalakan lampu jauh karena lampu dekat terasa masih kurang.


Bersambung ya insya Allah. Masih pengen bahas soal dunia kampus, budaya sekitar, dan bahkan mungkin soal pertemuan-pertemuan, mimpi, cita-cita, dan kesempatan.




Behavior: /Tingkah Laku/

Kamis, 06 April 2017

So many random things sejak di perjalanan pulang malem tadi sampai detik ini. Heu, jarang-jarang banget jam segini masih melek di rumah. Sampe mau nulis bingung apa dibikin beberapa pos dan tapi isinya dikit-dikit apa gimana. Tapi yaudahlah dijadiin satu pos aja. Kalo mau dipersingkat sih mungkin jadi tingkah laku. Eit sebenernya gak pas-pas amat sih soalnya kan tingkah laku kayak akhlak gitu jatohnya. Sebenrnya lebih pengen ke bahas respon laku. Nahlo apaan tuh. Lebih ke respon manunsia terhadap sesuatu yang jadi pilihan tindakan. Gitu sih keknya. Susah yak ngebahasainnya wkwk.

Tadi diperjalanan, gue lagi kepikir aja soal makul Informatika Sosial. Hem, nyesel sih ngga ngambil makul ini sementara gue *ngeklaim sih, belum validate, wkwk* kalo boleh dibilang, tertarik sama behavior orang yang trjadi karena teknologi (PR, baca buku Hooked). Tapi emang how can banget sih, pengen belajar aja soal ini.

Trus selanjutnya, nggak tau kenapa akhir-akhir ini meski jarang skroling IG, tapi agak mulai reflek kalo cek HP cek ig meski bentar, dan cek IG story. terus kepikir begini.

Hari ini orang-orang berubah cara nyapa orang lain. Dia berangkat bukan dari apa kabar. Tapi lebih ke kepo gitu. Kepo dari mana? Dari IGstorynya salah satunya (pada umumnya ya dari medsos sih). Kepo ini macem-macem ya bentuknya. Bisa nanya kabar, bisa memastikan posisi si lawan bicara. Soalnya kan IGstory suka banget ya ngepos location, time, tempat makan, acara, dsb. Apdet-apdet gitu. Ini juga belum validate sih. Cuman ngerasa dari pengamatan aja (pengamatan sendiri pulak -_-). Hari ini kita nanya orang berdasar rasa ingin tahu dari apa yang sudah dia achieve. Apa ya, semacam kita butuh trigger eksternal gitu loh buat tau. Terus gue jadi penasaran, mana batasan antara rasa penasaran dan memang murni ingin tanya kabar (dan juga mungkin, batasan yang cuman basa basi aja).

Di sisi lain, igstory ini powerful banget men-trigger orang buat berebut update. Wkwk, berebut sebenernya nggak tepat sih. Mungkin rame-rame kali ya. Kadang pesen kita cuman buat seseorang, tapi kita pengen sedunia (follower kita) tau semua. Ngga semua orang suka apdet sih, tapi ya mayoritas senang aktivitasnya diketahui orang banyak. Gue jadi penasaran aja sih, batas naluri eksistensi ini akan sejauh mana kita share dan kalau misal ada yang berubah, titik apa yang kemudian bisa menstop orang buat update. Dulu orang banyak yang suka apdet status di FB. Sekarang bergeser ke IG. Terlepas dari sisi orang ninggalin FB karena banyak debat atau emang males aja nyampah di FB, kalo di IGstory kan ntar ilang juga. Kalau emang buat alasan ilang, gue ngerasa IGstory emang ditujukan untuk lonjakan-lonjakan emosi atau perasaan yang temporer. Canggih juga ya kepikiran beginian si IG. Terus sisi lain mikir : itu dari riset loh, dia dapaet insight dengan membaca pola loh, wkwkwk.

Kemudian, gue habis liat updatean tumblr orang. Terus gue jadi kagum. Di jaman di mana orang berubah mulai menyukai yang instan-instan, masih ada orang yang bisa konsisten mengupdate sesuatu di tumblrnya. Mana isinya bukan curhat tapi sesuatu yang ngebawa value, yang bisa ditulis setelah disarikan dari bab-bab buku. Mungkin sebenanya orang jenis ini nggak sedikit, tapi secara umum, gue masih ngerasa kalau update yang instan kayak IG-IGstory lebih rame daripada tulisan yang udah serius isinya, panjang nulisnya, perlu proses pula bikinnya. Bukan segampang re-blog tumblr loh sis. Bahkan ada temen yang dulu konsisten banget nulis di blog -mana tulisannya juga panjang-panjang dan bikin mikir- sekarag konsistennya apdet IGstor *yah sedih.

Titik ini membuat gue berpikir dan kagum pada sosok-sosok yang banyak bacaannya, banyak referensinya, sehingga dunia yang dia kenal luas. Bukan sekadar ngomongin siapa yang lagi di mana seusuai update-an IGstorynya. Ya ampun, kerasa banget deh quotes yang great people talk about ideas, average people talk about things, and small people talk about other peoples. Kalau mengingat beberapa orang yang pernah diajak berinteraksi, gue cukup teringat sama tipikal orang yang kalo ngajak jalan ke museum, sama orang yang kalo ngajak jalan ke mall. Orang yang bisa tetiba ngomongin artis, dan orang yang dadakannya ngomongin quote atau inspirasi dari orang lain. Orang yang bisa menghargai semua plihan lawan bicaranya, dan orang yang strict dan males duluan kalau lawan bicaranya nggak sama pendapatnya kayak dia. Kalau dulu anak asrama pernah nyebut kondisi kayak gini related to istilah mainmu kurang jauh, pulangmu kurang malam. Hal ini rasanya bisa ditambah sama: insightmu kurang banyak, which is ini adalah turunan dari banyak baca buku atau dapet insight-insight dari sumber lain. Ini juga nyambung sih kalo dipikir-pikir sama quote Farras yang gue pos di postingan tadi (ups, kemaren) siang. Jadi pengen bisa lebih banyak mengisi diri dengan hal baik biar keluar di lisan juga hal-hal baik terus.

Kemudian terakhir, gue abis baca blog Jadn soal tahsin qiroati di sini. Setelah apa yang terjadi di seharian ini berkutat pada dunia pembahasan validasi ide, teknikal mengidentifikasi masalah, dunia finansial, postingan Jadn ini semacam insigt lain yang memberi topik berbeda. Ada hal-hal yang menyulut perasaan sebenernya pas baca. Soal tahsin yang dulu itu, soal sebaik-baik akhlak kita dengan Quran, sampai sejauh apa gue kelak siap menjadi ibu yang bisa mendeliver belajar Quran dengan baik ke anak-anak kelak :" Ah, bersyukur sekali punya teman dengan berbagai kisahnya masing-masing.

Yap, ini random sekali sih sebenarnya. Mari kita akhiri. Besok akan ada perjalanan panjang. Literally perjalanan panjang. Btw, lama gak nulis impulsif begini.



Kata Cermin Hati

Rabu, 05 April 2017

"Setiap perkataan mencerminkan keadaan hati kita."
-Farras, 2017
@badr, ruangan madinah


jaga lisan, sebagai upaya jaga hati
jaga hati, sebagai upaya jaga lisan
kalo ngomong tiati :" bahkan yang kita anggap bercanda sekalipun, bisa jadi standar hidup kita keliatan dari perkataan. kadang nggak semua orang bisa mendengar sesuatu dengan cara tangkap yang sama. cermati lagi yuk lisan kita :")

#ntms

SXI 4 April 2017 : Makhluk Akhirat

"Kita itu sebenarnya makhluk akhirat. Kita suka yang kekal. Masalahnya sekarang kita itu hidup di dunia. Di dunia nggak ada yang kekal. Kita cari kebahagiaan di dunia, nanti jadi sedih lagi. Nggak bakal kekal. Makanya di Islam, manusia yang paling cerdas yang paling sering mengingat kematiannya. Mengingat hari akhir. Pentingnya visi kita kelak akan jadi pertimbangan bagi apa yang sedang kita kerjakan sekarang. Beruntung elo jadi muslim."

"Ya dunia ini emang penuh ketidakjelasan. Kalau kita dikasih certainty dari awal, mungin kita gak pernah doa. Kalo emang uncertainty itu dikasih sebagai cara biar kita doa terus sama Allah, why not? Tau gak, waktu umatnya Nabi Musa nyebrang Laut Merah apa yang beliau bilang ke umatnya? Habis nyebrang itu kan di sananya masa paceklik, apa-apa susah. Beliau nggak bilang sama umatnya buat bersabar. Beliau bilang ke ummatnya buat bersyukur. Kenapa? Karena dalam bersyukur itu ada kesabaran."

"Gue kadang mikir kenapa Allah ngasih gue masalah yang kayaknya nggak dialami sama orang-orang seumuran gue. Lama kelamaan, gue mikir, oh mungkin ini Allah pengen gue berakselerasi Karena kualitas orang akan bergantung sama problem apa yang dia hadapi. Kan di Quran bilang sendiri kalau kita nggak akan dibiarkakn beriman kalau kita tidak diuji. Ya berarti ujian ada untuk ngecek kita ini beriman apa enggak. Kalau ada problem ya selesein jangan lari. Kalau ditinggal malah nanti kita akan diuji dengan persoalan yang sama karena yang dulu itu belum lulus."

@badr, 4 April 2017
Terima kasih banyak Kak @wrismawan
juga untuk fellas fellas semua :  Kak Ridho, Kak Shanin, Abidah
dan Farras yang folower IGnya 1500 *harus banget disebut

A Little Hello for Long Time Goodbye

Minggu, 02 April 2017

Dalam hidup, ada orang-orang yang bertemu dengan kita dengan alasan tertentu. Setiap pertemuan pasti terjadi karena alasan. Tapi yang saya maksud di sini adalah alasan tertentu. Yang spesifik. Yang...baiklah saya sebut saja yang meninggalkan kesan.

Dalam hidup, ada irisan pertemuan yang sesungguhnya cuma secuil dari seluruh waktu kehidupan kita. Tapi kitanya larut dalam keadaan hingga merasa besar bahwa pada pertemuan itu rasanya sudah terjadi terlalu banyak hal yang padahal ujungnya sebenarnya tidak mengarah ke mana-mana.

Atas apapun, sesungguhnya saya sangat berterima kasih atas hal-hal yang membuat saya belajar banyak sekali hal. Yang semoga menjadi jalan agar diri saya menjadi lebih baik.

Jalan tol dari Bandung
-btw, banyak sekali hal yang selama ini terjadi di kota ini ya ternyata
ditulis di Depok, 2 April 2017
00.42

Pada akhirnya a little hello yang kau saya buat editan foto terposkan juga, dengan akhir kalimat yang ternyata cepat untuk diberikan.

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS