Behavior: /Tingkah Laku/

Kamis, 06 April 2017

So many random things sejak di perjalanan pulang malem tadi sampai detik ini. Heu, jarang-jarang banget jam segini masih melek di rumah. Sampe mau nulis bingung apa dibikin beberapa pos dan tapi isinya dikit-dikit apa gimana. Tapi yaudahlah dijadiin satu pos aja. Kalo mau dipersingkat sih mungkin jadi tingkah laku. Eit sebenernya gak pas-pas amat sih soalnya kan tingkah laku kayak akhlak gitu jatohnya. Sebenrnya lebih pengen ke bahas respon laku. Nahlo apaan tuh. Lebih ke respon manunsia terhadap sesuatu yang jadi pilihan tindakan. Gitu sih keknya. Susah yak ngebahasainnya wkwk.

Tadi diperjalanan, gue lagi kepikir aja soal makul Informatika Sosial. Hem, nyesel sih ngga ngambil makul ini sementara gue *ngeklaim sih, belum validate, wkwk* kalo boleh dibilang, tertarik sama behavior orang yang trjadi karena teknologi (PR, baca buku Hooked). Tapi emang how can banget sih, pengen belajar aja soal ini.

Trus selanjutnya, nggak tau kenapa akhir-akhir ini meski jarang skroling IG, tapi agak mulai reflek kalo cek HP cek ig meski bentar, dan cek IG story. terus kepikir begini.

Hari ini orang-orang berubah cara nyapa orang lain. Dia berangkat bukan dari apa kabar. Tapi lebih ke kepo gitu. Kepo dari mana? Dari IGstorynya salah satunya (pada umumnya ya dari medsos sih). Kepo ini macem-macem ya bentuknya. Bisa nanya kabar, bisa memastikan posisi si lawan bicara. Soalnya kan IGstory suka banget ya ngepos location, time, tempat makan, acara, dsb. Apdet-apdet gitu. Ini juga belum validate sih. Cuman ngerasa dari pengamatan aja (pengamatan sendiri pulak -_-). Hari ini kita nanya orang berdasar rasa ingin tahu dari apa yang sudah dia achieve. Apa ya, semacam kita butuh trigger eksternal gitu loh buat tau. Terus gue jadi penasaran, mana batasan antara rasa penasaran dan memang murni ingin tanya kabar (dan juga mungkin, batasan yang cuman basa basi aja).

Di sisi lain, igstory ini powerful banget men-trigger orang buat berebut update. Wkwk, berebut sebenernya nggak tepat sih. Mungkin rame-rame kali ya. Kadang pesen kita cuman buat seseorang, tapi kita pengen sedunia (follower kita) tau semua. Ngga semua orang suka apdet sih, tapi ya mayoritas senang aktivitasnya diketahui orang banyak. Gue jadi penasaran aja sih, batas naluri eksistensi ini akan sejauh mana kita share dan kalau misal ada yang berubah, titik apa yang kemudian bisa menstop orang buat update. Dulu orang banyak yang suka apdet status di FB. Sekarang bergeser ke IG. Terlepas dari sisi orang ninggalin FB karena banyak debat atau emang males aja nyampah di FB, kalo di IGstory kan ntar ilang juga. Kalau emang buat alasan ilang, gue ngerasa IGstory emang ditujukan untuk lonjakan-lonjakan emosi atau perasaan yang temporer. Canggih juga ya kepikiran beginian si IG. Terus sisi lain mikir : itu dari riset loh, dia dapaet insight dengan membaca pola loh, wkwkwk.

Kemudian, gue habis liat updatean tumblr orang. Terus gue jadi kagum. Di jaman di mana orang berubah mulai menyukai yang instan-instan, masih ada orang yang bisa konsisten mengupdate sesuatu di tumblrnya. Mana isinya bukan curhat tapi sesuatu yang ngebawa value, yang bisa ditulis setelah disarikan dari bab-bab buku. Mungkin sebenanya orang jenis ini nggak sedikit, tapi secara umum, gue masih ngerasa kalau update yang instan kayak IG-IGstory lebih rame daripada tulisan yang udah serius isinya, panjang nulisnya, perlu proses pula bikinnya. Bukan segampang re-blog tumblr loh sis. Bahkan ada temen yang dulu konsisten banget nulis di blog -mana tulisannya juga panjang-panjang dan bikin mikir- sekarag konsistennya apdet IGstor *yah sedih.

Titik ini membuat gue berpikir dan kagum pada sosok-sosok yang banyak bacaannya, banyak referensinya, sehingga dunia yang dia kenal luas. Bukan sekadar ngomongin siapa yang lagi di mana seusuai update-an IGstorynya. Ya ampun, kerasa banget deh quotes yang great people talk about ideas, average people talk about things, and small people talk about other peoples. Kalau mengingat beberapa orang yang pernah diajak berinteraksi, gue cukup teringat sama tipikal orang yang kalo ngajak jalan ke museum, sama orang yang kalo ngajak jalan ke mall. Orang yang bisa tetiba ngomongin artis, dan orang yang dadakannya ngomongin quote atau inspirasi dari orang lain. Orang yang bisa menghargai semua plihan lawan bicaranya, dan orang yang strict dan males duluan kalau lawan bicaranya nggak sama pendapatnya kayak dia. Kalau dulu anak asrama pernah nyebut kondisi kayak gini related to istilah mainmu kurang jauh, pulangmu kurang malam. Hal ini rasanya bisa ditambah sama: insightmu kurang banyak, which is ini adalah turunan dari banyak baca buku atau dapet insight-insight dari sumber lain. Ini juga nyambung sih kalo dipikir-pikir sama quote Farras yang gue pos di postingan tadi (ups, kemaren) siang. Jadi pengen bisa lebih banyak mengisi diri dengan hal baik biar keluar di lisan juga hal-hal baik terus.

Kemudian terakhir, gue abis baca blog Jadn soal tahsin qiroati di sini. Setelah apa yang terjadi di seharian ini berkutat pada dunia pembahasan validasi ide, teknikal mengidentifikasi masalah, dunia finansial, postingan Jadn ini semacam insigt lain yang memberi topik berbeda. Ada hal-hal yang menyulut perasaan sebenernya pas baca. Soal tahsin yang dulu itu, soal sebaik-baik akhlak kita dengan Quran, sampai sejauh apa gue kelak siap menjadi ibu yang bisa mendeliver belajar Quran dengan baik ke anak-anak kelak :" Ah, bersyukur sekali punya teman dengan berbagai kisahnya masing-masing.

Yap, ini random sekali sih sebenarnya. Mari kita akhiri. Besok akan ada perjalanan panjang. Literally perjalanan panjang. Btw, lama gak nulis impulsif begini.



2 komentar:

  1. Balasan
    1. Reflek jad abis ngorol ama coki hehehe. Pas dibaa ulang pun merasa, ini aneh banget ya gue elu-an. heu , sedikit menyesal.

      Hapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS