Cerita Puasa : Cipratan Saos

Rabu, 28 Juni 2017

Ini postingan yang udah pengen ditulis dari jaman kemarin puasa itu.
Singkatnya, buka pertama puasa di ruamh tiga tahun belakangan sejak 2015, jatuh pada hari ke 10 puasa Ramadhan ini.

Waktu itu, pas sekali Abi dan Ummi pulang sore. Saya diminta nemenin adek-adek nyari buka di luar. Ummi mah nyuruhnya cuma sampai ke ujung gang. Tapi karena adik-adik mah udah niat pisan nyari jajanan favorit (yang ujungnya nggak nemu abang milung-cilung), akhirnya mantep banget kami bertiga jalan ke stasiun.

Abangnya nggak ketemu, tapi dekadek nemu jajanan lain yang akhirnya jadi kayak harta karun mereka. Ada abang takoyaki (yang biasa mangkal di depan SD). Ini abang takoyaki standar jajanan SD, jadi harganya murah 1000 per bulatan takoyaki. Kalo biasa yang suka dijual pas bazaar atau pameran gitu kan biasanya 10.000 dapet 4. Semangatlah adek-adek itu, walau isinya juga bukan gurita. Dan karena ini untuk pertama kalinya kami beli takoyaki di abang-abang mangkal SD, adik saya -terutama yang bungsu- excited banget. Sampai mepet-mepet abangnya demi melihat seluruh proses pembuatan takoyaki dari nuang adonan sampai packaging.

Waktu si abang tako ngasih saos, saosnya sempet muncrat. Ngenain kerudung putih yang saya pakai, ngenain kaos putih yang Fatih pakai. Heu, saya yang sudah besar ini sesungguhnya agak kesel, karena mikirin pikiran standar, heu ini bekas saos ngilanginnya susah gak ya? Mana putih kerudungnya. Harus langsung direndem nih? Baru dipake juga.

Tapi adik saya si Fatih tiba-tba nyeletuk. "Untung kenanya ke kaos, bukan masuk mulut. Kalo masuk mulut, bisa batal puasa Fatih." 

Si abang yang tadinya minta maaf, terus ketawa "Wah, bisa dosa nanti Abang, Dek."

Saya geli sekaligus malu. Malu eh, masa saya yang udah besar ini kurang syukurnya. Iya ya ini kan cuma kena baju. Nah kalo masuk mulut kan lebih repot.
*Dek, makanya mulutnya mingkem, wkwkwk. Suka gitu ya bocil kalo terpesona sama sesuatu mulutnya kebuka tanpa sadar, wkwkwk.

Makasih, ya, Dek :")

4 komentar:

  1. Aih manis sekali cerita sorenya adik kakak ini :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaaah :")
      Certa Devi dengan adik2 di asrama juga tentu manis sekali :')

      Hapus
  2. Hehehe.. lucu ceritanya, Mbak Fitri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaah. Bisa jadi ide cerpen ya Pak Bambang? Hehehe :")

      Hapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS