Selasa, 21 Maret 2017

Apa yang Terjadi Belakangan? ft. Jogja yang Sekarang Perlu Diusahakan

Hidup berjalan, tulisan saya tidak. Lama-lama 'suka menulis' yang saya gadang-gadang jadi hambar.

Kehidupan menjadi semakin sulit rasanya setelah sidang selesai. Tipikal kesulitan yang berbeda sama skripsi meski sama-sama sulit. Soal identifikasi diri yang tak kunjung selesai dan masih menuai pertanyaan.

Saya menyelesaikan urusan akademik dan semmpat pulang sebelum wisuda. Kemudian wisuda di pertengahan Februari. Lalu sempat ke Bandung di penghujung Februari. Satu bulan dengan secuil pengamatan soal keseharian di Jakarta-Bogor-Jogja-Bandung pengen saya  tulliskan di tuliasn tersendiri. Semoga gak berujung niatan belaka.

Saya mulai gelisah dan hidup dengan kebimbangan. Hahaha *nertawain diri sendiri. Ngobrol sama orang, nyobain apply apa, kepo-kepo akun tertentu, bikin akun di laman tertentu, baca-baca buku, sampai punya tema spesifik buat nyari topik buku tertentu waktu togamas diskon 30%. Di Jogja juga sempat gabung kelas dongeng dan a little bit menolak tawaran nyoba ngajar bocil di perpus kota Jogja yang menyenangkan dan ingin saya coba. Oiya ada juga yang coba bantu solve sesuatu tapi kayaknya belum ngebantu-bantu banget. But that thing makes me learn enough sih :")

Beberapa hal membuat saya pergi lintas kota, semacem pengen pulang atau acara FLP (wkwkwk, mikirnya tes kerja ye :P?). Namun salah satu hal yang saya syukuri adalah. Teman saya menikah beberapa hari sebelum saya tetiba harus ke Jakarta. Alhamdulillah masih sempat datang :') Eh sebenernya itu fase-fase gak mesti pergi-pergi sih. Itu masuknya fase kenalan sama diri sendiri jadi emang officially di Jogja ngurus FLP aja.

Saya apply sih emang beberapa hal. Sejak sidang, saya masih punya jatah kontrakan sampai akhir april dan sepanjang menunggu wisuda saya pikir ngapain ya saya. Ada project KKN yang belum kelar. Tapi sayanya masih belum meluangkan waktu. Pas itu teh rasanya asa harus dikerjain tapi masih belum mendekat nyeriusin ke sana. Ada hal yang harus diedit, yang harus diseriusin, yang harus dirapiin. Tapi fase-fase paska kampus yang belum ketauan arahnya diambah niat saya yang masih belum serius membuat perasaan up and down. Sharing bareng Nikari dan Tyani juga cukup menguatkan saya kalaau mau balik rumah abis Ramadhan aja soalnya Raadhan di Jogja itu....sesuatu banget :"

Singkat cerita, ada program magang yang saya coba dafar di Jogja. Salah satu motivasinya pas itu buat belajar, cari pengalaman, dan kenapa Jogja? Ya biar ngabisin jatah Jogjanya aja. Dulu ada perasaan pengen pulang cepet-cepet. Pas udah di limit waktu tertentu rasanya gimanaaa gitu. Suatu senin, saya dapat kabar alau lolos seleksi magang tersebut, untuk tanda tangan kontrak di hari Rabu. Itu masa saya mulai cari tempat bernaung lain yang bisa bayar bulanan sampe program maang selesai atau bolehlah kalau sampai Ramadhan kelar.

Di hari yang sama saya dapat info shortcourse x internship di Badr buat batch 2. Lokasinya di Depok. Saat itu saya mikir ih kepengen ya daftar program ini. Dulu pas batch 1 masih Januari, Masih urus-urus revisi, yudisium, dan lain sebagainya. Dan finally nggak jadi daftar. Tapi karena saya baru keterima program magang di Jogja ini akhirnya saya berpikir, yaudahlah nanti-nanti dulu aja Badrnya :'. Ikut yang batch selanjutnya eski entah kapan juga.

Hari Rabu tiba. Saya datang ke kantor tempat saya diterima magang dan at that time, saya baru tahu kalau program ini cuma buat KTP DIY karena program magang ini disponsori sama departemen tenaga kerja DIY. Apalah saya satu-satunya yang tidak ber-KTP DIY. Surat kontrak yang sudah di depaan mata cuma saya baca-baca aja dan akhirnya kata mas yang meengurusi kami, nanti saya dikabari lagi, setelah sebelumnya dikasih gambaran kalau saya akan garap bidang apa.

Berkecamuklah pikiran saya kala itu. Which is hari tersebut adalah hari yang sama dengan deadline shortcourse X internship di Badr. Tapi saya khawatir kalau daftar dan keterima terus nanti tiba-tiba dikabarin sama GI (tempat magang di Jogja), gimana, takut dibilang nggak komit atau gimana. Siang itu saya ditanya abi soal kontraknya dan setelah saya cerita (termasuk soal program Badr), abi nyaranin buat nyoba semuanya.

Hari itu saya baru bisa ngelengkapin fornya pas malem. Itu malem jam 9nan gitu dan pas ngisi nggak banyak ekspektasi karena tau batch sebelumnya yang apply 960an orang dan cuma diambil 6 :". Ngisi checkbox keahlian cuman 1, ngisi ekspektasi juga rasanya jawabannya kurang keren, tapi yaudahlah.

Hari senin pekan kemarin, saya ada urusan soal tanya-tanya suatu tes. Hari itu juga saya dikabarin kalau saya ada suatu tes di Jakarta untuk Jumat. Singkat cerita (sebenernya ada cerita lain di Selasa soal jadwal yang tiba-tiba terarrange gitu sih) hari Selasa dapat kabar lolos berkas programnya Badr dn saaat itu saya nggak nyangka banget. Interview di Rabu siang via video call dan telepon, Rabu malem pulang Rumah. Nyampe rumah Kamis dan Jumat ke Jakarta. Subhanallah, dapet pelajaran berharga soal bagaimana rasanya komuter arah Jakarta di jam-jam rush hour :'

Jumat malam itu juga ada pengumuman saya lolos program Badr. Cukup surpise di mana saya saat itu mulanya tidak banyak berekspektasi. Soal waktu dan kesempatan, emang hak Allah banget ya. Kabar itu membei arti banyak hal. Berarti saya akan meneruskan kepulangan ini selama beberapa pekan ke depan. Bahkan juga pada artian bahwa ada banyak hal yang saya tinggal di Jogja. Semacam Jogja yang tetiba menjadi hal yang harus saya upayakan *tiket pas long wiken dah habis semua :"(

Ada semacam perasaan aneh pergi tanpa pamit. Ya sebenernya saya juga nggak tahu kalau bakal pergi sebentar eh tapinya jadi agak lama. Ada hal-hal yang saya tinggal di Jogja, bahkan termasuk amanah hingga Mei di FLP yang sekarang hanya bisa saya bantu dari jauh. Kelas dongeng yang pengen ambil bagian banyak di dalamnya. Kenalan sama orang baru yang belum maksimal. Qtime dengan anak kontrakan (diskusi woy bukan ngobrol). Qtime diskusi berfaedah dengan anak Gycjog. Barang masih di Jogja banyak banget karena belum pindahan samsek (pulang ini aja gabawa daily things). Nggak bisa dateng sidang Maret *ya Allah sedih banget ini temen-temen sebimbingan ada tiga T.T. Nggak jadi pinjem komik Conan-nya Farah yang punya dari nomer 1 sampai the latest. Dan juga ngak bawa buku-buku yang saya bilang beli di Togamas pas diskonan itu. Urusan-urusan di rumah kontrakan bahkan jemuran yang baru saya jemur sebelum pulang karena mikir gak bakal lama pulangnya. Hadiah buat orang-orang yang belum saya kasih. Dan lain sebagainya.

Ada semacam hal yang mengganjal. Soal pergi tanpa pamit. I dont know which one best antara kabar pergi yang tiba-tiba sehingga kita tidak bersedih sebelumnya (akan menumpuk di akhir sih mungkin abis tau gitu) atau memang pergi yang dikasih intro dan briefing dulu. Tapi bagaimanapun, kejelasan akan menjelma jadi kelegaan sih. Tapi saya ngeh satu hal bahwa kita harus siap dengan rencana-rencana Allah dalam hidup yang kadang kayak lonjakan dan ledakan. Di Badr, niat saya untuk belajar dan dapet pengalaman. Apa yang ingin saya capai selepas program Badr ini i still dont know. It's still a mystery. Sekarang niatan saya mau mulai nyoba nulis banyak lagi. Gitu aja sih dulu. Mohon doanya biar bisa belajar sebanyak-banyaknya dan ngasih manfaat juga buat Badr. Sekian.


mulai ditulis di Badr, diselesaikan di rumah

6 komentar:

  1. Badr apaa kak? Kakak balik jogja lagi kapann?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yu, search aja Badr Interactive. I am sure you will love it :")

      Hapus
    2. ke jogjanya belum tauuu keabisan tiket mulu nih yu sedih bet aku :"

      Hapus
  2. Badr apaa kak? Kakak balik jogja lagi kapann?

    BalasHapus
  3. Barakallah ya kak! Makasih buat keberadaan di Yogya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok sedih gitu si kak...mohon doanya...

      Hapus