Minggu, 13 Agustus 2017

Transfer Antar Bank Tanpa Biaya? Di-Flip-in aja!

Sejak punya rekening sendiri, saya sering melakukan kegiatan transfer uang. Mulai dari kegiatan yang berhubungan dengan akademik seperti ikut seminar berbayar yang diadakan oleh jurusan, beli buku kuliah online, donasi, sampai juga membeli kebutuhan pribadi maupun keluarga. Karenanya, kegiatan transfer sering saya lakukan. Alhamdulillah fasilitas online banking yang saya aktifkan sangat menunjang aktivitas ini sehingga saya tidak perlu selalu mampir ke ATM atau Bank untuk melakukan transfer.

Seiring berjalannya waktu, saya sadar bahwa transfer antar bank  yang memiliki konsekuensi biaya transfer sebesar 6.500, 7.500, 2.000, dan biaya yang disepakati antar bank itu, kalau dikumpul-kumpul banyak juga. Saya yang merasa sayang dengan uang yang harus dialokasikan hanya untuk biaya transfer berpikir bahwa lebih baik saya datang ke bank tujuan untuk setor di teller. Antri sedikit biarlah tak apa. Yang penting uang di rekening tidak terpotong biaya untuk transfer.

Kala itu, saya selalu melakukan strategi tesebut untuk mengantisipasi pengeluaran tambahan untuk biaya transfer. Fasilitas online banking saya gunakan untuk antar bank jika memang kepepet dan tidak sempat datang ke bank tujuan. Lama-lama saya merasa ribet juga. Dan tentu saja, tetap ada biaya transfer yang saya harus keluarkan.
tampilan website flip.id

Suatu hari, saya dikenalkan dengan Flip. Saat itu flip masih merupakan aplikasi berbasis website yang membantu melakukan transfer antar bank tanpa biaya. Wah, saya langsung tertarik dong. Saya coba dan ternyata cara kerjanya adalah saya transfer melalui rekening perantara yang satu bank dengan bank yang saya gunakan. Nanti dari admin akan meneruskan transfer saya ke bank tujuan.

Kala itu Flip masih baru. Rekening perantara yang digunakan juga belum rekening perusahaan. Namun saya percaya karena direkomendasikan oleh teman yang telah menggunakan Flip. Transfer melalui flip biasanya ditambah kode unik. Tapi tenang saja, nominal kode unik ini nantinya akan menjadi saldo yang disimpan di setiap akun menjadi deposit dan dapat diambil.

Sejauh ini, Flip sangat membantu saya dalam melalukan kegiatan transfer. Kabar baiknya, setelah survive dalam bentuk website, Flip juga hadir dalam bentuk aplikasi mobile. Terasa sekali manfaat Flip yang telah saya rasakan. Karena selama saya menggunakan Flip, ada juga teman saya yang menggunakan akun saya untuk transfer, tertera pada halaman depan bahwa selama  menggunakan Flip, saya (dan orang-orang yang menitip) telah melakukan penghematan sebesar 162.500.

Nggak sadar kan ternyata dari biaya-biaya transfer itu kalau dikumpulkan bisa menghasilkan angka besar. Tertarik? Cobain yuk!

Tulisan Ini Adalah Tugas Dari Kelas Ngeblog Seru #2 Bersama Naqiyyah Syam




4 komentar:

  1. Jadi saldonya bisa kita uangkan kak ? Waah enak ya aplikasinya kak. Salam kenal anggota kelas ngeblog seru #2 juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. uang yang terkumpul dari angka unik setiap transfer mbak yang bisa diuangkan :) iya ini enak banget aplikasinya, kalau mau versi web biar gak usah instal di hp juga bisa :D

      Hapus
  2. Aplikasinya menarik nih bisa sangat membantu. Infonya kece

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mbak enak banget pakenyaa, jadi nggak khawatir kalau harus transfer antar bank :)

      Hapus