Dan Kau, Adalah Salah Satu Kasih Sayangnya Allah Untukku :')

Minggu, 25 Mei 2014

Malam ini, saya teringat akan sebuah gambar yang pernah dikirim teman via WA. Tulisannya so sweet banget :

Dan kau, 
adalah salah satu kasih sayangnya Allah untukku.

Mohon maaf buat pencipta gambar aslinya, saya bahkan nggak tahu sumber aslinya itu siapa. (Semoga Allah mengalirkan pahala atas bermanfaatnya gambar ini merekatkan ukhuwah makhluk-makhlukNya, Aamiin).

Kenapa tetiba ingat gambar ini? Karena Gycen :')

Hari ini hari pertama rencana kunjungan panti yang dibikin dari (kalau nggak salah November) akhir 2013 akhirnya benar-benar terlaksana. Walaupun dari keseluruhan 26-an anak Gycen Jogja yang bisa hadir hanya 10 orang, overall acaranya berlangsung dengan baik.

Acara ini pertama digagas oleh Dhila. Sampai sekarang saya masih kagum banget sama usulan Dhila. Leader selalu bisa mempelopori, bukan :) ? Kemudian dimatangkan oleh Umar, dan survei pun dilakukan beserta bantuan teman-teman lainnya. Sekalipun terkendala waktu, anak-anak yang udah jarang banget ketemu di kampus besar ini, dan alasan-alasan lain, saya super salut sama tim inti yang benar-benar menggodok acara ini, walaupun hitungan tadi masih sederhana.

Saya ingat Dhila pernah posting file doc di grup Gycentium Jogja yang diposting beserta tulisan : "Sungguh wacana ini ingin sekali saya wujudkan menjadi realita." Jarkom ke semua biar pada baca, ngajak rapat, dan lain-lain sebagainya. Alhamdulillah, terlaksana juga :')

Kami pergi ke Panti Asuhan Sinar Melati 2 di daerah Pakem. Harusnya pergi habis Zuhur, tapi karena tadi ada tunggu-tungguan dan Dhila yang ternyata nggak dibolehin keluar meskipun udah selesai tes asdos, berangkatnya jadi agak molor. Nggak agak sih sebenarnya, mungkin molor banget. Bahkan Nabil yang mikir telat banget dan nyusul tanpa tanya kita udah sampai atau belum, malah jadi orang yang pertama sampai. Diso sama Pipeh? Bikin kue. Kenapa bikin? Kan lama, mending beli biar cepet. Biasa, kita ini orangnya emang pengiritan banget._.

Karena hari ini hanya kenalan, acaranya lebih ke motivasi sama games. Meskipun acara inti dari kunjungan panti yang insya Allah akan berkelajutan ini adalah ngajarin adik-adiknya belajar. Di rundown ada nobar juga tapi tadi waktunya kurang memungkinkan karena dimulai juga habis ashar. Meski awalnya agak garing karena semacam serba mendadak, tapi Nabil yang kelewat kece itu bisa merubah suasana menjadi asik. Yah, bisa terbayanglah Nabil gimana kalo jadi anak acara *throwback to PTS (Pekan Taaruf Siswa) Al-Qolam :D

Nabil minta semua anak buat gambar tentang benda yang paling gambarin dirinya, terus jelasin di depan. Habis itu di halaman sebaliknya dengan instruksi yang sama, tapi yang digambar beda yaitu tujuan hidup *lebih ke cita-cita sih. Ada dua yang saya terkesan. Pertama gambar kotoran, anak ini mengaitkan dengan pupuk kandang yang berasal dari kotoran hewan. Kemudian anak itu bilang,
"seburuk-buruknya kita, pasti Allah menciptakan memiliki manfaat"
Yang kedua adalah gambarnya Rohim. Dia gambar maling gitu kan di kertas yag buat gambar cita-cita. Nah terus pas dia maju anak-anak lainnya pada nebak plus bingung kenapa dia gambar maling. Usut punya usut dia ini pengen jadi wartawan. Aduh ngingetin banget sama Upin Ipin deh (cari deh di Youtube yang judulnya Bila Aku Besar, ada 3 part, dan liat itu benar-benar tergambar bahwa profesi apapun bermanfaat dan harus dihargai :)). Aamiin ya adik-adik semoga tercapai :'). Selanjutnya ya Nabil memotivasi gitu deh. Sayang sekali Abid, mantan Kepala Sekolah Ahad semasa di IC dulu telat datang. Padahal motivatornya harusnya berdua, Abid sama Nabil.

Selanjutnya hias kue :D. Ini menurut saya ide sederhana yang asik. Soalnya selain game *abis ini lomba*, terus bisa makan juga. Salut buat Pipeh dan Nida; yang terinspirasi dari lomba mereka di pondoknya dulu, Ngruki. Mereka berkelompok 4-5 orang, terus dikasih bolu yang ukuran loyang memanjang, butter cream, chocochip, sama butiran yang warna-warni (aduh gatau namanya-_-). Diminta ngehias sebagus mungkin. Saya nggak ngerti lagi sama sekelompok anak cowok yang kreatif banget motong tengahnya terus disanggah sama dua kanan kiri bolunya biar bolunya jadi bertingkat! Kreatif banget deh. Sayang fotonya belum dicopy nih dari kamera orang-orang, jadi gabisa diliatin...

Kalo lihat anak-anak di Panti, saya jadi ingat bahwa saya jauh lebih beruntung. Masih ada rumah, masih ada orang tua, masih ada keluarga yang bisa mendukung saya secara materi maupun non materi. Ah, harusnya saya lebih banyak bersyukur lagi.... Bahkan saya ingat, Kak Lutfi, kakak tingkat saya di Ilkom pernah cerita kalau ada anak di suatu panti asuhan yang berasal dari Bangka. Orang tuanya bekerja meladang di tempat yang jauh dan bisa berbulan-bulan baru pulang. Selepas SD orang tua ini memberi tiket ke Jogja pada anaknya, kemudian ia berkata, "Nak, kamu ke Jogja, cari panti yang bisa menampung kamu." Ah, dengernya aja rasanya udah nyesek banget waktu itu. Bayangkan, anak sekecil itu, baru lulus SD, sudah disuruh jauh-jauh ke Jogja cuma buat nyari panti karena orang tuanya sudah nggak mampu lagi menghidupinya. Sendirian pula. Garisbawahi itu.

Saya sama Dhila tadi jadi kepikiran buat ngarahin daftar IC nih buat adek-adek yang masih kelas dua SMP. Tapi ya baru kepikiran aja sih. Belum diomongin secara matang.

Kalo bisa, pengen sih sebenarnya nobar film-film pendek yang udah didownload Diso. tapi habis Maghrib mereka ada muhadhoroh (latihan pidato gitu). Kagum juga saya sama podium yang didesain anak-anak panti ini jadi mimbar buat pidatonya tuh keren banget. Bahkan sampai ada bendera merah putihnya segala di bagian kiri mimbar. Kerenlah pokoknya niat banget. Saeju, Nabil, Umar, sama Abid sempat nutup acara di mimbar itu. Terus kita langsung keinget banget announcement-announcement Sabtu malam yang suka diumumin habis selesai serangkaian Shalat Maghrib selama di IC. Ah, nggak ini aja sih, dari tadi anak-anak juga udah ngomong, jadi inget IC ya, jadi inget IC ya. Hahaha, IC selalu bikin susah move on ya? Masih aja...

Kembali ke Gycen. Hidup berasrama emang bikin segalanya lebih dekat dan lekat. Selow selow bareng, rempong rempong bareng, susah susah bareng. Bahkan seperti udah tau satu sama lain pake banget *harus bangetlah sekarang ini nyantumin kata banget :P*, sampe seaib-aibnya. Jadi inget gaya sok natural Nida pas tadi mau foto yang malah aneh banget sangat gak natural pas diliat *bertahun mendatang, entah kenapa saya yakin Saeju bakal tetep ketawa Da' kalau inget tampang kamu tadi :P. Meski Nabil yang usul kemping bareng Gycen dan malah diserang balik sama pertanyaan, "Emang Nabil bisa dateng?" mengingat Nabil yang sibuk parah. Tapi cukup mengharukan juga kalo dia sampe ngosongin agenda demi kunjungan panti hari ini :'). Padahal semacam seluruh dunia juga tahu sibkunya Nabil. Jadi ingat, Selamat ke Jepang September nanti, Bil!

Dan Gycen...adalah salah satu bentuk kasih sayang Allah pada saya.....pada kita semua !

Lain kali, saya cerita game werewolf Gycen Joglosemar, ya^^!

gambar dari akun resmi @IAICbdg,
yah ini sih cuman seruseruan aja kali ya. Alumni IC belum banyak kok. Ini aja yang jadi alumni paling muda angkatan ke 16.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS