Yogyakarta ~ :')

Senin, 19 Mei 2014



Yogyakarta -Kla Project- 

Pulang ke kotamu
Ada setangkup haru dalam rindu
Masih seperti dulu
Tiap sudut menyapaku bersahabat, penuh selaksa makna

Terhanyut aku akan nostalgi
Saat kita sering luangkan waktu
Nikmati bersama
Suasana Jogja

Di persimpangan langkahku terhenti
Ramai kaki lima
Menjajakan sajian khas berselera
Orang duduk bersila

Musisi jalanan mulai beraksi
Seiring laraku kehilanganmu
Merintih sendiri
Ditelan deru kotamu ...

Reff:
Walau kini kau t'lah tiada tak kembali
Namun kotamu hadirkan senyummu abadi
Ijinkanlah aku untuk s'lalu pulang lagi
Bila hati mulai sepi tanpa terobati

(Instrumental)

Musisi jalanan mulai beraksi
Seiring laraku kehilanganmu
Merintih sendiri
Ditelan deru kotamu ...

Reff:
Walau kini kau t'lah tiada tak kembali (tak kembali)
Namun kotamu hadirkan senyummu abadi (senyummu yang nan abadi)
Ijinkanlah aku untuk s'lalu pulang lagi (untuk s'lalu pulang lagi)
Bila hati mulai sepi tanpa terobati

Reff:
Walau kini kau t'lah tiada tak kembali (tak kembali)
Namun kotamu hadirkan senyummu abadi (senyummu yang nan abadi)
Ijinkanlah aku untuk s'lalu pulang lagi (s'lalu pulang lagi)
Bila hati mulai sepi tanpa terobati

Reff:
Walau kini kau t'lah tiada tak kembali (tak kembali)
Namun kotamu hadirkan senyummu abadi (senyummu abadi)

(Music Ending)



Saya pertama kali dengar lagu ini kemarin, saat acara #MimbarInspirasi di FK UGM. Yang nyanyi Suara Bhineka, grup akustik yang isinya tiga orang, anak Psikologi, Gizi, sama FEB. Terus baru denger saya langsung semacam tercuri perhatian *apasih fit, bahasanya-_-. Pertama, mereka nyanyinya bagus banget, terus entah kenapa, saya (yang akhir-akhir ini mendegar isu tentang peran kepemudaan) langsung mikir :

1. Banyak anak muda keren sebenernya di negara ini. Bahkan jangan jauh-jauh negara. Saya langsung flashback ke kampus saya yang isinya banyaaaak banget mahasiswa dari berbagai disiplin ilmu yang di pundak kitalah tersimpan harapan akan kemajuan bangsa. Aduh mikirnya jadi kemana-mana ya padahal cuman ngeliat mereka bertiga doang. Itu pun mereka cuma nyanyi. Tapi seriusan, lagunya bagus, dan suaranya bagus *nggak sampe kayak video di atas itu lah, itu mah banyak yang nyanyi. Ini cuma satu orang vokalisnya, tapi baguuuus :3 Dan bakat ini bisa jadi suatu saat punya dampak besar buat sekitar. Siapa tahu? :)

2. Lagu ini isinya tentang Jogja. Saya sebenernya langsung keinget Cibinong sih. Hihi, agak ga nyambung ya? Jadi gini, saya ngebayangin ini adalah perasaan orang Jogja atau setidaknya pernah tinggal dalam jangka waktu tertentu di Jogja dan sudah mencintai tanah istimewa ini. Nah terus suatu saat dia kangen banget gitu sama Jogja. Terus lagu ini kayak membangkitkan kenangan gitu deh.

Saya jadi keinget Cibinong karena kalo saya inget-inget, ini menginjak tahun kedelapan saya nggak sekolah dekat rumah. Cuma bisa pulang jarang-jarang dan...ya gitu deh ngga gitu up to date sama keadaan Cibinong Jadi kalo misalnya pulang ke rumah itu, misal libur sekolah atau sekarang libur kuliah pulang ke Cibinong, rasanya tuh semacam ada perasaan yang...aduh susah lah diungkapinnya :P. Saya benar-benar menikmati Cibinong. Angkotnya, macetnya, pemandangannya, kenangannya *uhuk padahal mah biasa aja, cuma dramatisir :P . Ujung jalanan Pemda yang kini beridiri mall besar. Bahkan mal yang kian tumbuh di sisi-sisi Jalan Raya Jakarta Bogor, ruko-ruka Jalan Mayor Oking, perumahan-perumahan mini, pembangunan di mana-mana. Walaupun saya akui kalau nggak suka juga sih jadi banyak mall gini. Dan kata Abi, Cibinong itu bukan wilayah yang penduduknya banyak kayak Bandung atau Jogja misalnya yang penduduknya makin banyak sama mahasiswa. Tapi ngeliat Cibinong sedang tumbuh itu rasanya... :')

Kadang kalau lagi pulang dan di kendaraan umum, saya suka kepikiran, Cibinong beberapa tahun lagi, 20 tahun lagi, misalnya, udah kayak apa ya? Sekarang aja pasar kaget pagi hari Pemda *semacam sunmornya Cibinong, lah* udah nggak ada gegara pembangunan mall. Saya nggak kebayang rasanya ketika beberapa tahun lagi ada di sana suasananya sudah jauh berubah. Kadang-kadang aja pulang-pulang udah ada pembangunan mall, atau ITC yang namanya jadi ganti jadi Cibinong Mall. Atau Gramedia yang udah ga ada di Cibinong T^T *yang ini sedih. Harapannya sih makin banyak taman dan kawasan hijau, terus ada kereta lagi di stasiun deket rumah yang udah lama banget gak aktif itu.

That's really something ketika lewat jalanan setu, jalanan depan RSUD, jalanan ke Al-Ishlah, jalanan belakang Al-Ishlah, jalanan tempat saya nyari nomer enambelas tapi gaketemu-ketemu sampe sekarang, jalanan perpustakaan umum, bahkan jalanan lewat depan kantor polisi sekalipun. Saya bersyukur ada di Cibinong yang notabene ibu kota Kabupaten Bogor. Ujian SIM (yang ngulang berkali-kali T^T) setidaknya nggak jauh-jauh amat dari rumah. Saya nggak kebayang yang tinggal di Cileungsi sana kalo mau ujian SIM mesti ke Cibinong. Hemh, harusnya emang ujian SIM nggak usah terpusat gini kai ya, di Cileungsi misalnya ada juga tempat buat ujian SIM. Tapi mungkin emang nggak mudah ngurus hal itu.

Cibinong ngangenin. Beneran. Saya kangen jalan sama Ummi dari rumah sampai gang depan. Kangen liat tukang-tukang depan gang itu. Kangen jemput Fatih di sekolahnya. Ah, sekalipun mungkin menghabiskan waktu di Cibinong juga cuman 8-9 tahunan (yaampun, berarti waktu saya di Cibinong dan diluar itu sudah hampir mendekati sama!). Bahkan lebih up to date-an adek tentang daerah dan jalanan kemana-kemana dan tentang bapak ibu tetangga yang rumahnya agak jauh. Ah, tapi bagaimanapun, saya selalu suka...dan rindu :')

3. Yogyakarta Istimewa
Saya sebenarnya belum cinta-cinta amat sama Jogja. Iya, cinta kan butuh proses *aish._. . Tapi kalo dari lagu ini rasanya jadi inget lagi tentang sisi Jogja yang udah pernah saya tau (iya emang baru sedikit sih). Kalo kata Pak Anies Baswedan, "Jogja itu setiap sudutnya romantis." Dan kalo kata Pipeh (dikasih tau Nikari), "Kalau udah nikah nanti kesini (Malioboro) sama suami!" Yah, kalo makna tersiratnya sih soalnya Malioboro pas malem bagus banget dan kalo kesana bareng suami mungkin seru dan so sweet kali yah (mungkin yah, Pipeh lo yang bilang bukan saya :P). Ah tapi kan emang yang penting bukan di mana tapi sama siapa *aduh, fokus Fit, fokus!

Seperti yang dibilang, ada banyak musisi jalanan yang kreatif di sini. Mereka nggak ngamen pakai kecrekan kayak di angkot-angkot Cibinong. Mereka kayak paduan angklung yang kece banget (bahkan kalo ikut Avalanche -acara Divisi Bahasa OSIS IC- kayanya bakalan menang). Bahkan terkenal sampe kalo ada acara ada yang dipanggil buat jadi bintang tamu. Ga bakal tau sih kalo belum liat sendiri. Orang saya aja yang di sini belum pernah merhatiin banget dari awal sampe akhir *ketauan jarang kemana-mana*. 

Terus apa ya, ramai kaki lima. Kalo ini sih saya inget nasi kucing deket kosan. Harganya seribu, terus enak :) *abis ini ditanyain di mana itu jualannya* Iya kalo makan satu kurang kenyang sih, makanya belinya lebih dari satu :P. Tapi selain inget itu jadi keinget juga cerita Najwa Shihab pas kemarin beli nasi kucing depan kantor KR di Jalan Mangkubumi. Pengen deh kapan-kapan nikmati suasana malma Jogja kayak gitu, hehe.

Apalagi ya? Kalau liat lagunya yang disorot selain rasa haru dalam rindu itu ya musisi jalanan sama ramai kaki lima. Banyak sudut Jogja yang memang belum pernah saya kunjungi, sih. Overall, saya yakin setiap tempat memiliki kenangan dan kesannya masing-masing. Terutama buat penduduk asalnya, suatu tempat pasti punya kesan tersendiri. Eh nggak penduduk asal juga, sih. Pendatang juga *inget dua asrama yang pernah saya huni sebelum kuliah :')

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS