Boneka Hafiz-Hafizah dan Cerita Teman Saya

Senin, 15 Agustus 2016

Temen-temen tau boneka Hafiz-Hafizah yang lagi ngetren belakangan ini? Boneka yang intinya capable buat murattal, doa, cerita nabi, dan lain sebagainya. Bahkan katanya juga bisa diajak bicara(tapi sya juga belum tau detilnya). Yah boleh lah kalo mau liat-liat di sini kalo sebelumnya belum pernah denger #sayabukanpromosi.

Ada pembicaraan yang cukup menarik beberapa minggu yang lalu. Jadi temen saya di grup angkatan (S)MAN lagi promosi boneka ini. Kayanya dia distributor gitu sih, atau mungkin bantuin temen jualan, entahlah saya juga belum klarifikasi langsung. Tapi intinya dia promosi di grup itu, di mana kami seangkatan udah punya tiga ponakan, jadi promosinya udah bukan buat ponakan (masing-masing) atau anak temen (masing-maisng), tapi juga literally anak(buat temen kami yang emang udah jadi ibu beneran).

Teman 1 : Itu **jutaan gak sih? Ponakan w pengen banget punya wkwkwk
Teman Jualan : Nggak kok Teman 1. Nah Teman 1 buat ngasih ponakan tuh, harganya ga nyampe segitu.
Teman 2 : Ponakan gycen (nama angkatan) tuh dari X atau Y wkwk (X dan Y adalah teman yang sudah jadi Ibu)
X : Dari kakaknya lah kalau Teman 1 mah
Teman 2 : Wah X langsung nongol
Teman 3 : Ayo X buat dedeknya boleeeh
X : Heuuu aku pengen tapi kata Kak (sebutnamasuami) "kita aja yang ngobrol depan dia"😂😂
Teman 1 : hahahaha
Saya : Waaaah (y)
***
Sesungguhnya ada yang saya kagumi dari jawaban suaminya temen saya : "kita aja yang ngobrol depan dia"

Karena orang tua adalah guru pertama. Karena orang tua itu tidak tergantikan.
Karena bagi saya kata-kata itu kayak kalimat kebersediaan penyediaan waktu. Karena suka masih sedih saya mah kalo liat ada orang tua yang ngasih gadget atau mainan canggih biar anak gak rewel, berhenti nangis, dan lain sebagainya, sementara setelah anak pegang gadget orang tuanya sibuk sendiri (juga) dengan gadgetnya.

Tidak mau berpanjang-panjang. Udah gitu ajah. Tapi ini bukan berarti saya tidak mendukung boneka hafiz-hafizah itu yah. Tentu saja saya dukung visinya yang ingin mendekatkan si anak dengan Islam :")


9 komentar:

  1. Ibu2 di Nagoya jg kapan hari pada bawa itu buat jaga anak2 dari gangguin ibu-bapaknya pengajian. Eh, disetel sekalipun si anak-anak lebih diem pas udah diceritain sendiri pake bahasa sendiri sambil nunjuk gambar2 di buku yang sepaket dengan boneka itu, bonekanya dibiarkan ngoceh entah di mana hahaha

    Tapi kata ibu2 emang jutaan harganya (tergantung fitur mungkin kali ya), jadi ibu2 yg punya dulu ikutan arisan di Indonesia biar bisa dapet dan nggak terlalu keberatan. Tp aku pribadi kurang begitu sreg sama buku yang sepaketnya sama dia, sebagian ceritanya harus difilter dulu sama ortu karena kurang shahih walaupun tampilannya menarik bangets:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah info tambahan. Makasih nis :")

      Hmmm ternyata tetep ya anak lebih suka ibunya yang langsung cerita...

      Hapus
  2. apakah teman 1 adalah aku ataukah teman 1 adalah aku...? :3
    tapi setuju juga tuh, artinnya adalah mengaji (dan ibadah lain) emang harus dicontohin dari ibu-bapaknya :3 :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana gimana him kok nanyana teman 1 semua. Himmah tau lah ya itu Himmah aku kasih kode teman yang mana di tulisannya wkwk.

      Sip bener setuju hiim :))

      Hapus
  3. Jadi ingat kisah Ipeh yang benar-benar menjaga makanannya, karena terinspirasi abi-nya yang melakukan hal yang serupa (Maaf Peh, gibahin kamu) :). Buah jatuh tak jauh dari pohonnya, masakan buah jatuh tak jauh dari bonekanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie alim yang abis ke candi. Sip lim nanti perilaku si anak hasil didikan boneka ya kalo gitu maksudnya?

      Hapus
  4. penasaran sama komen lanjutan teman yang jualan -.-

    BalasHapus
  5. Tapi pas ada lebih akhirnya beli juga fit 😂 *mgkin pas aku minta beli ngga ngeh kali ya 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. huwaaaa izzaaaaah wkwkwk gapapa gapapa zah asal ga ngurangin interaksi izzah ke si dedek :3

      Hapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS