Di Rumah

Kamis, 02 Februari 2017

Rumah ramai. Barangkali sampai beberapa tahun ke depan masih akan tetap seperti ini. Fahri dan Fatih yang berebut bicara. Dan keduanya yang masih suka berantem, masih suka saling nuduh siapa yang salah, masih suka ngancem-ngancem, masih kadang-kadang gampang ngambek.

"Mbak, patung liberty itu megang pisang ya Mbak?" Fatih dengan muka tanpa dosa ngomong gitu. Sembari ngangkat pisang yang dia pegang ke atas ala-ala gaya patung liberty.
Saya melongo.
"Kok Fatih nebak gitu dek?"
"Habis kayaknya mirip Mbak"
.
"Tadi Fatih dikatain kayak tuyul..." dianya abis cukur rambt soalnya.
"Tapi Fatih seneng soalnya kalau gitu nanti Fatih dapat pahala, ya kan?"*ada hadits yang related sama ini tapi dicari dulu ya.

Belum lagi semalam saat mereka bahas 411 dan 212. Weh, kaget juga saya mereka bahas ginian. Tau juga mereka. Kadang saya tanya, tau dari mana dek? ke adek yang 2 esde. Kadang dijawab dari majalah ini mbak, membaca kan jendela dunia. Yaampun ga nahan banget mukanya. Kadang juga bilang tau dari Abi. Atau belajar dari Ummi.

Lucu juga kalo adek yang gede lagi ngambek kesel gitu sama Abi.. Terus si bungsu dengan baiknya bilang. Mas, Abi tu cuma tegas. Kan Abi ayah. Abi udah capek, lho.
Gahabis pikir aku rasanya ni anak positif bangeeeet.

Terus kalau dengar cerita masa-masa Ummi sama Abi lagi pas banget nggak bisa poulang ke rumah cepet. Adek saya yang udah lumayan besar cerita mindahin perkakas tidurnya (fyi, perangkat selimut, bantal, dan guling dia paling rempong sedunia, dan dengan begitu dia ga bobo pake kasur. kasur busa malah dia pake sesekali buat selimut) ke rumah tetangga jaga-jaga abi beneran ga pulang. Udah dia pindahin semuanya macam pindahan,  Alhamdulillah Abi pulang,m pindahan heboh lagi deh dia.

Terus juga waktu mau dilatih bobo berdua di kamar gitu. Si kecil gajadi mau bobo di situ (selama ini dia bobo di kursi tengah dan menurut dia itu kasur ternyamannya). Yang gede ikutan pindah, dan harus ngelewatin Abi yang sedang melingkar. "Fatih mah enak, bantalnya cuma dua. Fahri kan banyak. Bolak balik diliat temen-temen Abi...." Ye...siapa juga dek yang nyuruh perangkat tidurmu sebanyak itu :v.

Menjadi anak pertama, saya ingat benar waktu kami baru pindahan. Kemudian pintu depan belum bisa dikunci. Seluruh barang ada di satu kamar. Bersesakan dengan kami yang tidur di kasur kapuk di atas lantai. Waktu berjalan, ada kasur-kasur baru yang dibeli dan menggantikan kasur lama. Tapi ironinya, dua bungsu di rumah malah gakada yang tidur di kasur sekarang, atas pilihan mereka sendiri wkwkwk. Meanwhile kasur aku sama Fafa justru kepake pas liburan doang. Bakal baru bingung dia kayaknya kalo temenya mau main ke rumah dan dia bingung ga punya kamar. Padahal kaka-kakanya tiap liburan udah nyupport dia nempatin kamar yang ada. Emang niatnya aja belom gede, dan karpet masih terlalu nyaman buat dia wkwk.

Menjadi anak pertama, membuat aku ketika lagi rame-rame membicarakan tingkah konyol mereka kemudian bertanya balik ke Ummi. Aku dulu kecil  yang kayak gitu gimana Mi? Kemudian dijawab dulu aku ngelarang temen-temen kecil buat terompetan pasmau taun baru. Bukan budaya Islam. Gilak. Kaget aku pas tau ehehehe. Nekat amat ya emang anak kecil. Mana pake tereak-tereak gitu ngelarangnya. Ga tau tempat dan waktu yang pas lagi ckck. Buat tau harus nanya soalnya ngga ada kakak yang menyaksikan.

Menjadi anak pertama, membuat saya kagum sama mereka yang pada hari tertentu pas pulang belum tentu udah ada Ummi dan Abi. tapi mereka dah paham to do list yang harus mereka lakukan. Jamanku dulu mah belom gitu. Pasti ada orang pas aku pulang sekolah atau misal ke RSB tempat Ummi kerja jaman itu, atau juga ngekor ke kantor Abi sampe pulangnya sore bareng Abi pulang kantor.

"Sedih nggak dek kalo pulang ngga ada orang?"
"Fatih mah udah biasa Mbak' Cuma kemaren-kemaren kan nggak kayak gitu (pekan kemarin2 sebulanbelakangan ada aku sama Fafa di rumah gantian)" Lalu dia sok pura-pura nangis. Ah dek, hebat kamu.

Menjadi anak pertama, membuat aku suka takjub sama progress yang adek-adek lakukan. Kok bisa ya dia tau ini itu dan ternyata dapet dari Ummi atau Abi. Terus aku nanya ke diri sendiri, bisa gak ya ku kek gitu kalo dah jadi orang tua. Masih lama sih, tapi berasa takut aja gitu. Ya kadang yang udah gini aja masih suka susah dibilangin satu dua hal. Wuh gempuran godaan anak masa depan cemana.

Kadang suka mikir, dek jangan cepat-cepat besar. Hilang nanti lucunya.

2 komentar:

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS