Tentang Masa Depan

Selasa, 23 Februari 2016

Halo Langit, apakabar malam ini?
Setelah sekian lama hidup di bawah naungan asrama ini, kegalauan itu masih aja muncul lagi. Soal lifeplan. Soal lifegoal. Ahaha, saya bukan tipikal orang yang mudah cerita kalo masalah pribadi banget kayak gini. Barangkali akan banyak yang saya samarkan.

Sebenarnya, peta hidup bukan barang baru bagi saya. Kelas Aqidah kelas XI silam pernah menugaskannya, bahkan beberapa orang presentasi depan angkatan. Yang jelas, peta hidup soal kehidupan kuliah saat itu jauh beda sama kenyataan jaman sekarang. Dan its sooo ideal dalam artian prestatif capaian secara kasat mata. hari ini, bukan itu yang ingin saya capai.

Saya tau apa yang ingin saya capai kelak. Profesi apa yang ingin saya jalani. Hari-hari bagaimana yang ingin saya habiskan bersamamu kelak. Rutinitas apa yang saya ingini dalam keseharian saya. Tanah mana yang ingin saya pijak.

Sayangnya bukan dunia soal disiplin ilmu saya sekarang.

Bukannya tidak mau berkecimpung di dunia IT. Mungkin ada ketakutan yang saya sendiri secara alam bawah sadar sulit untuk mendefinisi. Saya tahu, tahu, dan tahu sekali bahwa di dunia yang semakin berkembang ini, perkembangan IT sangat pesat dan sangat berpeluang untuk membantu banyak orang. Entah.

Sejak saya niat mau daftar KP di akhir semester lalu dan diulur oleh instansi yang saya hubungi, penawaran dari teman di UI membuat saya pengen kerja di something yang berhubungan dengan digital marketing atau digital agency-barangkali bibit dulu pernah disaranin masuk komuniksinya tumbuh lagi. Terus jadi nggak gitu-gitu amat pengen di dunia penerbitan. Meski pada akhirnya dosen skripsi ngga ngijinin KP, saya masih memendam ingin.

Terus saya pas tau ada mom blogger yang rumahnya jauh dari penerbit favorit saya jaman kecil, bisa ngedit buku dari rumah. Jadi pengen kan kayak begitu. Bisa di rumah tapi ada kegiatan juga...

Terus pas bikin lifeplan buat eval semester ini, its happen again. Saya rasa-rasa galau lagi antara dua dunia itu. Sebenarnya nggak saling menghilangkan juga sih. Tapi jugak ya di dunia digital agency juga saya kebayangnya bukan bagian programmer atau bahkan analyst gitu. lebih ke planner atau content. Kurang ilkom pisan sih emang. Tapi yah gimana kan.

Terus  tadiii banget siang saya ikut acara Lenovo yang saya sebut kuliah umum bisa kali ya (saya ceritain di lain postingan aja ya). Saya jadi mikir lagi, how technology bisa dijadikan tools untuk benar-benar mengimprove dan memaksimalkan sesuatu, salah satunya social movement misalnya. Sebenernya ini mah pengetahuan umum yang udah lama banget ngendon di hati dan pikiran, tapi ya acara tadi jadi ngingetin lagi aja si. Contohnya  tadi sih pulangkampuang.com sama goarchipelago.com. Yes i know bahwa yang terpenting adalah ide, bukan dot com dot comnya. Tapi terus saya mikir dong, kalo gue mau bikin sesuatu yang ngimpact dari dunia perilkoman gue-walaupun ini tidak harus dimulai dari anak ilkom rite?-gue mau bikin apa ya? *tuh kan ketauan saya kurang piknik dan ngobrol #hiks

Kemudian setelah Magrib dan penasaran sama isu kakak asuh rk, saya bukalah grup FB. Yattaaaa, galau lagi dong saya baca seabrek info singkat alumni. Nyari yang mendukung lifeplan? Saya harus cari yang NGO-NGO gitu, yang orang  dengan latar belakang pendidikan, atau masalah profesionalitas kerja? Mengingat kemarin Ammah Tika juga ngasih tugas evaluasi tahap satunya meninjau kembali lifeplan dikaitka dengan disiplin ilmu. Hayoloh Fit mau ngapain? Evaluasi semester tinggal lusa :" Mana malah nemu lagi, info internship di dunia IT yang ada posisi yang nggak terlalu IT banget.

Yes i know and remember soal postingan blog, komen, share-an temen yang memang bilang ya kalau ilkom harusnya memang pendekatannya lain. Solutif bukan sekedar kreator. Efektif, bukan sekadar ngasih kerjaan dengan metode standar. Yes i know bahwa ilmu IT adalah ilmu penting yang harus bisa dikuasai muslim #jadisedihdanbaper. Yes ini disiplin ilmu yang strategis bangettttt. Tik tok tik tok, jadi gimana Fit?

Halo Langit, aku belum menemukan jawaban. Bantu aku, ya...

p.s. maaf pake gue-guean. kalo di Jabodetabek ini ngga kasar kok -_- ini bahasa betawi yang it means ini bahasa daerah. karena di Jogja makanya rasanya kasar banget ya. Punten yah, hehe.
cuman belajar mendeskripsi isi pikiran yang terlalu ruwet. eval lusa. ini udah mau jam 12 jadi tinggal besok ya ngomongnya :(

di hari yang dapat hasil dari doa spesifik itu
dan Allah belum ngasih Fit :')
ruang sembilan
23.47

2 komentar:

  1. Kak ada buku bagus judulnya Startup Nation. Itu buku Mba Fitri banget dah :D

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS