Being Sister

Selasa, 10 Mei 2016

Kemarin, ditengah keterteparan saya siang-siang, ternyata rumah lagi heboh sama berita SNMPTNya Fafa. Sampe-sampe kalau kata Ummi di telepon, adik bungsu saya si Fatih yang kelas 1 esde bingung ini Fafa kenapa sih udah mana teriak-teriak terus nangis.

Actually, kejadian ini pun yang turut mengaduk-aduk emosi saya yang sedang naik turun ini seminggu belakangan (sebagai mana saya bilang di sini). Kalau saya boleh bilang, ini termasuk nikmat yang boleh jadi juga ujian. Bayangkan, adek saya milih jurusan di luar Jawa Barat (yang katanya kalo undangan yang diprioritasin adalah orang lokal daerah domisili) dan bahkan dia lintas jurusan zzz. Saya yang tahu pahitnya ditolak undangan dan harus belajar mandiri ngerasa ini rezeki banget si Fafa. Apalagi pas tahu kabar teman-teman asrama yang adiknya belum dapat pilihannya.

Sebagai anak IPA, rezeki dia keterima di Sastra Arab. Padahal dia SMA di negeri dan udah lama banget ga belajar Bahasa Arab. Dan sebagai anak Jawa Barat, rezeki banget keterima di UGM; d mana siang tadi di sekolahnya yang ketauan dapet undangan UGM baru dua orang. Saya sejujurnya envy sih, tapi itu mah udah lewat lah, no matter. rezeki dia, entah lewat pintu mana dan doa mana yang mengantarkan ke sana :"

Pada berita bahagia tersebut, setidaknya ada hal-hal yang bermunculan di kepala saya related to this.

Pertama, saya jadi menyadari bahwa jarak empat tahun dengana adik saya means waktu dia masuk sini saya harusnya udah lulus :'. Udah gitu aja, yang ini mah ngga usah dibahas panjang.

Kedua, saya jadi inget videonya Anies Baswedan yang dishare di webnya Alfath (saya ngga nemu link asli tulisannya). Video ini tentang belajar dan #ehem bagi saya aja cukup menohok. Nanti saya share lah buat Fafa.

Ketiga, pada tiitk ini saya merasa fungsionalitas saya sebagai kakak benar-benar berperan. Bayangkan saja, saya tidak pernah ada pada satu fase hidup bareng Fafa. Terajhir bareng ya waktu SD, saya kelas 6 dan dia kelas 2. Tapi sekolah kami berbeda. Kemudian saya SMP dan dia SD. Saya SMA dan dia pun masih  SD dan mulai menjejak SMP. Saya kuliah dia SMP-SMA. Tidak banyak peran saya dalam keseharian Fafa sebenarnya. Kecuali jadi temen ngobrol dan dengerin curhatan ala kadarnya tentang keseharian, bukan yang heart to herat yang secret-secret gitu wkwk. Ya kalo dia ada tugas seklah yang bantuin Ummi. Kalau nyari barang yang ikut repot Ummi. Pokoknya its always Ummi yang direpotin.

Terus, pada titik ini saya ngerasa Fafa akan ke Jogja buat urus daftar ulang bla bla bla. Cari kosan bla bla bla. Cari barang buat ospek bla bla bla. Somehow saya merasa Ummi pasti akan nitipin Fafa ke saya dan memercayakan hal itu. Ketika saya dulu ke Jogja juga sebenernya mah sendiri dari rumah, tapi bareng-bareng temen SMA jadi lebih mudah. Ini Fafa belom pernah naik kereta jarak jauh tanpa orang tua. Pada titik ini saya merasa fungsionalitas saya sebagai kakak akan mulai berperan. Sebenernya saya takut gengs, soalnya kayak memegang peran orang tua ketika posisinya jauh. Dan banyak hal terkait itu. Tapi ya emang harus dijalani sih. Kadang saya juga belum bisa kebayang Fafa hidup jadi anak kosan gitu *jahat*. Tapi life must go on. Yakinlah adek saya kelak bisa. Minta tolong bantu doa ya!

saya sama fafa. lupa jaman kapan-2016.

11 komentar:

  1. ciee mbak fitri.

    kalo butuh bantuan ribet2 daftar ulang dll, bilang ya fiit .. aku selo kok wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. tyy...
      terus aku merasa apalah aku dibanding kesibukan dan kebaikan tyani :")

      Hapus
  2. Selamat "semakin menjadi kakak" ya Fit.. bisa laah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mohon doanya Maya ><

      may btw aku kangen :")

      Hapus
    2. iya, saling mendoakan mbak Fitrii :D
      kamu sekarnag seringnya kemana aja fit? yuk yuk temu kangen

      Hapus
    3. i am go nowhere kok may. disinisini aja. ajari aku untuk serius maya biar ndang nggarap :"

      Hapus
  3. Wah semangat kaaaak. Aku habis ini anter jemput TK jugaaak

    BalasHapus
  4. Wah semangat kaaaak. Aku habis ini anter jemput TK jugaaak

    BalasHapus
  5. kalau undangannya di-drop ga bisa fit?

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS