Nonton Pagi Ini dan Parenting

Rabu, 04 Mei 2016

Saya ngga sengaja nonton Indonesia Morning Show di Net.TV pagi ini selepas nyalamin adek sekolah dan Ummi yang pergi beli nasi kuning. Tertegun dan amaze dengan paparan Bu Elly Risman tentang usia yang terlalu dini bagi anak untuk masuk sekolah. Sayang, ngga ngikutin dari awal *nyesel*. Saya jadi tau bahwa usia ideal masuk SD sebenernya tujuh tahun(an). Sebelum itu, adalah waktu terbaik untuk main bersama ayah-ibunya. Jangan mikir fasilitas, karena tubuh ibu adalah fasilitas terbaik. Kita bisa bercerita dengan memperagakan bentuk tubuh. Fasilitas juga adalah sesuatu yang dibuat bersama-sama, tidak mesti berupa benda yang dimiliki dan sudah jadi bagaimana rupanya.

Masa kecil anak bisa hilang. Mungkin kita nggak nyadar efek waktu dininya. Tapi di masa depan, efek ini boleh jadi terasa. Kita bisa ngeliat berapa banyak anak-anak yang sudah dewasa tapi masih kayak anak-anak. See? *terus si pembawa acara ngangguk-ngangguk (dan saya reflek iri sama pembawa acara karena dia tiap pagi dapet ilmu baru dari acara kayak gini hehe). Iya yah, banyak orang yang udah gede tapi sifatnya kayak anak-anak. Yang belum serius dalam dunia profesionalnya lah, bahkan juga yang kalo ngamuk kayak mana. Bahkan orang di struktur yang cukup tinggi di pekerjaannya (bahkan struktur kenegaraan -yang tadi sempat disebut), juga ada yang sifatnya masih kayak anak-anak. Bu Elly bilang, bisa jadi masa kanak-kanaknya itu ada yang hilang. Tercuri. Dan tidak ada yang bisa mengganti masa kanak-kanak.

Tadi juga dibahas soal keteraturan dalam bermain, empati yang lebih penting diasah pada usia 0-8 dibanding kognitif, dan lain sebagainya.

Banyak banget ya yang belum diketahui soal parenting. Ini penting karena menyiapkan generasi masa depan, yang juga berarti menyiapkan generasi bagi agama dan bangsa. Pengen cari videonya nanti kalo udah ada. Bahkan juga video-video Bu Elly Risman yang lain.

Jadi inget diskusi novel Sabtu Bersama Bapak sama diskusi pagi hari sama Ummi kemarin :")

di antara sekian banyak hal terlintas yang pengen ditulis,
malah ini yang beneran ditulis (padahal mah reflek)

Rumah, 7.29
sore nanti mangkat NLC :"

4 komentar:

  1. Hmm habis baca ini jd beda bayangan kalo denger istilah masa kecil kurang bahagia..
    Trs pun sd nya umur tujuh, kayanya bakal gak jauh beda kalo selama sebelumnya cuma dititipin ke penitipan anak atau playgroup sampe berkali kali nunggu cukup umur.
    Btw kalo rumahmu jogja aku pasti udah main ke rumahmu fit :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanaaa beda bayangan ki pie na?
      iya bener banget, karena inti dari sebelum tujuh tahun itu kedekatan pada orang tuanya :)

      lha aku ki belum berumah, sini main-main yuk na kita diskusi :)

      Hapus
    2. Tadinya bayangannya orang yg udah gede masih suka mainan kaya anak kecil, terus sadar, iya juga yang ilang itu masa bersama orang tuanya, masa jadi anak yg sebenernya :"

      Itu...maksudnya rumah orang tuamu yg ada adek2mu dan ummimu fit :3
      Ya tapi kalo besok akhirnya Fitri berumah di jogja juga tetep main deh, insyaAllah :"

      Hapus
    3. iya na, aku sendiri jadi malu udah gede gini kadang bocil juga sikapnya :"
      oalaah tak kira rumah masa depan #eh

      jadi sedih aku malah belum nyempetin main ke rumahmu huhu.

      btw aku kangen Naaa! semangatin skripsi dong :"

      Hapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS