Bandara(1) dan (Eksperimen Sosial) Instagram

Kamis, 20 Oktober 2016

kemarin saya di ngepos foto di instagram story. fotonya kayak gini. Tadinya mau video tapi saya yang agak perfeksionis ini susah dapetin video yang proper haha, malah dapetnya ada cowok geret koper jalan gitu ketangkep kamera. kan gawat nanti saya dikira ngerekam siapa terus galau gimana gitu wkwkwk.

saya punya tujuan tersendiri kenapa ngepos foto ini. ceritanya saya pengen sok eksperimen sosial yang kesimpulannya juga sudah (sok) saya siapkan di awal. yah namanya juga sok, tentu saja gak ada dasar teori apapun dan landasan manapun. jadi harapan saya adalah, kalau orang yang cukup kenal sama saya, dan memahami -setidaknya sampai saat ini- saya jarang ngepos foto instagram real time yang shows where am i now, what am i doing now, what am i feel now, maka tentu akan tau bahwa i am going nowhere. saya ndak ke mana-mana, nggak naik pesawat, nggak mau pergi jauh. i am still here, di Jogja ajah.

"kalo saya ngepos foto ini tanggapan orang-orang apa ya? "
yaudah, itu aja sih yang pengen saya tau

ada 6 orang yang nge-dm ig saya. yang pertama adek tingkat, pernah seorganisasi, tapi ngga sampe yang kenal dalam personalitynya (naon). masih oke dia nanyanya mau kemana. 
Tapi ternyata 5 orang selanjutnya juga pertayaannya sama -________-

hahaha, saya ketawa, ini mah udah sok-sokan mau eksperimen sosial. hasilnya seragam. semuanya nanya mau ke mana. mana itu gatenya kan buat domestic dan international departure ya jadi mungkin mikirnya saya mau pergi ke mana gitu jauh(padahal bandara jogja aja yang kecil, terminal ada dua juga baru setaunan belakangan). dan kemudian pada akhirnya saya menyimpulkan bahwa, mereka yang nge-dm adalah mereka yang perhatian....atau sebatas kepo, wkwk. yha meski harapan saya ada yang bisa nebak i am going nowhere gitu sih. (atau mungkin ada yang nebak cuman gak dm aja, hahaha). tapi saya juga ngga bisa otomatically menyimpulkan kalau mereka ngga kenal saya sih, hehe, soalnya memang kebannyaan orang publisg ig-story secara what-real-time-heppened.

disamping itu semua, saya cukup kagum sama sosial media instagram. makanya saya sampe kepikiran eksperimen sosial yang agak ga penting ini. tapi seriusan lho, selain kodratnya manusia yang lebih seneng liat gambar daripada baca tulisan (maksud saya semacam mudah menyimpulkan atas gambar daripada tulisan, bukan soal baca caption loh ya), ig itu semacam teman menunggu kalau beneran ga ada kerjaan yang bisa dilakuin. apalagi yang udah jadi refleks gitu. cek ig, scroll, ngelike. kalo gak ya instagram story-an (entah bikin apa nontonin punya orang). saya kadang ngerasa instagram story orang-orang dibikin pas lagi agak gabut, atau ngisi waktu, atau ngantri nunggu, atau bosen, dsb. tapi intinya cerita, sih : apa yang lagi dimakan, ditonton, dibaca, dilihat, dirasa #eaa. kalo saya pribadi kadang seneng liat tapi juga kadang males sih. kadang sekali liat banyak buat nemenin makan (soalnya saya suka makan pake tangan, ig-story bisa jalan sendiri tanpa dipencet-pencet. kalo yang nemenin makan itu film soalnya nanti malah keterusan liat filmnya meskipun makannya udah abis).

i am no worry tentang perubahan behaviour orang soal akibat instagram. ya karena emang belum pernah baca penelitian soaal itu sih. kalo saya yang nyimpulin kan takutnya soal asumsi (apa masa depan harus diteliti juga biar ga asumsi-_-zzz). tapi its true dari instagram saya bisa tau si A lagi di mana i B lagi baca buku apa, si C makan apa kemaren, bahkan sampe resep makan, cara bikin do it yourself, sampe olshop dan updatean film bisa kita tau dari IG. 

eh tetiba inget The New Digital Age, buku yang beloman selese saya baca. katanya suatu saat bahkan orang mengasuransikan akun-akun medsosnya (apa gimana ya intinya penjagaan nama baik di dunia publik digital lah).

sebagai akhir(emangnya apa), tempat sampah ternyaman saya di sosmed itu blog, sih-kalau you know me so well hahaha. tapi nggak ada yang ngalahin Allah sebagai tempat teraman dan nyaman sih (idealnya, lho ya). mari kita terus benahi diri untuk menumpahkan segalanya pada Allah.

p.s : kemaren saya nganter orang tua angkat KKN untuk balik ke Temajuk (yang lewat Pontianak) *jadiingathutangceritaKKNhiks

3 komentar:

  1. Keren mbaa, ku suka soalnya Mb Fitri keliatan lebih semangat dan menggebu-gebu dan ga galo-galo wkwkw. Tapi sih aku ga suka ig story soalnya dia justru destroy yang selama ini aku kagumi dr ig. Ig tu bikin org bersemangat buat tampak bahagia dan nggak mengeluh, tp ig story jd bikin kebalikannya :((

    BalasHapus
  2. Keren mbaa, ku suka soalnya Mb Fitri keliatan lebih semangat dan menggebu-gebu dan ga galo-galo wkwkw. Tapi sih aku ga suka ig story soalnya dia justru destroy yang selama ini aku kagumi dr ig. Ig tu bikin org bersemangat buat tampak bahagia dan nggak mengeluh, tp ig story jd bikin kebalikannya :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo zahra, semacam kehormatan ada kamu di sini, haha. terima kasih komennya. yap, aku tahu maksud kamu, aku jg pernah ngerasa gitu kok, pada ahirnya ig story jadi tempat nyampah, entah nyampah untuk membuang waktu atau membuang perasaan.

      maafkan aku yah zah, yang terlalu sering nyampah gegalauan ini. sudah diniatan dari jauh tuk belajar banyak dr dirimu :"

      Hapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS