Tidak Sekadar

Senin, 13 Mei 2013

PAS atau Pekan Anak Sholeh tinggal dua minggu lagi. Kurang bahkan. Untuk acara yang lumayan besar, sesungguhya persiapan acara memang terlampau cepay. Oke cepat atau lambat relatif. Bandingan saya sesungguhnya persiapan acara besar kami di kampus IC sana. Saya sungguhan merasa di kuliah terlalu banyak acara, terlalu banyak acara besar, ya mungkin karena banyak UKM juga ya. Dan mungkin perencanaan acara dalam waktu dua tiga empat bulan  masih biasa disini.

Salah satu usaha kami ngedanus buat nyari dana. Jualan, mulai dari donat, bolu, lumpia, risol, di kelas kuliah. Bukan, yang saya mau highlight sebenarnya bukan masalah itu. Sebenarnya dikit sih, pengantarnya aja yang banyak, hehe, maaf ya ^^v.

Biasa mungkin bagi mahasiswa (disni aja apa ya) buat jualan bunga, Cerita teman yang pernah aku dengar beli bunga 2.000 bisa dijual 10.000. Dulu teman saya jualan itu buat cari dana konser amal. Malem-malem jalan, malam minggu jalan, pas tanggal cantik 10-11-12 juga jalan. Nawarin ke mobil yang lagi di lampu merah, bilang buat acara amal. Nawarin ke pasangan-pasangan (pacaran, atau emang udah ada yang udah halal? who knows?)

Yang saya garis bawahi waktu Fathin bilang gini pas ada ide jualan bunga buat wisuda. Dia bilang gini :
Aku takut kalo jualan bunga malah jadi media buat pacaran...
Sederhana, simple, cuma kalo dipikir, jualan itu bukan cuma cari keuntungan. Jualan bunga pas wisuda sebenarnya lebih banyak (estimasi saya) akan laku buat ngasih kenang-kenangan ke wisudawan/wati nya. Tapi kalimat Fathin nggak cuma berlaku buat jualan bunga pas wisuda aja kan ?

*selamat mencari keridha-an Allah :")

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS