Syukur yang Terlambat

Selasa, 29 Oktober 2013

Jadi himpunan mahasiswa prodi saya di kampus lagi ngadain acara lomba buat anak-anak. Karena prodi kami ilkom (cieh~) jadi lombanya ya berhubungan sama teknologi. Lomba gambar pakai aplikasi Tux Paint, intinya gitu. Karena inti postingan ini bukan promosi lombanya (atau malah promosi buat menarik hati para sponsor) makanya silakan cek disini buat kepo lebih lanjut.

Intinya, acara ini membuat kami para panitia harus ngadain roadshow ke SD-SD dan jemput bola alias jebol, bahasa kerennya buat nyebar undangan ke SD-SD se-Yogya.

Jemput bola kayak gini bukan acara pertama buat saya. Sebelumnya pernah juga publikasi acara-acara buat perguruan tinggi dan karena waktu itu saya KSK, saya jadi ngerasa ya Allah, banyak banget ya manusia di bumi ini. Banyak banget anak kuliahan kayak saya, yang masih mengenyam kuliah, yang jadi tumpuan perubahan bangsa ini kelak. Saat itu karena list-list univnya panjang dan banyak banget saya bener-bener ngerasa begitu.

Sama dengan saat ini. Diselingi UTS yang mendera dan kewajiban jemput bola. Kloter saya (berempat) dapet jatah 19 SD. Dan saya dapat jatah 1 SD buat roadshow, dan 1 SD lain buat ngasih surat permohonan roadshow. Kali pertama kunjungan saya ke SD adalah waktu datengin SD buat ngasih surat permohonan roadshow.

Kesan pertama setiap masuk ke sebuah SD itu (sebelumnya pernah pas peringatan acara hari bumi, kampus ke SD buat sosialisasi lingkungan gitulah) selalu perasaan nyess gimana gitu (susah dijelasin pokoknya) ngeliat para anak-anak SD. Kayaknya ada perasaan kayak ngeliat para generasi penerus bangsa ini. Hei, mereka para anak SD itu masih kecil. Jangankan sadar tentang generasi penerus bangsa, bahkan mereka mikir SMP SMA aja belum lho. Paling baru cita-cita anak SD yang distribusinya masih tidak uniform #aduh, efek kuliah.

Hari ini adalah hari yang paling menginspirasi tulisan ini. Sebenernya nggak gimana-gimana banget sih. Jadi tadi saya jemput bola ke 6 SD. Ada SD yang khusus Islam dan ada yang enggak. As you guess bahwa di Jogja itu banyak bangetttt SD Muhammadiyahnya. Jadi ya itu SD Islam yang saya datengin buat diundang, Muhammadiyah semua.

Jadi sekolah pertama yang kami kunjungin itu yang bukan Muhammadiyah. Saya agak kaget juga pas ketemu gurunya sementara rok yang dipakai ibu guru itu di atas lutut (FYI, di Jogja anak SMA aja nggak ada yang roknya pendek, semuanya panjang mau dia pakai kerudung atau nggak). Beberapa guru yang saya temui juga nggak pakai kerudung. Kemudian entah mengapa saya langsung tersirat banget pikiran tentang rasa syukur dulu saya masuk ke SD Islam.

Selanjutnya saya sampai ke Muhammadiyah (satu dari empat Muhammadiyah yang kami kunjungi). Pas nyampe sana pas banget murid-muridnya lagi belajar (mungkin semacam) seni gitu di aula. Jadi ada guru yang main keyboard dan murid-muridnya pada nyanyi. Nyanyinya apa? Lagu tentang syukur, tentang Allah, pokoknya islami gitu lagunya. Aaaah seneng banget rasanya pas banget gitu datengnya, hehe.

Terus saya ngeliat papan tentang jam maksimal sampai sekolah. Dan ada tulisannya : Aku malu terlambat. Di papan itu tulisannya kepala sekolah maksimal datang jam 06.15, dan itu paling pagi di antara jam kedatangan maksimal guru dan murid. Subhanallah...

Saya sampai di sekolah selanjutnya saat jam istirahat. Lagi jam istirahat. Anak-anaknya lagi pada makan bekal. Ada perasaan...apa ya namanya...susah jelasinnya, semacam...kayak pengen banget deket sama anak-anak itu semua gitu deh. Hehe :)

Intinya sih ngebandingin sekolah pertama sama sekolah selanjutnya tadi. Betapa saya bersyukur dulu sempat masuk sekolah dasar Islam, yang lingkungannya islami. Dari kecil setidaknya saya dibiasakan melihat orang-orang yang berbusana rapi dan tertutup. Pelajaran agama yang baik dan lebih lengkap daripada sekolah dasar umum lainnya. Dan guru-guru yang mengajarkan doa serta adab-adab yang remeh tetapi penting.

Saya tahu, tidak semua lingkungan baik menjamin muridnya juga baik. Tapi saya paham, di situ setidaknya ada peran penanaman nilai-nilai yang baik. Kepekaan anak-anak mungkin tidak terlalu terlihat. Tapi mereka melihat dan merasa, bahkan mengambil pelajaran dan kesimpulan tanpa kita sadari.

Ada dua yang bisa diperhatikan antara pertanyaan seorang anak berkerudung yang hanya ia satu-satunya yang berkerudung di antara teman-teman satu sekolahnya lebih dari sepuluh tahun lalu, saat pemakaian kerudung mungkin belum semarak sekarang. Yang satu bilang, "Ummi, kenapa yang lainnya tidak pakai kerudung?" dan anak yang lain bilang "Ummi, mengapa hanya aku yang pakai kerudung?" Beda makna lho keduanya.

Saya bersyukur dulu pernah sekolah di lingkungan yang baik. punya contoh-contoh ibu guru yang baik dalam mengamalkan nilai-nilai Islam. Masa kecil adalah masa di mana anak-anak suka sekali mencontoh. Saya dulu mana pernah sadar tentang atmosfer SD Islam yang sangat kondusif sehingga mensyukurinya. Tahunya cuma sekolah, udah. Padahal dulu saya masuk SD Islam karena nggak diterima di SD Negeri gara-gara umur (Tau SD Islam itu juga belakangan sih). Coba kalau dulu diterima di SD Negeri, saya nggak akan mengalami 6 tahun yang sekarang tengah saya rasakan sekali nikmatnya ini :"

Tidak ada yang menjamin kita akan jadi baik gara-gara apa. Toh, hidup tidak hanya dibalik pagar SD, bukan? Tapi hari ini saya sangat merasakan kebermanfaatan 6 tahun yang dulu itu. Guru-guru saya bukan guru yang roknya di atas lutut seperti yang saya lihat tadi. Karena guru itu bisa jadi role model juga, lho. Dan masa anak-anak adalah masa dimana karakter juga dibentuk. Dan seperti yang saya bilang di awal...mereka adalah...para penerus bangsa ini juga :) *ah saya jadi ingat postingan Kak Suci yang ini.

Alhamdulillah, terima kasih ya Allah :)

2 komentar:

  1. :"D

    aku dulu SDNya bukan sekolah Islam fit. Jadi ampe kelas 6 belum berkerudung. sempet nanya juga kan sama ibu kenapa ya cwe2 di keluarga kita pada pke kerudung sedangkan di luar sana banyaak bgt yg ga berkerudung. hehe. tapi alhamdulillah ibu berhasil banget bikin anaknya "ikhlas" berkerudung dengan cara yg kece banget menurutku.
    Aku itu dulu pengen banget cepet gede. Pengen jadi ini lah itu lah. Terus ibuku pasti bilang: "Kalau belum pake kerudung sih belum gede." terus aku tanya: "emang iya, bu? harus pake kerudung dulu baru bisa jadi gede?" terus ibuku bilang: "ya karena kewajiban berkerudung hanya untuk perempuan dewasa, un :)"
    terus aku jadi semangat deh buat bisa cepet2 pake kerudung :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak, banyak cerita pasti kalo tentang berkerudung, dan sekolah tidak selalu menentukan atau menjamin outputnya gimana :)

      mamanya kak Suci kereeen B) hoho

      di tulisan ini khususnya emang tentang rasa syukurku aja sih kak tentang hal-hal kecil yang aku alami tapi ternyata dulu aku nggak sadar kalau dulu itu juga nikmat yang juga patut disyukuri :)

      Hapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS