Obrolan Sabtu Sore

Senin, 11 Januari 2016

"Kamu umurnya berapa sih sekarang Fit"
"20..."
"Oooh 20, itu mah cari temen aja dulu yang banyak. Kalo mau dapet yang baik, ya kita sering-sering tuh ikut majelis taklim. Kan gitu tuh katanya."

manggut-manggut

"Aku dulu pengen nikah umur 25. nah umur 24 aku bingung, Yah kok ini pengen nikah umur 25tapi sampe sekarang belum tau sama siapa. yaudah deh habis itu aku doa aja sama Allah. Minta yang mapan; maksudnya bisa menafkahi sama mau nerima yang pake kerudung. Dulu kan pake kerudung masih jarang baanget Fit.

Terusnya aku akhir-akhir kuliah kan udah mulai selo. Tinggal skripsi sama ada yang ngulang. Iseng tuh mau les musik. Apa ya, aku pikir ah kalo piano kan mahal. Yaudah aku beli gitar tuh Alhamdulillah ada uang 300ribu buat beli gitar. Aku belajar tuh sama temen. Tapi kan ya namanya belajar sama temen ya gitu ya. Sebisanya, terus ya gitulah ngerti ssendri kalo belajar sama temen gimana.

Suatu hari temenku ulang tahun, aku ke rumahnyalah. Temenku cerita kalau adiknya les musik di Kotabaru katanya di sana enak, pengajarnya juga masih muda. Akhirnya daftarlah aku di sana, dapat guru Masnya. Ya akhirnya itulah yang jadi ayahnya anak-anak."

senyum.

"Yah gitu ya Fit, kalau udah minta sama Allah nanti dikasih. Lah gimana coba di antara sekian guru les musik aku pas banget dapet sama masnya. Lebih jauh lagi, dari mana coba aku tiba-tiba pengen les musik."

jeda.

"Dulu jamanku mau pake kerudung ih susah banget Fit. Aku izin ke Papa nggak dibolehin. Dulu juga belum nikah kan, biasalah, ntar gimana kalau susah dapet jodoh? Ya kan padahal ada juga ya Fit yang gak kerudungan yang belum dapet jodoh."

ketawa.

"Pas Papa haji aku nekat aja pake kerudung. Dulu kampusku masih lebih banyak Fit daripada UGM mahasiswa yang pake kerudungnya. Tante tuh yang takut dan anti banget sama kerudungan komen, 'Ih kamu tuh ngapain sih pake kerudung? Dekil tau!'"

saya melongo.

"Ya aku jawab aja, 'Yeee yang gak pake kerudung yang dekil juga banyak!'"

saya ketawa.

"Lagian kan kenapa sih orang pake kerudung orang sewot banget. Dulu juga pas ke rumah tante di Jakarta, keluargaku yang pake kerudung aku doang. Di komen sama Tante, Ini kamu pake kerudung, mama sama Mbakmu aja enggak. Eh anak tante itu yang komen 'Ya biarin aja sih Mah, emangnya kenapa?'"

saya ketawa geli. membayangkan.

"Aku pake kerudung emang karena pengen sendiri Fit. Nggak mau aku kalo kepengaruh orang. Tapi ya namanya dulu mungkin ada titik jenuhnya juga. Sempet aku juga mikir ih pengen ya buka kerudung. Apalagi kalo udah liat temen-temen yang nggak pake kerudung, rambutnya bagus. Aku sempet mikir juga nanti kalau nggak pake kerudung orang tau kita cantik apa enggak dari mana ya? Tapi udahan lama maikir aku juga jadi mikir, ih ngapain sih, nggak malu apa sama diri sendiri. Yaudah nggak jadi buka, tetep kerudungan."

"Dulu Alhamdulillah Masnya mau nerima aku yang kerudungan. Malah di awal nikah Masnya yang minta aku buat pake gamis-gamis. Aku kan kayak yang tadi aku bilang, nggak mau kalau aku ngelakuin bukan karena aku pengen. Aku nggak mau karena orang. Kan banyak tuh ya artis-artis yang nikah kerudungan, pake baju panjang, nah terus cerai atau ada apalah, jadi buka kerudung. Aku nggak mau kayak gitu. Ya proses aku proses, sambil belajar."

"Terus dulu aku bilang aja, kalau aku pake gamis, situ pake celana cingkrang sama jenggotan. Mau nggak?"

saya ketawa.

"Masnya nggak mau yaudah aku juga. Tapi alhamdulillah nih sekarang aku juga udah pake baju panjang, lebih nutup. Kerudung juga lebih panjang. Sampe aku jahit baju juga ditanya sama tukang jahitnya, 'Emang boleh Mbak sama suaminya pakai baju panjang-panjang kayak gini?' Padahal kan ini aku juga jahit baju dikasih uangnya sama suami, ya?"

"Ada itu orang yang pakai kerudung tapi suatu ketika di FB aku liat dia nggak pake kerudung. Padahal apa yang mau dicari lagi sih? Suami udah ada, anak udah ada satu. Nyari perhatian dari siapa lagi sih?"

"Sekolah sekarang Fit, pake kurikulum 2013, tematik kan menuntut orang tua juga berpartisipasi aktif. Tapi kadang menurutku kelewatan deh. Ya masa anak kelas 5 orang tuanya ituntut anyak berpartisipasi juga. Makin gede kan harusnya anak makin diajarin mandiri. Ini masa udah kelas 5 mau kelas 6 masih kayak gitu. Pernah nih suatu hari dia dikasih tugasnya kelompokan sama gurunya. Buat senam, lagunya download dari Youtube, gerakannya bikin sendiri. Nah kan anak-anak belum bisa ya bikin gerakan senam kayak gitu. Yang repot emak-emaknya. Ini ibu-ibu temen sekelompoknya anakku ngumpul, ah kita nggak bisa juga bikin gerakannya. Akhirnya mau nggak mau kita manggil guru senam. Bayar juga kan. Terus anak-anak senamnya sambil kampanye poster tentang hemat air. Yang bikin akhirnya juga mama-mamanya. Ya kan bingung juga, ini yang sekolah anak apa mamanya sih?"

Saya tertawa, senang aja sdenger curhatan ibu muda. Saya kelak kayak gimana ya?

"Ya gitu deh Fit. Ada youtube, internet, tugas jadi kayak gitu. Padahal kan dulu jaman kita kecil, jaman aku kecil, jaman papaku sama papamu kecil juga nggak ada youtube sama internet orang pinter-pinter aja kan ya?"

Saya mengangguk, mengiyakan.

"Kurikulum ganti padahal yang dulu juga belum lama. Aku lebih suka KTSP. Pemerintah ganti kurikulum, lebih melibatkan internet, gadget, dan lain sebagainya. Anakku juga pernah ada tugas buat video perkenalan. SD lo Fit. Sementara tuntutan teknologinya banyak, sekolah juga belum memfasilitasi itu semua kan? Kalo adapun, mending dananya juga buat ngebangun sekolah-sekolah di pelosok, daripada memperkaya skeolah yang udah kaya tapi juga secara nggak langssung sekolah yang miskin juga makin miskin."

iya, benar juga.

"Ini Fit, ada sirup sama timun suri. Baru panen kemarin. Ada agar-agar cup. mau yang ikan koi apa mawar? Semuanya juga boleh. Di kulkas juga ada pancake durian.  Aku bikin sendiri lho."

bisa bayangin agar-agar cup yang di dalamnya ada lapisa warna biru dan bening, kemudian di dalamnya ada ikan koi bercorak merah dan oranye serta agar-agar cup yang di dalamnya ada mawarnya? Dan bikin sendiri. Luar biasa, niat banget.

"Aku ya Fit, kalau masak makanan biasa aja anakku yang paling gede bakal bilang 'Mama kalau masak yang kekinian dong Ma!'"

Glek. saya tertohok buat belajar masakwkwk. Lalu tawa kami berderai.

"Aku ya Fit, anak dua itu keliatan banget bedanya. Ya kita kan orang tua mah kayaknya udah sama mendidik anak metodenya, perlakuannya. Tapi tetep aja Fit ada dari dalam diri mereka yang ngebuat berbeda. Yang gede sukanya bahasa. Suka nulis walaupun suka bingung juga nanti ending cerpennya mau kayak apa. Masa mati mulu?! Kalau adeknya suka dia Matematika. Bahkan ngitung suka nggak pake corat-coretan. Aku aja sampe ngingetin buat pake corat-coretan. Yah kita kan suka khawatr alo gawang-ngawang bisa jadi ada yang salah."

"Yang gede juga anaknya suka naroh barang di mana aja. Kalo yang kecil, meski cowok, lebih rapi. Pulang sekolah naroh sepatu langsung di tempatnya. Kalau yang besar kacamata aja yang barang primernya lupa dia taruh mana. Yang gede kalau disuruh apa gitu, misalnya mandi, lama banget geraknya. Ntar-ntar mulu. Kalau yang kecil, disuruh mandi langsung jalan. Disuruh shalat di masjid langsung jalan. Yang kecil, yang cowok keliatan lebih rajin, lebih rapi, lebih teratur."

Wah, dua anak dengan kepribadian dominan bertolak belakangan. Super sekali langsung dikasih Allah yang begini.

"Kita pernah suatu ketika ke pameran Jepang. Yang gede seneng banget foto-foto sama cosplay. Yang kecil malah kayak bosen, pengen ngajak pulang. Padahal cowok kan biasanya juga suka anime."

"Yah gitu yah Fit. Orang ujiannya beda-beda. Ada orang yang jodoh belum dikasih-kasih. Anak belum dikasih-kasih. Nanti udah punya anak juga dikasih ujian sama Allah. Tapi kan ya gitu Fit ujiannya. Kalau kita nggak dikasi ujian, malah khawatir dong, Allah ngasih ujian apa ya di depan? Jangan-jangan lebih berat?"

---
Obrolan Sabtu sore 2 Januari lalu. Menyenangkan ya rasanya ngobrol sama Ibu Muda yang nggak tau juga sih indikator dibilang muda itu sampe kapan. Ibu ini punya anak paling gede SMP baru masuk. Saya jadi ngebatin, kelak tantangan jaman saya kayak apa ya?

2 komentar:

  1. aaak fitri kok bisa detil banget inget obrolannya :'D
    baru tau ada kurikulum tematik gituan grogi bayanginnya :\
    yang bagian masak mbakku jg gitu banget fiiit bisa2nya segala macem cake bikin sendiri :\ :\

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya Na, berkesan sih obrolannya jadi inget, cuman gak inget urutannya ajaa
      iya tematik Na, jadi pelajarannya dicampur2 sesuai tema tapi memuat banyak mapel gitu, cuman kayaknya jadi agak ribet juga meski niatannya kayanya biar lbh komprehensif gitu. Adekku di SDnya juga udah Tematik.gausah grogi Na, nanti jamanmu beda lagi kali :v

      haha iya nih Na kita mah masih konsumen yak :P

      Hapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS