Hadiah dari Dinda

Sabtu, 04 Juni 2016



Dear Dinda Ariska, terima kasih kadonya ya. Terharu banget pas Endri pulang dari Temajuk dan bawa kado ini. Bukan kadonya, lebih ke tulisannya. Pas saya KKN, Dinda adalah anak kelas 1 SD yang belum bisa menulis dan membaca. Buku tulisanya dipenuhi latihan menulis : huruf a berulaang kali, huruf i berulang kali, huruf a-b-c-d berulang kali. Endri pulang kira-kira Maret kemarin dan membaca tullisan ini, saya jadi tahu Dinda sudah bisa menulis dan membaca.

Ada satu hal yang saya ingat soal Dinda. Waktu KKN dulu, kami tiba saat Ramadhan. Anak-anak belum masuk sekolah. Kami punya program TPA. Sebagaimana anak-anak pada umumnya yang kalo maen sama sekolah nggak pake baju muslim dan kerudung, begitu juga Dinda. terus karena dia mau masuk sekolah seminggu pasca lebaran, kami para guru TPA nyemangatin Dinda sama Bunga yang merupakan anak TPA yang baru akan masuk kelas satu SD buat tetep pakai kerudung nanti kalo sekolah.

Lepas lebaran, Bu Yuli, ibunya Dinda cerita sama kita kalau udah muter-muter di Setingga (desa sebelah Temajuk, yang jaraknya lebih jauh dari Malaysia), buat nyari baju seragam SD yang panjang. Di SDnya Dinda ini emang kalo seragam nyari sendiri-sendiri nggak kayak sekolaan saya dulu yang bayarnya ke sekolah. Nggak nemu. Terus Dinda takut sekolah karena takut dimarahin kakak-kakak KKN kalo dia nggak pake baju panjang :"(. Apalagi, Bunga, temen sekaligus tetangga sebelahnya yang mau massuk kelas 1 SD juga dapet seragam panjang.

Somehow saya agak antara merasa bersalah sama bangga juga sih. Merasa bersalah karena kita mah mikirnya cuma ngasih nasehat biar ngebiasain anak kecil sana pake kerudung tapi dianya malah sampe takut, tapi bangga karena berarti nasihat itu-walaupun memang massih susah-sudah mulai tertanam di benak dia.

Halo Dinda, semoga kita ketemu lagi ya Sayang :")
rajin-rajin ngajinya yaa :)

-Dinda :")

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS