Ipeh a.k.a Hanifah Winarto

Rabu, 20 Juli 2016

Pada perjalanan ini, somehow saya ngerasa, hikmah perjalanan bisa bukan pada inti tujuan perjalanan itu sendiri. Tapi dari pertemuan dengan orang-orang di dalamnya.

*sampe rumah saya mau cari foto Ipeh pas PTS terus edit postingan ini dengan menambahkan fotonya

Kali ini saya pengen cerita tentang Ipeh. Nama lengkapnya Hanifah Winarto. Tapi biasa dipanggil Ipeh *namanya juga Indonesia apa aja bisa jadi nama panggilan-ketika tau ga ada yang manggil Ipeh di kelasnya.

Adik kelas jaman (S)MAN yang mudah sekali mengingatkan saya pada pekan taaruf siswa karena barisnya paling ujung depan karena paling tinggi seangkatan putri, yang pakai tompel lakban karena hukuman. Dan kenapa inget banget? Soalnya pas itu  saya jadi tatib, yang mau gak mau mengelilingi para anak baru dan pasti kalo ujung-ujung mah bisa banget ngingetin.

Ipeh lebih muda dua tahun dari saya kalau secara kelas sekolah. Waktu saya kelas tiga, Ipeh baru masuk kelas satu. Interaksi lebih kami barangkali ada di keluarga Divisi Jurnalistik OSIS. Saat kami serah terima jabatan OSIS, maka saat itu pula Ipeh jadi anak baru di Divisi Jurnalistik Agustus 2011 itu. Tapi itu juga paling foto bareng, ngobrol kecil, sama makan-makan traktiran (eh ada nggak sih emangnya?).

Ipeh menjemput saya dan Alim di bandara Sendai Kamis 30 Juni itu. Dia mahasiswa tahun kedua di Tohoku University jurusan International Mechanical and Aerospace Engineering Course Undergraduate (IMAC-U). Mesin lah gampangnya. Dia pake masker, rok jeans, kaos roadshow IAIC yang didesain Ariq, bergo khas Ipeh, dan menggenggam iphone putih dengan casing pokemon berumur satu tahun yang telinga panjangnya masih sehat wal afiat sampai sekarang. Tunggu, ini baru pengantar cerita kenapa udah panjang banget ya :".

Intinya sore itu Ipeh yang jemput saya dan nganter saya dengan selamat ke rumah Mbak Ratri, kakak sepupu saya yang juga mahasiswa Tohoku. Setelah sebelumnya mengajak kami ke Sevel dan nunjukin makanan apa aja yang boleh dan enggak, yang lagi boleh dan suatu hari bisa jadi nggak boleh lagi.

Karena saya di Sendai ada dua mingguan, dan sesekali ketemu anak PPI Sendai seperti ketika di masjid, bukber, dan halal bi halal. Saya sering ketemu Ipeh dong. Ngobrol-ngobrol dikit dan banyak. Nanya-nanya. Terus malam terakhir di Sendai juga ngerepotin numpang di dormnya Ipeh. Saya jadi tau dikit-dikit tentang Ipeh dan itu membuat saya belajar banyak buat diri saya sendiri meski satu dua hal ada juga yang lupa sayanya.

Ipeh kuliah di Tohoku dan dari dulu emang pengen banget kuliah di luar negeri. Meskipun kuliah beasiswa sering terdengar menarik, penuh beasiswa, dan lain sebagainya. Bagi saya cerita Ipeh menggambarkan perjuangan dia. Di Jepang, dia hidup dengan beasiswa uang kuliah yang kemudian dia mengajukan keringanan UKT sampai akhirnya UKTnya nol dan uang 300.000 yen bisa dia bagi buat menghidupi satu semester. Terus Ipeh baito (kerja paruh waktu) dengan pendapatan 10.000 yen sebulan. Sebenernya ini kalo dibandingin sama orang-orang yang beasiswanya lancar tanpa baito, perbulan 60.000 yen mungkin kecil. Juga tanpa kiriman bulanan dari orang tuam Adik kelas yang dapat beasiswa dari JASSO aja ada yang sebulan 120.000-an yen. Tapi kata Ipeh, "Aku mah bisa kak tahan makan nugget, sayur kasih mayonaise. Kalau temen-temen aku ya mungkin kalo bosen sekali-sekali butuh makan di luar."

Dan yang paling bikin kagum adalah...tabungan Ipeh udah cukup buat haji.
*ini harus bangetlah ditebelin.

Kedua, sejak saya tau cerita standar halal Ipeh yang cukup ketat dan logis (ya karena emang masuk akal sih harusnya begitu). Apa-apa saya tanya ke Ipeh. Saya nggak berani beli makanan sevel yang belum dibilang Ipeh halal. Meskipun di Family Market ada onigiri ikan juga, tapi karena produsennya beda saya juga nggak berani beli-dan belakangan saya tahu (dari Ipeh) meskipun sama-sama onigiri ikan, onigiri famima pake emulsifier dan itu bukan dari tumbuhan.

Sebenarnya kalau ngomongin betapa susahnya cari makanan halal di luar negeri, saya kebayang sejak temen saya pulang dari Taiwan dan bawain oleh-oleh camilan serta kue kacang dalam kemasan. Setelah dibagi-bagi, satu dua orang penasaran dan satu produk dicek komposisinya ke website, satunya pake translator kamera karena emang di kemasannya pake huruf (kayaknya China semua). Dan olala dua-duanya nggak halal karena ada yang mengandung anjing dan ada juga istilah yang menyambung dengan kata chicken yang ternyata artinya ayam mati. Saat itu saya menyadari bahwa betapa orang luar memang memerlukan kandungan itu sebagai bumbu masakan. Mungkin kalo kita mah kayak butuh bawang atau kalo buat kue vanili gitu kali ya. Karena kalau dipikir, ngapain bangeeeeet camilan apalagi kue kacang pake kandungan kayak gitu zzz.

Setelah tau susahnya karena ada hal yang nyelip-nyelip di masakan luar, kalau ada ajakan makan saya nggak berani ikut kalau itu belum pernah direkomendasin muslim Indonesia di Sendai. Atau kalau belum nanya Ipeh. Karena sayanya juga masih pusing baca ingredients dan nyamain sama daftar kanji yang haram. Karena judulnya bisa jadi ikan tapi minyaknya pakai minyak hewan. Judulnya tempura tapi masaknya bareng-bareng sama dedagingan lainnya. Susu atau milk tea bisa jadi keliatannya cuma susu doang tapi emulsifier bisa jadi  dari hewan-dan hewan sini nyembelihnya gimana juga secara umum nggak bakal pakai kaidah Islam kecuali dari toko halal. Kecap pun bisa dicampur sama mirin atau alkohol.

Dengan kaidah kehati-hatian yang Ipeh ceritakan secara nggak langsung, saya jadi mencermati dan takut kalau nyobain barang baru. Orang bisa jadi bilang nanti kita nggak bisa makan kalau gitu. Nah pertanyaannya balik lagi sih, makan itu karena kepengen ngicip apa karena nggak ada pilihan lain? Nahlho...

Malam ketika saya nginap di tempat Ipeh, saya mau nyuci kotak bekal yang saya pakai buat bekal nasi pas makan siang di kampus. Karena sistem dorm Ipeh satu unit berdelapan dengan sharing dapur dan toilet, saya nanya, "Ini nyuci pake spons ini peh?" Sembari saya nunjuk spons yang ada di wastafel cuci piring. Terus Ipeh bilang "Biasanya aku nggak pake yang di dapur Kak soalnya itu punya umum, nggak tau kan itu tadi dipake nyuci apa dan bisa jadi nggak bersih juga."

Saya tertarik sampai kehati-hatian ini, di mana sejauh ini saya nggak pernah kepikiran sampai hati-hati pada spons. Setelah saya tanya lebih jauh, ternyata Ipeh juga punya teflon dan sodet sendiri. Terus saya nanya,
"Kok kamu bisa sih Peh bener-bener sehati-hati itu?"
"Hmm gimana ya Kak, bawaan rumah sih. Soalnya di rumah Abi juga kalau ada ayam yang nggak tau asalnya dari mana nggak akan di makan."
"Terus kalau beli ayam gitu biasanya gimana?"
"Ya kalau nggak di tempat yang udah dipercaya kayak misal dari temen Abi gitu, Abi harus lihat sendiri nyembelihnya gimana."
Pada titik itu saya jadi paham bahwa kehati-hatian Ipeh berasal dari bagaimana ia melihat orang tuanya. Sejauh saya berinteraksi sama Ipeh di Jepang, saya memang jadi mengenal tipe-tipe standar halal yang berbeda pada tiap orang dan melihat tipe Ipeh tataran ideal. Ketika orang ada yang apa aja gapapa yang penting bukan anjing, babi, dan alkohol, ada yang kalo daging di onigiri gak papa, ikan tanpa status halal gak papa tanpa ngecek dulu, yang yaudah kalo daging ga boleh tapi kalo emulsifier gak papa, Ipeh memilih berhati-hati dengan semua itu. Belanja yang halal, bawa kecap sendiri, alat masak sendiri, bilang ke sekretaris lab dia bisanya makan apa aja kalau ada party di lab-nya.

Saya jadi belajar bahwa apa-apa yang dilakukan orang tua memang akan menjadi contoh bagi anaknya. Betapa Abinya Ipeh sangat ingin memastikan bahwa yang halal yang akan sampai pada keluarganya, yang akan menjadi darah dan pembentuk dagingnya, dan yang kemudian akan menjadi apa yang Ipeh terapkan dalam keseharian dan keluarganya kelak. Bahwa barangkali orang boleh aja salah atau nggak sengaja makan yang haram, tapi sungguh Allah akan menilai dari seberapa besar upaya kehati-hatian dan penjagaan diri seseorang.

Ada hal lain lagi sih yang saya dapat dari Ipeh. Tentang gycen, divisi jurnalistik OSIS IC, dan kisah perjuanganya selama di IC. Dua di awal semacam quote aja sih jadi pengen saya tulis di postingan terpisah. Yang terakhir,  saya denger soal cerita perjuangan jatuh bangun Ipeh pas di IC. Pernah urutan rangking nyaris terakhir dari seangkatan, dan lain sebagainya. Tapi saya belajar kalau Ipeh punya kemauan dan tekad juang yang keras yang siapapun bisa belajar dari Ipeh. Itulah yang kemudian mengantarkan Ipeh kemudian sampai di gerbang Tohoku University dan semoga Eropanya dapet ya Peh buat S2 :)
suka banget sama spot-spot ini

Terima kasih Ipeh, you're my Favourite!

p.s. : maaf ya kalau agak berkepanjangan dan kemana-mana :") Kalian harus ketemu Ipeh !

16-20 Juli 2016
Dari Bus Sakura Sendai-Tokyo sampai saat menunggu delay double di KLIA2

12 komentar:

  1. bner juga ya fit, kehati-hatian bisa menjadi upaya utama kita.

    BalasHapus
  2. bner juga ya fit, kehati-hatian bisa menjadi upaya utama kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bar. Ikhtiar kita sejauh apa itu yang akan memberi nilai lebih di hadapan Allah

      Hapus
  3. ini bikin ngerasa belum apa-apa :"

    BalasHapus
  4. uwaaa ipeeh luar biasaaa :"" kadang kita yang di Indonesia aja jd suka lengah ya karena ngerasa kalo dijual di indo udah pasti halal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget naad. Kerasaaaa banget...

      Hapus
  5. Nggak ada tombol like yang gede banget kayak di fb ya fit? haha. btw layout blognya berubah ya? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu bisa dapatkan like besar kayak d fb gitu kalo kamu share ini ke fb niiis hehe.

      Iya layoutnya berubaah :) ada masukan?

      Hapus
    2. wkwk.
      suka banget layoutnya fit, lbh sederhana skrg. tp ukuran font-nya terlalu kecil sepertinya. lbh enak kalau ukurannya mendekati kata2 yg di-bold itu fit :)

      Hapus
    3. oh ya, bagian link2 di samping kanan jadinya jd panang buanget ya hihi. memang bagian "interesting blogwalking"nya sengaja ditaro paling bawah kah?

      Hapus
    4. Woho niis oke ntr aku agak gedein ukurannya.yg di bagian kanan belum aku atur2 sih niis ururannya gimanaa hehe

      Makasih banyak masukannya yaa

      Hapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS