Kedatangan

Senin, 11 Juli 2016

There are so many things happened these several days. Meskipun saya tahu actually saya mungkin bisa mendapat yang lebih banyak dari itu . Udah niat dicicil mau nulis dari kemarenan malah belom-belom.

Saya sampai di Bandara Kansai pada 27 Juni lalu. Melanjut ke Ibaraki, mampir ke rumah seorang alumni, rumah Kak Lia (IC 2002) dan Kak Vero (IC 2000). Kenapa atuh pake mampir Osaka segala, kan tujuan utamanya Sendai? Iya pokoknya mah ini udah pake itung-itungan dan pertimbanagn tiket *meskipun belakangan kami tahu ada yang dapat lebih murah. Tapi yasudahlah tidak apa-apa. Setidaknya saya dapat pengalaman...dan kenangan #eh.

Jepang gimana Fit?
-itu pertanyaan orang-orang selain soal lebarannya. Setelah beberapa hari awal tinggal di rumah Kak Lia, naik kereta hankyu *hiks kangen Akari* sama JR, jalan sama Mbak Ratri ketika nyampe di Sendai, liat jalanan-jalanan di Jepang. Jepang emang kayak di komik-komik. Banyak mesin jualan minuman otomatis di jalanan umum. Banyak tempat main pachinko. Ramalan cuaca akan sangat dipakai di sini, sebagaimana ayahnya Nobita kita lihat membicarakannya setelah nonton televisi. Tas anak sekolahan juga kayak tasnya Nobita.Jendela rumah atau apato biasanya digeser, kayak jendela rumah Nobita juga. Mesin tiket kereta juga kayak di kartun yang mana dimasukin di sebelah ujung terus nanti keluar di ujung lainnya. Anak-anak yang kayak Chibi Maruko Chan yang entah kenapa pipi mereka kok alamiah bisa bersemu merah gitu ya wkwk *dan kadang sampe gede juga ada yang pipinya massih keliatan merah, walaupun laki-laki. Topi sekolah anak kecil juga kayak topi Chibi Maruko Chan. Iket kepala penyemangat buat ujian masuk peruruan tinggi kayak di komik dan kartun yang dipakai sama kakak calon mahasiswa. Tempat-tempat naruh payung di tempat umum. Gantungan buat payung di depan setiap apato (mana ada di sini ngeringin payung dijembreng kayak di Indonesia).

Apato Kak Lia tidak besar seperti rumah-rumah keluarga di Indonesia tapi nyaman dan cukup untuk semua barang dan seluruhnya tertata dengan rapi. Kasur yang saya pakai namanya futon sebagaimana kasur Nobita yang bisa digulung. Alas lantainya tatami yang mana saya baru tau tatami itu kayak gitu. Tembok rumahnya bukan bata, dan biasanya dipakein wallpaper. Pintu kamar-kamarnya digeser kayk kita ngeliat bagaimana ruangan di rumah Nobita juga disekat dengan pintu geser. Lantai rumahnya belum pernah selama di sini saya nemu lantai keramik atau ubin kayak di Indonesia. Di apato Kak Lia lantainya empuk, motifnya kayu, sayang saya nggak tau nama bahannya. Kalau kata Kak Lia gelas jatuh nggak akan pecah. Toilet di Jepang toilet kering, dengan beragam model dan jenis tombol serta sensor lampu maupun sensor untuk toilet. Kamar mandinya bahannya plastik, kayak udah jadi satu set gitu dari bath tub sampai selantai-lantainya.

Semua akses yang memudahkan manusia suka sekali berbicara. Maksud saya di sini, kalo kita naik lift, nanti akan ada suara dalam bahasa Jepang yang bunyi kalo pintu mau ditutup sama pintu akan terbuka (ya intinya menyampaikan pesan itu). Begitu pula kalau naik bus atau kereta atau subway. Dan kalo naik bus sopirnya akan bilang arigato gozaimasu ke setiap penumpang yang turun.

Kalo kata Kak Lia sama Mbak Ratri (kaka sepupu saya yang kuliah di Jepang) mah, ngeliat Jepang kayak apa, ya mirip banget sama komiknya. Kehidupan yang diceritakan adalah kehidupan di sini. Bedanya mereka kalo bikin komik mata tokohnya sering gede gitu kan, padahal mah di sini orangnya sipit-sipit. Hehe.

Terus dapet apa aja Fit?
Kalau mau dibilang setelah di sini ternyata kotanya rapi, orang-orangnya tertib nyebrang, tertib antri, taat lalu lintas, bersih, nggak ada sampah. Itu mah biasa kali ya. Kayanya udah sering denger. Nggak perlu nunggu cerita langsung gitu.

Hal yang saya terasa saya dapat pertama kali adalah soal belajar dari sosok Kak Lia. Sebagai ibu, sebagai istri, sebagai pengelola rumah. Saya denger cerita Kak Lia soal bagaimana memutuskan kapan masukin Akari, putri beliau yang usianya 2,5 tahunan, ke sekolah dan bagaimana pertimbangannya. Kak Lia memilih nggak masukin Akari ke sekolah di usia yang terlalu dini karena menurutnya usia ini usia krusial buat penanaman kebiasaan yang  Islam ajarkan, doa, etika, dan lain sebagainya. Suatu saat ketika Akari ada di daycare, Kak Lia tau banget senseinya nungguin Akari sampe bener-bener ngomong itadakimasu sebelum makan. Nggak mau dong Kak Lia kalau itu yang lebih terpatri ketimbang baca doa sebelum makan. Saya belajar liat Kak Lia nemenin main Akari, ngasih tawaran pilihan lauk makan, nemenin main, ngajak Akari main ke taman, bagaimana bikin kesepakatan sama Akari, bagaimana perjanjian beli mainan sebelum pergi ke toko mainan, teknik ngerapiin mainan, dan sebagainya. Sebagai istri saya ngeh how dedicated she is meskipun saya hanya bisa menilai dari bagaimana beliau selalu siap ketika sahur dan buka which is subuh di Ibaraki itu jam 3 (mungkin kakanya jam 2 udh bangun). Dan dengan Isya yang mendekati jam 9, belum pas ada agenda bukber IAIC Kansai yang jadi malem banget, tapi Kak Lia kayak selalu beres gitu urusan rumah tangganya. Sebagai pengelola rumah tangga, saya belajar soal air buat anak, bagaimana teknik penggunaan toilet kering untuk anak di Jepang (yang mana usianya belum bisa benar-benar pergi ke toilet setiap harus ke toilet) sama bagaimana mengelola dapur agar mudah dibersihkan dan lebih awet kebersihannya (tips alumunium foil dan stiker dapur).

Di sini saya belajar jalan jauh. Transportasi umum bagaimanapun akan mengubah masyarakatnya sebagaimana saya pernah baca blog Zahra (terutama yang bagian transportasi) dan mengalaminya sendiri di Singapura. Kalau dulu orang bilang di kendaraan umum orang pada baca buku, sebenarnya perkembangan smartphone membuat saya melihat hal itu sih di Jepang. Tapi yang pernah membuat saya salut adalah kakek-kakek baca koran di kereta dan itu pake lup atau kaca membesar. Pernah juga liat nenek-nenek baca brosur gitu pake lup. Ah, tapi pembahasan orang-orang tua di Jepang ini juga ada bahasan tersendiri sih.

Orang-orang tua di sini sangat mandiri, mungkin karena dari muda biasa jalan ssehingga sampai tua pun masih kuat dan terbiasa demikian. Ke mana-mana sendiri. Saya pernah liat nenek-nenek masuk kereta dengn bawa belanjaan. Padahal badannya udah bungkuuuuk banget. Bahkan beliau juga bawa semacam kereta kecil buat bantu jalan. Ga ada banget lah yang kayak gitu di Indonesia.
Di sisi lain bahwa orang tua di sini begitu mandiri. Maryam pernah cerita bahwa jumlah orang tua Jepang lebih banyak dengan usia produktifnya apalagi dengan anak-anaknya. Piramidanya terbalik mengerucut ke usia yang semakin muda. Banyak orang tua dititip ke panti jompo. Bahkan suatu hari Kak Lia pernah naik kereta dan kaget karena segerbong isinya orang tua semua, sampe beliau mengira kalau beliau salah naik kereta. Ada juga cerita soal keluarga yang punya da anak, anak pertamanya udah berkeluarga, yang kedua masih kerja dan belum-atau entah memilih untuk tidak-berkeluarga. Tapi anak kedua ini memilih untuk hidup sendiri dan tidak bersama orang tuanya. Sedih yah. Ini mah kalau di Islam poinnya adalah birrul walidain atau berbuat baik pada orang tua yang mana sangat besar berpeluang untuk mengantarkan ke surgaNya :" (ada haditsnya kalo ga salah tapi harus dicari dulu. Intinya sungguh rugi orang yang masih hidup tapi tidak bisa mengantarkan orang tuanyaa kee surga atau menjadikan peluang untuk masuk surga, gitu)

itu dulu yah yang diceritain, maaf belum attach foto karena masih mager milihinnya. postingan ini pobably aku edit sih kayanya. sampai jumpa di tulisan berikutnya, semoga manfaat ya :)

12 komentar:

  1. Nobita sama Maruko-chan banget Kak parameternya ahahah :3

    ditungguu lanjutannyaaa kaaaakk miwmiw

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya emang bener-bener nyata banget yu . dan itu anime yang common kan (bilang aja aku taunya anime itu doang wkwk)

      Hapus
  2. Kalo kakek-nenek di sini iyaa mandiri banget, lebih tepatnya nggak mau ngerepotin orang. Sejak kecil mereka dididik untuk tidak merepotkan orang lain. Bahkan ketika tua pun mereka segan merepotkan anaknya sendiri.
    Selamat menikmati Jepang! Kalo udah lama di sini, jadi nggak ngerasa perasaan excited yang kayak gitu lagi. Tapi pas baca tulisan orang jadi "Oh ternyata ini nggak biasa ya?" wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nis itu pasti, kan kamu udah kebiasa. tapi sedih gitu ya kadang, mereka semacam nggak punya temen ngbrol gitu keliatanya :"(

      Hapus
  3. Balasan
    1. nostalgia ya yan :"
      gimana nih bung abis ini lanjut S2?

      Hapus
    2. insha Allah segera fit. doakan.
      tapi sementara ini masih ubek ubek di kampus

      Hapus
    3. Kr mana yan rencananya? Fokus studi ke apa? Semoga dikuatkan langkahnya untuk ke sana :)

      Hangan diubekubek lah kampusnya hehe

      Hapus
  4. pasti setelah ini pengen melebarkan sayap lebih jauh lagi 'kan fit? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kakaaaak fix banget aku harus ketemu dan mengobrooool heuheu

      Hapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS