Kamis, 30 Agustus 2012

Tulisan Tanpa Nyawa

Sederhana saja, saya tadi tiba-tiba terpikir.
Kalau saya mau, saya bisa saja cerita apa yang terjadi hari ini, PPSMB Palapa UGM, ospek univ yang cuman sehari doang, nyeritain apa aja yang terjadi dari pagi tadi sampe penutupan acara Meski belum semenegangkan ospek fakultas yang tugasnya aja --" . Ya,,kalau saya mau..

Saya mau, tapi hati saya belum sepenuhnya mau menceritakannya. Saya bisa saja memaksakan diri menulisnya. Tapi, bagi saya hanya akan jadi curhat semata, tanpa nyawa. Bagi saya tulisan yang bernyawa itu yang diperintah dari hati, entah tiba-tiba hati berkata ingin menulis tentang ini, ah... atau membatin perlahan merangkai kata.

Dan tuluisan dengan nyawa, selalu dikerjakan dengan penuh semangat, dan perasaan yang lebih tercurah.
Singkatnya saja, ambil saja contohnya diary. Ngerti kan maksudnya. Bagi orang-orang yang suka nulis diary,  pasti lebih ekspresif dan terasa "sepenuhnya" kalau ditulis pas emang lagi pengen. Beda sama tulisan yang udah niat pengen ditulis, tapi ngga sempet-sempet (atau seringnya kitanya aja yang nggak nyempetin, hehehe :P), pas nanti tiba-tiba inget terus mau nulis *biar ampe nanti tetep inget #halah* pasti feelnya nggak 100% deh..

Ya, malam ini, inilah tulisan saya yang dari hati. Tiba-tiba tadi saya terinspirasi buat nulis ini. Padahal sekali lagi, kalo mau saya bisa aja cerita tentang ospek univ tadi, sekalian sama foto kelompok saya pajang juga bisa.
Tapi sayangnya saya belum pengen.

Ya, jadi malem ini.
Inilah tulisan bernyawa (milik) saya .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar