Cerita 8 Januari 2013; Diso, Dilho; 'Afifah

Rabu, 09 Januari 2013

Udah lama , saya "menyengaja" nggak nulis. emang udah diniati saya mau agak lama off ngeblog karena suatu alasan, meskipun alasan itu belum juga terjawab sampai sekarang :(

Baiklah saya mulai cerita saja. Cerita delapan Januari, diawali dengan bagun tidurnya saya dan kondisi hp yang mati *padahal pas tidur batre hapenya masih ada dua, entah kenapa dia tewas termakan waktu semalem doang. Ketinggalan berita banget, nyiapin surprise buat ulang tahun Diso, ketinggalan informasi kecelakaannya Dilho, dan entah berapa sms lainnya yang tumben banget semalem itu lumayan sms yang masuk. Yah, cerita delapan januari pun berisi ulang tahun Diso sampai jenguk Dilho; ya sebenernya nggak panjang-panjang banget sih...

Ulang tahun Diso :
Jadi emang Hani--udah niat lama banget buat ngasih surprise buat Diso. Inget banget dulu gara-gara Hani suka banget main ke 101 jadinya kamar kita bukan 101 H lagi tapi 101 + H. H buat Hani. Terus mungkin saking bener-bener seringnya Hani main ke kamar kita, bahkan orang kalo nyari Hani ya ke kamar kita, akhirnya Hani udah jadi oenghuni semi permanen gitu. Ditambah Pipeh yang bener-bener "ibu" banget buat kita. Masakin sahur *dan bangunin pas udah mateng gara-gara Pipeh menyadari betapa kita kadang ogah-ogahan bangun sahur*hehe :D panggil : Diso, Arum XD

Ya udah, akhirnya karena kedekatan kita dan saing heboh pas ulang tahun satu di antara kita berlima telah terpisah oleh jarak, akhirnya kita ngirim SMS berantai ke Diso. Niatnya mau ngirim malem, tapi karena saya telah semena-mena ketiduran *padahal siang tadi udah semangat banget ngerencanain sama Hani, tapi apa daya, saya ketiduran, HP mati baterai habis. Ya sudahlah~

Akhirnya pagi. intinya ngucapin selamat ulang tahun sama doa doa gitu deh, kalimat panjang, kita ngirim berantai satu kata-satu kata, 6 kali ngirim per orang. Alhamdulillah selesai juga :) Oh iya jadi inget FBnya Diso yang dibajak entah sama siapa pas ulang tahun XD. Sabar ya Diiis >.<

Kemudian.... Dilho.
Dapet SMS yang ternyata baru aku sadarin pas pagi. Dilho kecelakaan dirawat di Sardjito. Liat twitter ternyata udah dipindah ke RS Bethesda. Nanya pipeh mau jenguk kapan, akhirnya sepakat abis Zuhur. Eh ga lama kemudian ternyata Pipeh SMS dia ngajak jenguk sekarang aja. Aku kebetulan emang ga ada jadwal kemaren itu. Yaudah akhirnya fix. Pipeh lagi ga mood kuliah dan akhirnya bolos ternyata. Jam 9an kita sampe Bethesda dan akhirnya ketemu Dilho.

Sambil jalan nyari ruangannya, saya ngamatin sekitar rumah sakit. Sepintas terlintas pengen jadi dokter *lah. Rasa-rasanya ngelihat rumah sakit itu....sesuatu banget. Orang-orang sibuk hilir mudik. Penjaga gerbang besuk yang tertib, orang-orang yang pengen besuk; yang bawa sekeranjang buah-buahan tapi kecepetan dateng--dengan wajah kecewa mereka karena nggak boleh masuk, petugas parkir yang juga sibuk, parkiran yang nyaris penuh. Dan masih banyak aktivitas lain yang benar-benar menggambarkan kesibukan rumah sakit.

Kami akhirnya bisa menemukan ruangan Dilho, karena ruangannya boleh dikunjungi tanpa batasan jam besuk, aku sama Pipeh bisa masuk ke ruangannya. Dilho dijahit 2 cm di kepalanya. Tangannya diinfus. Lemes banget kelihatannya. Tapi Dilho bener-bener ngaku dia merasa sehat. Bahkan kalo aja UAS dia masih bisa mikir, yang nggak sanggup itu badannya buat ngapa-ngapain. Akhirnya Dilho cerita.
Jadi intinya Dilho kecelakaan depan UGD Sardjito. Entah Dilho harus cerita berapa kali kemarin. Aku sama Pipeh yang ebetulan dateng duluan bisa denger cerita Dilho yang lengkap banget.

Jadi intinya dilho pulang dari kontrakan cewek gycen UGM, abis belajar sosiologi ekonomi apa ya kalo ga salah nama mata kuliahnya. Nah pas jalan pulang udah jam 9an, Dilho jalan lewat depan Sardjito. Wajar juga kali yah jam segitu udah nggak terlalu rame, pedagang juga udah beberapa mulai pulang, apalagi pedagang makanan yang emang bukanya dari pagi atau dari siang (bukan emang khusus jual malem). Nah tiba-tiba dari arah kiri ada yang belok tanpa nyalain lampu sen. Dilho yang berusaha ngehindar malah kena pembatas jalan dan tiba-tiba.....jatuh.

Dilho nggak pingsan. Helmnya yang nggak dikaitin bagian bawahnya kelempar. Keningnya kena aspal dan tiba-tiba udah ngalir gitu aja darahnya. Orang-orang pada bantu Dilho dan karena entah gimana kebetulannya juga itu pas banget depan UGD Sardjito akhirnya langsung dibawa kesana. Dilho selain panik sama barang-barang yang dibawa, motornya, dan juga UASnya besok, wajarlah kalo teriak-teriak panik juga. Masalahnya kejadian kecelakaan kayak gitu bisa salah-salah malah disalahgunakan sama orang-orang yang ngambil kesempatan dalam kesempitan. ALhamdulillah, motornya Dilho sekarang udah bisa dibawa balik, tas-tasnya sedompet, HP, dan lainnya juga. Tapi jam-nya Dilho nggak ada. Sabar ya Dil, semoga Allah menguatkan...

Mungkin karena Sardjito emang rumah sakit yang juga paling deket sama UGM, jadi mau nggak mau jam malem gitu banyak juga dokter koasnya. Dari cerita Dilho, dia ditangani sama dokter senior satu orang dan yang lainnya dokter koas. Mungkin ya karena sekalian ngajarin juga ya kan ada objek yang bisa buat ngajarin. Jadi yang namanya ngejahit itu....bener-bener step by stepnya terasa banget. Di mana dokter senior itu nanya-nanya dulu persiapan apa yang dibutuhin kalo mau ngejahit pasien, tanya jawab sama yang koas lah, entah deh itu kalo ada yang salah dimarahin dulu apa nggak. Terus Dilho juga didokumentasiin, difoto-foto gitu. Dilho cerita kalo dia juga malah ngobrol sama dokternya, mungkin karena saking paniknya kecelakaan pas UAS kali ya..."Dokter gimana dokter besok saya UAS." *kalo kata kakak Nozo,"Tuh, dia panik buat UAS. Lah kalo elu, mau UAS malah minta surat izin dokter..." *LOL :D
"Iya Fit, masa lagi jelek gitu aku malah difoto-foto..."

Dilho juga cerita dia dipindah ke Bethesda karena di Sardjito udah nggak ada kamar. Saya sempat tersentak. Betapa banyak orang sakit di dunia ini, ya. Bahkan ini baru Sardjito yang lingkupnya apa sih, Jogja juga rumah sakitnya kan nggak Sardjito doang. Bahkan Dilho sempet dianggurin cukup lama di lorong rumah sakit. "Iya piter, aku dianggurin gitu aja buat dicariin kamar di lorong rumah sakitnya. Ya deket orang-orang yang nungguin. Udah akunya nggak ada kerjaan. Diliatin sama orang-orang yang nungguin." Ya iya Dil, mereka juga nggak punya kerjaan jadi ngeliatin kamu ;) *piss dil - - v

Dan itu ya...lewat cerita ibu kosannya Dilho yang bantuin ngurusin segala macem, di rentang waktu yang lumayan lama selama Dilho agak dianggurin di tepi lorong gitu, yang namanya calon ibu yang keguguran bahkan jatuh lemas dan kemudian mengucur darahnya, yang namanya ibu yang mau ngelahirin, yang namanya orang bolak-balik masuk UGD itu bener-bener mereka liat. Saya bener-bener jadi mikir. Betapa hectic-nya di rumah sakit sana, betapa banyak ragam perasaan berbaur di sana. Sedih, khawatir, cemas, tangis, bahagia (misalnya ada bayi lahir), kecewa, harap, haru, was-was. Betapa takdir Allah benar-benar melingkar-lingkar di atas langit-langitnya. Betapa-betapa-betapa...perawat yang mondar-mandir, dokter yang terus menangani, pasien-pasien yang maunya ditangani duluan, antrian-antrian, telepon yang sibuk, hemh...~

Akhirnya sekitar jam satu apa jam dua gitu, Dilho dibawa ke Bethesda.

Dilho yang kami temui pagi itu cerita lumayan panjang. Ya mungkin bt juga kali ya semaleman nggak ketemu temen dalam keadaan dia mau curhat banyak. Gak lama kemudian Umar sama Ivan dateng, terus ada juga anak-anak IE, anak SEF yang ada Kak Andiranya, Isti sama Fina, Nida' Tyani, Ima,  Nabil Diso, terus ada IE lagi, Amel Wati, Sofyan Kurni, Ngeni Fadlun, Nikari Dhila. banyaaaak banget yang jenguk Dilho. Kadang anak Gycen ya jadi masuk-keluar gara-gara ga enakan kalo ada temen kuliahnya Dilho kan... Ahamdulillah ruangannya Dilho ada beranda belakangnya gitu jadi kalo kita mau ngabur dulu ya ke beranda belakang gitu, sambil denger cerita-cerita, ketawa-ketawa bareng di sore yang dingin *halah.
*intermezzo
Abis Sofyan cerita dia kena pemukul bola softball pas SD dan berdarah juga di kening.
Saya : Berarti Arum sama Arin juga tau dong lo dulu kena kejadian itu?
Sofyan : Iya, tanya aja mereka, tau kok pasti.
*lupa siapa* : berarti emang dari dulu lo udah terkenal ya sof?
Sofyan ; Ya sebenernya gua terkenal ga hoki sih.
Nabil : Sofyan lucu sih..
Terus kita tanya-tanyaan dia tau apa ngga.
Pipeh : Jangan-jangan Sofyan juuga nggak tau Dilho sama Nadia satu SMP
Sofyan : Nggak
Fitri : Andin-Daus tau nggak Sof?
Sofyan : Nggak
*lupa siapa* : Pipeh Nida
Sofyan : Nggak juga. Gua cuma tahu Arum ama Arin doang
*lupa siapa* : Ya Allah Sooof, tiga taun Soof !
Terus ngecek sekelas
Umar : Ama gua pernah sekelas nggak Sof?
Sofyan : Pernah, X4
Nikari : Ama gua , ama gua?
Sofyan : Nggak pernah, lo kan biling Nis. *nada datar dan super yakin*
Nikari dan yang lain2 : IPA 5 soooooof...........! Remove nis dari ipa lima....!
LOLS :D

Lucunya Fadlun sempet salah. Dia sms udah sampe, nyari-nyari ruangan. Dilho di Anggrek 3, Fadlun bilang dia udah liat Anggrek 1 sama 2 tapi ga liat Anggrek 3. Padahal aslinya ya cuman sebelahan doang ruangan Anggrek itu. Selidik punya selidik, ternyata Fadlun selama ini ngiternya di Sardjito- -" Sabar banget ya Dlun, padahal smsan ama kita gara-gara nyari ruangannya udah lama banget.

Terus tiba-tiba abis ada anak IE dan kita ngobrol di beranda belakang, ada yang buka pintu. Dan itu... Kak Hasan Hadi~
Wew, ternyata isinya udah ganti. Yang jenguk Dilho sekarang kakak-kakak Nozo. Aaaaaa~ terharu juga, banyak banget Kakak Nozo yang dateng. Isinya jadi ketawa-ketawa gara-gara Kak Besti  yang ngocol sepanjang jenguk *sampe giginya Dilho yang sakit abis kecelakaan makin terasa sakit gara-gara ketawa. Bener-bener kerasa banget kekeluargaannya >.<

ulai sore aku sama Pipeh pamit pulang, dan karena ada beberapa kendala terkait bonceng-boncengan motor, akhirnya untuk pertama kalinya Diso bawa motor Dilho di jalan raya *cieeeee selamat-selamat Diso! Pas banget lagi ulang tahun, hehe XD

Terakhir : 'Afifah, kenapa saya ikutan jadi judul juga. Soalnya Pipeh tuh baiiiiiiiiiiiik banget banget. Sebenrnya bukan berarti baru sadar. Saya tau kok Pipeh itu emang baik banget dari dulu, hehehe. Dan hari ini juga bener-bener aku ngerasain kebaikan Pipeh, hehe :D. Makasih Pipeh, aku kagum sama baik hatimu :")


5 komentar:

  1. sofyan kan SD nya di jakapermai --?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi dia bilang gitu rum, gatau juga gue jadinya - -a

      Hapus
  2. wah, udah lama gak ngenet jadi ketinggalan deh

    BalasHapus
  3. fitri.. aku ga sebaik itu kook..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang aja peh, aku tahu pipeh kok B)
      *iyem juga bilang gituu :D

      Hapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS