Insan Cendekia dan Saya

Sabtu, 21 September 2013

Malem ini, entah untuk keberapakalinya saya benar-benar merasa bahwa bagaimanapun juga temen-temen IC emang yang paling ngerti~

Hari ini sebenarnya saya lelah. Dua kali menempuh perjalanan (kaki) kos ke MU serta ngerasa semi kecewa sama temen itu rasanya bener-bener nggak enak banget. Jadi intinya saya udah ada janji sama temen, eh ternyata entah sayanya yang gak peka (coba husnuzon) atau gimana dia malah ngira malem ini nggak jadi. Rencananya batal. Padahal demi janji saya sama temen ini, saya sampai merelakan diri nggak ikut acara IAIC Jogja. Sedih emang, tapi mau gimana lagi? Selain udah janji duluan dan...aaaah, ya sudahah.

Sebelnya karena temen saya nggak ngabari dari awal. Saya udah siap-siao mau berangkat, sms nanya gak dibales. Baru dibales setelah saya kirim sms kedua dengan jawaban dia pergi sama temen kosnya (padahal ke acara yang sama). Saya sebenernya nggak kecewa, atau iya kecewa tapi sedikit. Saya lebih kecewa karena dia nggak ngabarin (padahal entah gimana saya yakin dia ngerti janjian malem ini). Saya lebih suka diberi kejelasan daripada di-php-in atau digantung.

Akhirnya saya ngerasa pasrah aja sama Allah. Acaranya nggak jadi, IAIC nggak dapet (karena acara IAIC jam 18.30 dan saya nggak punya kendaraan buat kesana, sementara saya tahu temen-temen yang lain udah berangkat dari tadi-tadi dan saya nggak mungkin minta mereka jemput).

Jadi, saya memutuskan buat membahagiakan diri sendiri dengan cara sendiri. Meski tahu itu cuma semu :"

Uuuuh tapi Allah selalu punya rencana baik. Dan kebaikannya itu lewat temen-temen IC. Entah apa yang bikin Tyani sms dan kemudian tanpa tanya-tanya Tyani sama Pipeh lewat sms mereka masing-masing bilang kalo Nikari jemput saya. Ya Allaaaah nikmatMu sungguh terasa lewat mereka.

Rasanya nggak ngerti lagi kenapa temen IC bener-bener baik dan sungguh mengerti. Saya speechless beneran. Pas dateng saya cuma bisa diem, mandangin temen-temen yang lagi makan. Lebay? Terserah deh. Tapi mungkin kamu juga ngerasa kayak gitu kalau jadi saya. Setelah sekian lama nggak ketemu sebanyak ini teman IC(dari bulan puasa; bahkan saya nggak ikutan bukber IAIC Jogja sama ulang tahun Gycen bareng Gycen Jogja), gimana saya nggak ngerasa terharu ngelihat mereka semua? Kalau bisa, pengen saya peluk satu-satu deh yang ceweknya :"

Kakak-kakak Nozo cowok yang begitu solid sampe sekarang. Kakak ilkom yang langsung dipanggil-panggil begitu saya dateng. Anak-anak Foranza Jogja, Kak Zaim dengan senyum ramahnya pas saya sama Nikari datang, Kakak-kakak Axivic, Gycen cowok yang rame sendiri di meja makannya, Gycen cewek yang anteng-anteng makan; yang selalu saya kangenin.

Uuuuuh, terharu banget rasanya ketemu mereka. Sepanjang cerita masa pendidikan saya, saya ngerasa kalau temen IC-khususnya Gycen- yang paling ngerti dan mau mengerti. Oke kita nggak bisa hidup dengan bergantung selalu pengen dimengerti orang. Tapi kalau saya bisa kasih penghargaan ke mereka rasanya pengen bangeeeet. Bener kata Nadia AV di chat fb kemarin, di IC saya bisa menjadi diri saya sendiri. Saya tahu di kampus setelah setahun ke belakang saya banyak menjadi diri yang sesekali diliputi kebohongan. Bukan bohong sama orang lain, tapi saya banyak bohong sama diri saya sendiri. Saya tahu banget itu :"

Jadiiiii, terima kasih IC. Terimakasih atas kehidupan di dalamnya serta ukhuwah yang terus bisa dijaga smapai detik ini. Terima kasih Gycen, atas segala pengertian yang pernah ada. Atas segala kebaikan yang kalian punya. Atas segala rasa cinta yang ada di antara kita. Saya sayang kalian, dan semoga Allah selalu menjaganya atas nama persaudaraan dengan ikatan ukhuwah dan iman :)

Teruuuus (yaampun masih belum berakhir, Fit?), karena hari ini bertepatan sama Milad Insan Cendekia, kami semua nyanyiin Mars IC kesayangan. Sebenernya nggak semua, soalnya saya tahu saya sendiri nggak nyanyi. Aaaaah bagaimana mungkin bisa ikut nyanyi? Sementara badan saya bergetar hebat entah mengapa. Hahaha lebay ya? Biarin aja lah, terserah menilainya gimana. Akhirnya saya cuma menikmati getar itu sambil menunduk, memejamkan mata, dan akhirnya....mengingat IC; dari bangunan sampai segala buncah rasanya.

Halo Insan Cendekia Serpong, apa kabarmu kini? Semoga terus baik-baik saja ya. Nggak kayak saya, hehehe. Makin besar, makin pintar, semoga selalu menjiwai lagu marsnya. Saya sayang banget sama kamu, sama temen-temen yang kamu didik. Dan sangat berterimakasih sama Allah yang telah memberikan kesempatan untuk pernah berada di dalamnya : pernah belajar banyak hal di sana (aaaah jadi inget chatting sama Arum kemarin, tentang bagaimana IC bisa mendidik kita dari sisi apa yang kami dapat secara tidak langsung). Terimakasih Allah :).
kue Milad IC ke-17; diupload di grup IAIC oleh Pak Away :)

btw, nanti kalo yang IAIC Jogja udah pada ngupload foto saya revisi nih postingannya :)

4 komentar:

  1. ndaaaaa >.<
    entah ya apa rencana Allah yang membuat aku blm bertemu teman sememahami teman di IC :", banyak hal ttg pemahaman itu, ttg pemahaman dlm pergaulan, smpai karakteristik msg2 :)

    BalasHapus
  2. Milad ke 17 kemaren rame banget kak.. IC kabarnya baik, malah mau di renovasi total.. Emang IC tuh top banget dah.. temen temen IC itu yang paling paham, karena apa yang aku dapet, mereka juga dapet.. Saling ngejaga, saling kasih senyuman..

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS