Sebagai Kakak :")

Sabtu, 07 September 2013

Liburan yang nyaris sempurna dua bulan membuat saya nyaris selalu memerhatikan segala tingkah dan perilaku adik-adik saya. Apalagi libur kuliah itu sekolah nggak lagi libur. Betapa hecticnya aktivitas pagi dari mulai Fafa berangkat jam enam kurang 10, sementara Fahri kadang masih susah dibangunin. Impact berangkat yang pagi ini, Ummi sampe harus nggeser jadwal tilawah habis subuhnya gegara mesti nyiapin bekal sekolah yang tentu lebih banyak dari biasanya.

Saya mengamati adik-adik saya satu persatu. Fafa yang udah gede tapi masih sering berantem sama Fahri. Yang seringkali lebih hi-tech gaul daripada saya. Yang ngefans berat sama ah entah apa itu namanya. Yang demen banget main instagram, demen banget foto-foto, demen banget gabung-gabungin foto. Yaa tipikal anak jaman sekarang lah#eh. Tapi ini kata dia sendiri kok yang tipikal anak jaman sekarangnya, hehehe. Sementara saya bahkan ga niat bikin akun instagram *atau emang belom aja? hahaha* dan lebih sering blogwalking~ Suka nyanyi pake banget. Jago ngafal, dulu pas sd nonton cd operet bobo dia bisa apal se dialog-dialognya se lagu-lagunya. Fafa yang sekarang udah lebih gede dari saya. Bahkan kalau biasanya baju kakak dipake adek, saya malah sering dapet baju lungsuran Fafa, hehe :P. Bahkan baju dia jaman kelas 5 apa 6 sd muat saya pake pas anjangsana ke IC taun lalu, ckckck...

Fahri yang lebih suka cerita ke saya dibanding ke Fafa. Ngomongin dari mulai hal di sekolah sampe kartun tontonannya. Cerita temennya yang berantem, main ke rumah temen. Cerita baginya adalah hal-hal yang jarang banget dia lakuin ke Fafa. Suka nanya macem-macem. Kritis. Suka baca buku, apalagi komik. Tapi kadang ngeselin jadi lama kalo mau ngapa-ngapain. Apalagi kalo ngambek sebelum sekolah. Ngeselin juga kalo ganggu Fatihnya udah kebangetan. Dulu gak takutan, tapi entah kena pengaruh apa dia jadi penakut gitu sekarang. Semoga cepet hilang lah ya dek ketakutanmu :)

Fatih yang paling kecil, paling imut, unyu, dan nggemesin. Paling sering dijadiin bahan pertanyaan iseng : Fatih terbuat dari apa sih, Mi? Kok dia lucu banget?  Fatih tipikal anak yang terlalu aktif sampe kalo ngajak dia kemana-mana kitanya yang capek *tapi namanya anak ya dinikmati laaah #ummistyle. Gawat banget kalo udah denger Fafa nyanyi lagu barat langsung ngikutin dengan-tentunya- lirik yang salah tapi diulang-ulang mulu ampe yang denger kesel dan bosen. Kalo baca Iqro' banyakan curhatnya, jadi ngajinya super lamaaaaa~ Paling berani diantara adek saya yang lain. megang kecoa aa dia berani *apa dia yang ga sadar ya kalo kecoa itu menjijikkn --a. Wajahnya yang terlalu nggemesin. Kalo ada yang nunjukin ekspresi marah langsung deh dia baca hadits jangan marah; laa taghdob wa lakal jannah. Janganlah kamu suka marah maka bagimu surga. Atau malah dengan watadosnya kalo abis bikin orang kesel dia malah nggodain gini,"Ummi, tabassum, smile. Senyum dong Ummi ke Fatih...." Oh ya, Fatih adalah anak yang paling sering bilang sayang ke siapapun kayak upin ipin bilang upin sayaaaaang opa. Dia sering bilang gitu dari umur dua tahun apa ya--a. Kadang kalo saya mau ke Jogja dia suka bilang gini,"Mbak Fitri disini aja, kan Fatih sayang Mbak Fitri...." dengan wajah sedih yang nggak nahanin banget buat saya peluk*huhu.

Liburan di rumah sementara adik-adik sekolah tentu bikin kepo. Saya nyaris selalu penasaran sama kegiatan adik-adik saya di sekolah. Tiap pulang saya tanyain, tadi belajar apa di sekolah? Terlalu kepo, ya? Eh tapi katanya nanya kayak gini bagi para ibu ke anaknya itu bagus loh #eh, menguatkan interaksi *katanya siiih~. Suka kesel kalo Fatih jawabnya belajar berantem --a. Fafa yang paling demen cerita mah kagak usah ditanya pasti udah curhat. Kasian dia, berangkatnya paling pagi. Dia berangkat -untuk ukuran sekoah asrama kayak saya dulu yang tinggal kepleset nyampe- jam segitu mungkin kita baru pulang dari masjid atau dari kantin.

Kadang jadi suka iseng ke Ummi, nanya Apa perasaannya punya anak seperti kami, Mi? atau Apa rasanya punya anak empat, Mi? Jawaban Ummi Luar biasa, sambil senyum. Selalu begitu :). Tapi saya yakin sekepo-keponya saya ke adik-adik saya, tentu Ummi yang paling penasaran sama apa yang mereka lakukan di manapun. Yaa gimanalah ya namanya juga ibu :") Kadang saya mengamati ekspresi-ekspresi Ummi. Kalau Fafa pulang telat-dan izinnya juga telat, kalau Fatih jatuh, kalau Fahri ngambek. Aaaah, pokoknya jadi semacem identifikasi perasaan gitu. Ummi tentu seringkali akan jadi referensi nomor satu dalam banyak hal, bukan?

Kadang kalau tetiba mikir gini di waktu-waktu senggang, atau pas lagi nanya-nanya ke adik-adik tentang kegiatannya seharian saya suka mikir. Mikir tentang peran saya sebagai anak tertua: sebagai kakak mereka. Ah, kadang sediiiiiih banget kalau ternyata saya masih jauh banget lah dari sosok kakak yang baik. Apalagi pas itu ingetnya soosk Kak Laisa di film Bidadari-Bidadari Surga.. Aduh kerasa banget lah ya jauhnya, huhu T^T. Saya kadang masih nggak enakan buat ngingetin Fafa-apa karena dia udah gede ya jadi malah kerasa ada perasaan segan. Ini nih yang bikin Ummi suka bilang, Mbak, kamu itu kakaknya.... Kalo Ummi udah bilang gini, tanggung jawab sebagai kakak itu kerasaaaaaaa banget, huhuhu.

Dadah adek-adekku sayang, hari ini aku cao ke Jogja. Baik-baik ya di rumah. Rame lah ya sekarang Fafa juga di rumah. Dulu pas Fafa masih di asrama, di rumah kayak mengulang masa lalu, soalnya Fahri Fatih jaraknya sama kayak saya ke Fafa, cuman beda laki-laki sama perempuan aja.... Jangan suka berantem, atau rebutan Mayumi *eh sebut merek*. Yang akur yaaa :)

*pasti kangen deh jemput Fafa atau Fatih, nemenin Fafa ngerjain PR, nemenin Fahri nonton kartun, nemenin fatih baca Iqro' :")

2 komentar:

  1. uuuu aku juga deket sama adik2ku fit :D tapi cowo semua, dan jaraknya jauuuuh banget.

    BalasHapus
  2. aku ama adekku yg terecil juga jauh kak, 13 tahun stengah lah kira2 jarak umurnya :D. iya aku suka baca tulisan kk yg ttg ridho itu :")

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS