CeritaGMIF#1: Di Balik Layar

Selasa, 01 April 2014

Semester lalu saat kajian kemuslimahan KMFM, Mbak Birrul, Mapres (Mahasiswa Berprestasi) UGM 2013 jadi pembicaranya. Saya inget banget Mbak Birrul yang hebat dan sangat inspiring itu di akhir nyaranin kita para peserta untuk ikut SP2MP (Sahabat Percepatan Peningkatan Mutu Pendidikan). SP2MP (tahun ini namanya SP2KM : Sahabat Percepatan Pengembangan Kapasitas Mahasiswa) merupakan program dari Direktorat Kemahasiswaaan UGM yang rutin diadakan tiap tahun. Selain karena SP2MP ini melatih kemimpinan dan punya impact yang cukup bagus, Mbak Birrul bilang acara ini juga akan membuat kita punya teman dari berbagai fakultas di UGM yang gede sekali ini. "Saya sadar saya harus punya teman dari seluruh fakultas di UGM, salah satu caranya memang dengan mengikuti UKM univ. Tapi mengikuti UKM univ itu pasti kegiatannya sibuk sekali, sampai malam, dan sebagainya. Makanya adik-adik saya sarankan untuk mengikuti kegiatan SP2MP," begitu kira-kira kata Mbak Birrul saat itu.



Kata-kata Mbak Birrul melekat banget pada ingatan saya (gak cuma tentang SP2MP tapi yang lainnya juga kok :D). Sampai kemudian saat SP2MP oprek dan tahun ini khusus 2012 *jadi SP2MP itu emang alokasinya per angkatan gitu, kalo tahun ini buat 2012 berarti taun depan udah ga ada kesempatan. Tapi begitu lihat timeline kegiatan saya jadi mikir-mikir lagi. Apalagi waktu liat timeline kegiatannya yang cukup padat pas weekend-weekend. Bukannya mau libur, saya ga enakan banget kalo banyak-banyak izin sama anak MII. Padahal dulu Mbak Birrul ikut SP2MP pas jadi ketua Himpunan Mahasiswa Ilmu Keperawatan yang otomatis pasti super hectic dibandingkan posisi saya di MII saat ini. Mbak Birrul bilang dulu juga ia memohon pengertian dari teman-temannya. Mengamanahi PH lain untuk menggantikan pada beberapa kegiatan. "Insya Allah aplikasi SP2MPnya ini juga akan memberi efek positif pada organisasi yang saya pimpin," begitu katanya.

Tapi, yang namanya saya masih belepotan gini ngatur diri dan udah kebayang ga enakannya kalo mesti sering izin *sekarang aja udah sering izin*. Akhirnya saya memutuskan untuk ga usah ikut dan ga care lagi sama info SP2MP *dadah*. Kesempatan baik yang ga akan datang dua kali itu saya tinggalkan.

Kemudian pertengahan Maret lalu, kira-kira tanggal 10 Maret atau sebelumnya, saya liat di home FB muncul statusnya Kak Fadjar ketua BEM MIPA yang isinya pendaftaran Gadjah Mada Inspiration Forum. Inti yang saya tangkap adalah ini komunitas yang akan dibina sama (Kommapres) Komunitas Mahasiswa Berprestasinya UGM. Mana profokatif banget posternya nampilin foto yang mana 3 orang dari 4 orang di poster itu saya udah pernah ketemu langsung. Mas Handi sama Mbak Mona di Final ImagineCup 2013, terus ya Mbak Birrul, Mapres UGM. Persyaratan applynya kirim email CV, transkrip sama essay pake Bahasa Inggris maksimal 500 kata. Dikirim 'before March 14th, 2014'. Sampe detik itu yang nempel di kepala adalah deadlinenya 14 Maret.

Saya tanya dua teman saya yang di mention sama Kak Fadjar di status itu : Himaya, anak Fisika 2012 sama Nabil, temen IC, anak Teknik Mesin. Dua-duanya mau daftar. Saya makin termotivasi meski nyadar diri banget kalau diri saya jauh lah dibanding mereka berdua. Tapi tetep saja niatnya makin bulet mau daftar. Dan kemudian berpikir bahwa ini mungkin bisa jadi pengganti SP2MP yang gak bisa saya ikuti  itu. Apalagi programnya hanya 2 bulan*jadi kayak OLC*, relatif lebih singkat dibanding SP2MP yang sampai Oktober

Yang sangat disayangkan dari niat saya adalah seriusnya yang sangat deadliners. Huaaaaa tanggal 13 sebelum rapat OLC dimulai saya nyicil bikin CV pake Bahasa Inggris (Pelajaran 1 : Bikin CV, dan edit kapanpun kamu selesai pada suatu kegiatan atau punya prestasi terbaru pada suatu kegiatan, biar ga numpuk kalo sewaktu-waktu buth kan jadi cepet :3). Mana ga pernah bikin CV Bahasa Inggris pula-,-. Akhirnya setelah mengingat-ingat blogwalking orang-orang kece saya pernah terdampar pada CV dua kakak keren yang pertama kali saya kenal pas final ImagineCup2013 : Mbak Mona sama Mbak Vina. Langsung buka chrome dan dua tab berdampingan isinya keduanya. Ditambah satu lagi : googletranslate :P

Jumat pagi tanggal 13, sebelum masuk Milan ketemu Himaya depan pintu masuk Milan. SMS terakhir Maya belum saya bales dan didalamnya berbunyi, lagi mau kirim emailnya ya Fit? *kira-kira isinya begitu*. Padahal saya bahkan belum bikin essaynya. Eh pas ketemu Maya itu ternyata malah dia yang udah kirim emailnya -.-. Terus saya makin sport jantung, keinget apply Jenesys yang tertolak karena email daftarnya udah kepenuhan email masuk : bahkan sebelum form saya dibaca saya udah tertolak di pintu masuknya T.T. Maya bilang pagi itu, 'Deadlinenya hari ini kan Fit?' Nada pertanyaan yang lebih kayak peringatan. Saya cuma jawab 'Eh iya ya?' sambil menenangkan diri karena seinget saya deadlinenya tanggal 14.

Jumat malam, saya kembali menuntaskan CV dan buka file word baru buat bikin essay. Ngantuk, kemudian nyemangatin diri sendiri lagi. Sampai ketika ngantuk bingit akhirnya buka FB bentar. Terus saya liat lagi poster opreknya dan terbelalak ketika melihat bahwa deadlinenya adalah BEFORE MARCH 14TH, 2014. Before means, hari ini, tanggal 13.

Alhasil, ngebutlah saya. Dengan Bahasa Inggris yang super pas-pasan. Nggak pake cek-cek grammar lagi, mikir kemudian nulis dibantu kekuatan google translate. Waktu saya hanya satu jam sampai 00.00. Sampai akhirnya jam 12 kurang 3-6 menitan *lupa* saya submit. Keren amat Fit bikin essay Bahasa Inggris secepet itu. Iya keren emang, soalnya ga pake ngeliat grammar dan essay saya disudahi karena perkara waktu. Jangankan ngecek. Bahkan essay saya baru mencapai angka 200 sekian kata. Jauh banget dari 500 dan seharusnya masih bisa dimaksimalkan. Tapi apa daya, waktu adalah sesuatu yang tidak bisa dikalahkan *kata Bang Tere*. Akhirnya terkirimlah berkas saya*fiuuh, tarik nafas lega.

Keesokan harinya, siang-siang di Gazebo saat buka FB saya liat Mas Handi ngeshare poster oprek GMIF dan bilang deadlinenya malam ini pukul 00.00. Saya bengong dan kemudian memutuskan unntuk email CPnya tentang kapan deadline sebenarnya dan tanya boleh enggaknya perbaiki essay. Maghrib cek lagi udah ada balasan, katanya deadlinenya malam ini dan saya masih boleh perbaiki essay. Akhirnya, malam itu saya kembali berkutat dengan essay tersebut.

Malangnya, tiba-tiba saya terbangun dengan kondisi tertidur yang mengenaskan di lantai di depan laptop yang ditaroh di atas box. Badan super pegel karena kondisi tidur yang nggak normal. Entah mungkin malam itu kecapean. Kalo ga salah malam itu juga baru pulang jam 8 malam abis pelatihan SI. Saya lihat jam dan terbelalak, sudah jam dua malam. Baiklah, revisi saya yang memang baru setengah jalan itu...kemudian sia-sia.

Satu dua hari berlalu. Sampai suatu malam di mana saya udah mau off, saya iseng cek email dan kemudian...email itu ada di inbox, email lolos GMIF. Emailnya kelihatannya dikirim secara serentak ke 15 orang yang lolos. Saya lihat nama itu satu per satu dan senang karena ada yang saya kenal yaitu Nabil. Sekaligus sedih karena Himaya nggak lolos. Padahal kayaknya Himaya lebih kompeten daripada saya. Subhanallah, saya langsung teringat kata-kata bijak itu : tidak ada yang kebetulan di dunia ini. Subhanallah, terima kasih Allah atas berkah ini. Saya langsung konfirm Mbak Birrul malam itu juga, terus ngabarin Nabil buat cek email.

Sejujurnya saya takjub dan sempat mikir apa panitia nggak salah nulis nih, atau jangan-jangan formnya cuma keselip opo piye lah yang selintas kayak kesalahan teknis gitu. Nabil udah punya pengalaman internasional dan sangat aktif di kampus. *Bandingin sama Nabil soalnya baru dia doang yang aku kenal*Jauh banget lah ama saya. Tapi kalo diinget-inget tentang tidak ada yang kebetulan di dunia ini, semua pasti rencanaNya, maka saya kembali meyakini bahwa GMIF ini ya...memang ditakdirkan begitu :))

Semoga bisa mengikutinya secara maksimal, doakan saya ya teman-teman :)



*ah iya, salah satu yang paling nyesel adalah, saya lupa melulu gak share info ini di grup ilkomp12 :'(

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS