Pulang

Sabtu, 28 Juni 2014

Halo!
Selamat malam, selamat Ramadhan :). Masih empat makul, satu rapat eval, dan satu acara camprock lagi sebenarnya menjelang pulang. Niat pulang maksimal tgl 10 udah tancap gas dari Jogja tapi apa daya, berita Jumat kemarin membuat saya harus lebih lama ada di kota pelajar ini.

Jujur, saya sedih banget tau keterpaksaanharusan pulang yang diundur ini. Pengen nangis, malu, abisnya lagi di forum. Ahaha, iya emang selain melankolis saya masih terlalu kekanakan untuk urusan kepulangan kali ini, yah :"

Ada di asrama enam tahun ditambah ini tahun kedua kuliah ternyata nggak membuat saya nggak kepengen pulang liburan ini. Entah, tapi kalo saya pikir-pikir, alasan utamanya adalah permintaan pulang dari Fatih (5 tahun), Fahri (9 tahun), dan Fafa (ini udah gede sebenernya, 15 tahun, tapi masih suka bilang kangen ama saya :P) setiap telepon. Hampir tiap telepon semuanya nanya, merengek, bahkan kesel khasnya Fatih bilang, "Mbak Fitri pulangnya lama banget sih, kan enak kalau ada Mbak Fitri..." Ah, gimana nggak melting punya adek kayak mereka ini :". Bahkan Ummi juga pernah cerita kalo mereka bertiga lagi ngelakuin suatu hal bareng, mereka suka bilang, "Coba ada Mbak Fitri ya, kan nanti lebih seru...."

Maaf ya Dek, Mbak Fitri nggak bisa pulang cepet liburan ini. bahkan nanti di Cibinong nggak ada dua minggu. Ah, padahal nggak daftar panitia apapun. ospek univ enggak, fakultas enggak, bahkan nggak daftar panitia RDK :". Padahal udah niat pulang cepet, apalagi sejak liat postingannya Masi yang ini. Padahal pengen nganter Fatih sekolah, pengen nganter Fahri sekolah, bahkan pengen jemput Fafa pulang sekolah dan nemenin belajar naik motor. Pengen nemenin Ummi dan ngobrol banyak sama Abi. Yang terasa paling berat adalah pas SMS Ummi kemarin Jumat, rasanya berat banget bilang maaf pulangnya baru bisa kapan. Sekalipun Ummi nggak pernah ngerengek minta saya pulang (yaiyalah), saya tahu Ummi pasti kangen (aaah, jadi inget Ummi pernah bilang, kangen kita ketemu lewat doa, ya Mbak... :" ).

Entah, rasanya sedih aja mau ngelewatin ramadhan lebih dari setengah bulan di Jogja. Padahal dulu jaman SMP-SMA biasa aja -.-. Bahkan pas di IC pernah sampe tiga minggu juga nggak kenapa-kenapa. Iya, mungkin karena saya udah naruh harapan lebih buat bisa pulang maksimal banget tanggal 10. Jadinya gini deh, kalau udah ngarep tinggi-tinggi, jatohnya sakit juga, sakit banget malah... :" Kalo dulu jaman sekolah kan jadwal pulangnya jelas, mungkin karena itu kali ya jadi biasa aja.

Ahaha, selain itu kalo di asrama ada yang masakin sahur (terimakasih Bu Jamilah dkk (ibu masak DM) serta pegawai kantin IC yang selalu setia :)). Kalau dikosan ya...begitulah. Hihi, padahal kalo shaum sunnah biasa aja, ini kenapa rasanya jadi beda banget ya Ramadhan gini. Ahaha jadi inget pembicaraan di kampus tadi abis tutorial. Ceritanya lagi bahas Firly (ada Firlynya juga kok) yang semalem udah puasa sejak hari ini dan semalem dia tarawih di kosan karena gatau masjid mana yang udah tarawih. Terus ada yang nyeletuk, "Belum ada imam sih ya Fir, makanya cari imam~". Yah, semacam jleb hening bentar dan kemudian ketawa~

Baiklah, saya tutup postingan ini dengan hamdalah. Ada foto sih mau diposting tapi besok aja deh ya. Semoga Ramadhan kali ini bisa lebih baik dan maksimal dari sebelumnya. Aamiin :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS