Tarawih

Senin, 30 Juni 2014

Ini catatan hari kedua Ramadhan saya.

Baiklah, intro dulu sedikit, rencananya Ramadhan ini saya ingin membiasakan menulis setiap hari. Dulu Bu Evi bilang Ramadhan itu baik untuk membiasakan, walaupun memang yang dimaksud saat itu Ramadhan baik untuk membiasakan shaum Daud (yang saat itu menurut saya cukup mainstream di IC) karena saat Ramadhan sudah terbiasa puasa. Tapi atas alasan apapun, insya Allah Ramadhan cukup baik untuk memulai.

Malam ini tarawih ketiga, tapi pertama kalinya di masjid karena selama dua hari sebelumnya saya menginap di rumah bude dan kami selalu menunaikannya di rumah. Entah kenapa atmosfernya terasa lain, tiba-tiba saya merasa ini tarawih pertama di masjid selepas dari IC. Padahal pas diinget-inget lagi terakhir itu ya tahun lalu, satu-satunya tarawih pertama di Jogja (karena saya pulang ke Cibinong saat hari pertama Ramadhan). Saat itu kami tarawih di maskam (Masjid Kampus UGM).

Pertama, tentang Mukena
Pas mau berangkat, saya ngepakin mukena di goody bag/tas tenteng. Dan ternyata para mbak dan adik kos yang bareng sama saya berangkat pada pake mukena semua. Hal yang menurut saya janggal sebenarnya. Kenapa janggal? Soalnya dulu di IC nggak ada sama sekali orang yang berangkat ke masjid pakai mukena dari asrama. Mukena tersimpan di masjid dan kapanpun kami berangkat ke masjid kami sudah berpakaian lengkap. Sebelumnya saat sekolah di Darul Marhamah (pas SMP), sebenernya semua orang juga berangkat ke masjid pake mukena dari asrama, bahkan di sekitar rumah pun orang-orang mau shalat di masjid juga pakai mukena. Tapi setelah di IC, kebiasaan itu terasa janggal, aneh, dan kalo kayak gitu entah kenapa saya ngerasa malu. Hahaha, padahal cuma tradisi ya sebenarnya~

Kedua, ke Masjidnya itu... :"
Kemudian ke masjid gini rasanya sesuatu banget. Soalnya di kampus (notabene saya kuliah nyaris selalu di milan) hanya ada mushala kecil bawah tangga (sedih banget emang-_-). Nggak punya rasa-rasa masjid sama sekali :(. Terus kalau tarawih pas puasa di rumah nggak pernah ke masjid. Pernah niat tapi akhirnya gugur karena milih nemenin Ummi aja shalat di rumah biar jamaah juga. Btw, saya masih bingung juga sih sebaiknya perempuan itu kan katanya shalat di rumah, ya? Tapi banyak orang memilih ke masjid kalau tarawih kenapa ya? Padahal kalau shalat biasa jamaah putri tidak banyak di masjid. Biar suasana Ramadhannya lebih terasa kah? Atau dengan alasan ironis (yang nge-jleb) ke diri saya sendiri bahwa masih banyak perempuan yang belum PD buat tarawih di rumah karena masih sedikitnya hafalan sementara tarawih rakaatnya banyak(saya jugaT^T)? Entahlah, masih harus dicari jawabannya sambil introspeksi diri juga sebenarnya :"

Nggak lama, sampailah kami ke masjid dekat kosan. Pengen sih sebenarnya ke maskam. Tapi jauh dan...rame banget banget. Bahkan temen saya yang puasa dari tanggal 28 dapetnya di taman-taman Maskam. Sebenarnya nggak gimana-gimana juga sih, malah bagus kan kalau rame, hehe. Asal ramainya itu bisa jaga kekondusifan aja sih. Saya pun tahun lalu sempat satu kali tarawih di sana dan alhamdulillah dapat tempat di dalam. Yang nggak bagus itu kalau ramai tapi nggak kondusif. Yang anak-anak rame ngobrol dan jajan. remaja-remaja pada update status atau buka socmed, atau ketawa-ketawa liat hapenya entah apa objeknya, bahkan kalau ada yang lebih mengutamakan tilawah padahal saat itu sedang khutbah. Mengganggu dan pasti nggak bikin betah kalau ramenya nggak kondusif gitu.

Nah, kembali ke masjid tempat saya shalat tadi. Masjid di sini sepi ternyataT^T. Bahkan kami yang berangkat pas udah adzan aja dapat shaf pertama dan setelah Isya saya baru nyadar kalo shaf putrinya cuma dua. Yaudah satu-satunya jalan buat husnuzon saat itu adalah betapa banyaknya masjid di sekitar sini sampai-sampai persebarannya (mungkin) sangat merata. Atau semua orang udah tertarik ke maskam? Entahlah. Tapi yang jelas bahkan ini aja kalah sama shaf tarawih di penghujung Ramadhan (yang udah relatif sepi karena banyak orang mudik) di sekitar rumah. Efek baiknya, suasananya cukup tenang, nggak sesak, nggak ramai. Syukuri saja, Alhamdulillah.

Lain masjid lain kebiasaan. Kalau biasanya ada takmir yang jelasin dulu imam sama khutbahnya disampaikan oleh siapa buat ngintroin khutbah, disini nggak ada. Tiba-tiba ada salam dan langsung aja ngasih khutbah. Eh ternyata disampaikan oleh takmir selepas khutbah selesai disampaikan. Btw, saya jadi inget khutbah di Masjid Al-Ashri (masjid deket rumah), masjid DM, sama di masjid IC. Kalo di Al-Ashri, disampaikan dulu pemasukan dan pengeluaran infak masjid. Terus dikasih tau nama imam dan khatibnya (biasa deh berguna banget buat anak SD yang disuruh ngisi buku agenda Ramadhan itu loh, pernah dapet nggak manteman? :D).

Kalau di DM agak lupa nih sebenernya. Tapi ini sekolah khusus putri dan guru putra kami pun ada dari suami guru putri. Jumlahnya nggak banyak, kalau nggak salah saat saya kelas 7 ada 3 guru putra dan saat kelas 9 guru putranya hanya tinggal 1. Lupa juga dulu kalo khutbah gimana jadwalnya, mungkin dari penduduk sekitar. Tarawih di DM ini biasanya pada ngincer shaf di luar, soalnya adem ada AC (angin cepoi-cepoi maksudnya :P). Yah tapi shaf diluar mau nggak mau akan berbanding lurus pada waktu kedatangan ke masjid. Dan dateng akhir itu ya nggak direkomendasikan karena akan berbanding lurus pula dengan iqob (hukuman) yang bisa kami terima. Ya, begitulah hidup di asrama :P.

Selanjutnya di IC. Karena paling terakhir jadi lumayan inget. Jadi IC ini ada seleksi Imam Masjid. Nah pas kelas 10, anak-anak punya imam tarawih favorit, misal Kak X. Alasannya kenapa? Ya bisa ketebak lah soalnya sangat 'pengertian' sama makmumnya alias bacaannya nggak panjang-panjang. Cepet selesai, cepet ambil suplemen (makanan penambah gizi gratis yang dibagiin buat siswa XD), cepet belajar. Soalnya pas kelas X Ramadhannya itu pas banget sama jadwal UTS. Tapi saya inget banget, Izzah, salah seorang teman malah nggak suka kalau imamnya cepat, katanya kalau nggak salah, jadi kurang dapet feelnya (lupa redaksi kata-katanya tapi intinya sih gitu). Kalau bacaan suratnya panjang teman saya ini ngerasa shalatnya lebih enak untuk dinikmati. Subhanallah sekali, patut bangetlah buat kita contoh :)). Btw, imam masjid dekat kosan ini malam ini mirip banget sama salah satu nada baca tilawah yang pernah dibaca sama siswa IC (pernah denger soalnya), apa sama salah seorang imam masjid IC ya, lupa. Tapi yang jelas, ngingetin banget lah sama IC:"

Pas kelas 11 saya lupa ada imam favorit apa nggak. Kalo pas kelas 12, imamnya selalu syekh dari Mesir (hua saya lupa nama syekhnya). Alhamdulillah di IC selau ada tamu syekh dari Mesir yang menetap cukup lama (hampir setahun kalo nggak salah) yang tiap tahun biasanya ganti. Kalau dimamin syekh suka dukanya macam-macam. Tahun ini sangat terasa sekali kalau witir. Witirnya syekh itu lama dan kalau nggak salah ingat selalu ada qunutnya. Beberapa orang sudah berguguran buat ikut jamaah witirnya syekh. Alasannya mungkin macam-macam, yang terbaik ya mau mengakhirkan witirnya ini bareng tahajud nanti malam sebelum sahur.

Khutbah malam ini di masjid dekat kosan (kembali ke sini, ya :)) ngomongin tentang tarawih dan witir. Jadi keinget lagi kalau tarawih itu artinya istirahat. Dulu (saya lupa kapan), saya sempet lho mikir arti tarawih kok aneh banget ya istirahat, jelas-jelas rakaatnya banyak. Di mana istirahatnya. ternyata kata sang khatib maksudnya istirahat di sini adalah empat rakaat istirahat, empat rakaat istirahat. Istirahanya bisa dengan minum, atau tilawah, atau berdzikir, itu terserah kita. Dan...saya baru tau kalau makna istirahatnya di sana (padahal tarawih itu ya ada di pembahasan buku Fiqih pasti dari SD sampe MAN--a). Kemudian witir, entah kenapa saya jadi inget materi Matematika Diskritnya Pak Reza Pulungan waktu khatibnya bilang tidak ada dua witir dalam satu malam, karena witir itu ganjil, sementara kalau ada dua witir, ganjil ditambah ganjil itu genap. Bener juga ya, saya baru ngelogikain ke sana. Selama ini nerima mentah aja kalau nggak ada dua witir dalam satu malam ya karena emang ada perintahnya gitu jadi nggak boleh, ternyata bisa dinalar juga, hehe :D. Tapi ini materi matdis banget iya nggak sih, karena ganjil ditambah ganjil akna menghasilkan genap,saya juga lupa sih dulu pas babnya apa :P.

Oh iya ada hadits lagi yang disampaikan tentang pahala shalat tarawih itu sama dengan pahala shalat semalaman suntuk. Subhanallah ya, Allah begitu baik ngasih kita 'jalan pintas-jalan pintas' buat meraih pahala sebanyak-banyaknya di bulan mulia ini. Kemarin baca di buku mutaba'ahnya salah satu mbak kos, ada kutipan Ustad Syatori bahwa Ramadhan itu umpama kita adalah orang kelaparan yang masuk ke dalam rumah mewah dan dijamu dengan banyak makanan enak. Nah, apa kita hanya mau ambil air putih dan kacang? Atau ambil yang lebih dari itu? Sementara kita nggak tau saat kita keluar nanti apa yang akan kita hadapi :"

Bicara tentang khutbah, saya kembali ingat khutbah di masjid Al-Ashri. Khas banget anak SD yang ditugasin gurunya ngisi agenda Ramadhan itu lah. Selain ngisi ceramahnya, di bagian bawah ada kolom khusus buat penceramah sama imam tanda tangan. Bayangin coba berapa banyak anak SD yang shalat di masjid itu (sebenernya yang bener-bener mau ngerjain dengan maksimal sih lebih tepatnya), dan kemudian selepas shalawat dan salam-salaman selepas doa dan serangkaian shalat selesai mereka akan ngantri buat dapetin tanda tangan imam dan khatib. Yah kalo kita udah gede gini sih mikirnya juga, buat apa banget kayak gitu --a, yang penting kan kita dapet isi khutbahnya buat kembali menyirami hati dengan kesejukan ceramah. Tapi ya anak-anak SD itu mikirnya nggak gitu, yang penting tugas selesai dan nggak dimarahin guru. Bahkan dulu pernah waktu Abi kebagian jadwal khutbah di masjid dan udah pulang (udah dimintain tanda tangan pas di masjid), ada sekitar dua orang yang ngetok pintu rumah. Hanya demi minta tanda tangan. Oh men, emang usaha maksimal kaya gitu yang harus kita terapin di usia yang kian menua ini, dalam hal lain tentunya, bukan minta tanda tangan *eh iya deng minta juga ttd dosen :P. Kalau saya sendiri dulu nggak pernah sampe segitunya sih, kayanya pernah barang sekali doang. Abis itu milih nyatetin khutbah ramadhan dari TV aja, pas menjelang berbuka. Abis kalo di mesjid suka nggak jelas gitu suaranya (alesan saya pas itu gitu sih :P).

Sekali lagi, selain lain masjid lain kebiasaan, lain orang juga lain kebiasaan. Bertanyalah pada seluruh anak IC, maka mungkin jawaban mereka sama kalau ditanya siapa guru yang ngasih khutbah ramadhan paling menarik. Jawabannya cuma satu : Pak Away Baidhawy . Bapak ini salah satu guru paling kreatif yang saya kenal di IC. Kalau yang kebagian taushiyah itu Pak Away, maka taushiyahnya akan diakhirkan selepas serangkaian shalat selesai. Bukan antara Isya dan Tarawih atau antara Tarawih dan Witir (kadang beda masjid juga beda waktu penyampaian khutbahnya).

Selepas shalat, maka hijab masjid akan ditengahkan membagi dua bagian masjid kanan dan kiri (bukan depan belakang layaknya shalat). Pak Away sudah bawa amunisi (mungkin sekotak) cokelat SilverQueen (aduh sebut merek), dan menyampaikan khutbahnya. Nah di khutbahnya itu, akan ada kalimat yang tiba-tiba diserahkan ke para siswa untuk ngejawabnya. Misalnya, "Saat itu, Nabi kita ditinggal oleh istrinya serta pamannya sehingga saat itu disebut sebagai...?" Pokoknya nada ngomongnya biasa eh tiba-tiba secara ngagetin jadi nanya ke kami, kalo masih siswa baru dan nggak ngerti pada malu-malu jawab biasanya. Tapi nanti kalo udah ngerti, uh rebutan jawab. Soalnya hadiahnya satu coklat SilverQueen :9. Dan pertanyaan kayak gitu banyaaaak banget. Yang entah kenapa sampai saat ini masih saya inget adalah jawaban pertanyaan kata-kata paling tengah di Al-Quran. Jawabannya saya tau dari Nida' sih (soalnya nggak denger pas jawabannya disampaikan--a) sebenernya kata tersebut adalah 'walyatalaththof' QS Al Kahfi ayat 19. Jadi dapet ilmu baru ^_^, batin saya saat itu. Selama di IC tentu ada yang belum pernah dapat cokelat sama sekali dan ada yang pernah selama tiga tahun itu selalu dapet cokelat. Saya? Termasuk golongan yang pertama sih sebenarnya, belum pernah dapat cokelat.

Baiklah, udah cukup kali ya berpanjang lebarnya. Semoga ada yang bisa diambil manfaatnya :) Sampai jumpa di postingan besok *tapi lusa UASnya duaT^T nulis gak ya :/

Semangaat :D


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS