Handphone dan Mukena

Minggu, 13 Juli 2014

Tulisan hari kelimabelas Ramadhan 1435 H

Hari ini saya jadi ingat cerita teman seprodi. Sudah terhitung lama sekali ceritanya. Antara diceritakan saat semester satu atau awal-awal semester dua. Kala itu kami ketemu di mushala. Sebut saja nama teman saya ini Diana.

Sebelumnya saya klarifikasi dulu, ya. Cerita ini fakta, tentu saja. Hanya saja mungkin dalam penyampaiannya ada redaksi kata yang tidak benar-benar sesuai dengan kondisi saat itu. Tapi insya Allah saya ingat garis besar ceritanya.

Kala itu Diana cerita kejadian yang ia alami bersama beberapa teman lain di suatu mal di Jogja. Singkat cerita, mereka menyempatkan shalat  di mushala itu—saya lupa shalat zhuhur atau ashar. Nah kebetulan, di mushala sana mukenanya terbatas. Alhasil, mereka shalat tidak satu kloter, saling tunggu giliran gentian mukena.

Namanya juga nunggu, kadang bosen juga kan. Ada juga nih yang buka hp. Ya mungkin nggak semua juga sih. Nah ternyata di mushala itu ada seorang ibu-ibu yang memperhatikan rombongannya Diana ini. Dan tanpa disangka…

“HP aja bawa, mukena enggak!” 
Ibu-ibu tadi berbicara dengan sinis. Suaranya terdengar cukup keras dan cukup menghentak perasaan mereka yang sedang menunggu. Saat Diana cerita, Tia, teman lain yang juga ada di rombongan itu, juga ikut mengutarakan kekesalannya pada sang ibu. Dia bilang yang intinya ya iya sih ngingetin, tapi jangan kayak gitu lah caranya.
***
Tia benar. Saya sepakat bahwa ibu tadi mengingatkan dengan cara yang kurang sopan. Jangankan diingatkan dengan cara demikian, diingatkan secara sopan saja tidak semua orang suka, kan? Tapi habis dengar cerita ini saya jadi kepikiran, coba kita lihat dari sisi lain.

Kita bisa melihat dari sisi urgensi HP dan mukena. Bahwa betapa kita biasanya panik kalau HP ketinggalan. Komunikasi yang terputus, jarkom yang nggak sampai, informasi penting yang bisa jadi kita telat tahu. Kebutuhan primer banget lah gampangnya. Mau ngabarin dan kelihataannya apa-apa jadi gampang. Apalagi dengan adanya smartphone yang sangat pintar dan memudahkan hidup manusia.

Kemudian, mari lihat dari sisi mukena. Banyak banget ya alibi buat beralasan nggak bawa mukena. Males lah, ketinggalan lah, lupa lah, berat lah. Yah macem-macem lah. Manusia kan tempatnya salah dan lupa…juga…bikin alasan, hehe. Tapi sadar nggak sih kalau mukena itu biasa dipakai buat apa? Shalat. Shalat itu kebutuhan apa? Primer bukan? Nah lho pikir lagi.

Kalau kita tiap shalat butuh pake mukena, ya harusnya menyadari bahwa harusnya mukena itu ada di tas setiap saat. Minimal kalo kita ngeh perginya bakal melewati waktu shalat. Kan ada mukena di mushala? Ya emang sih, tapi setidaknya bawa mukena pribadi itu upaya berhati-hati kalau-kalau mukena mushala lagi abis gegara mushala rame, atau misal lagi dilaundry sama takmir, atau case lainnya yang nggak tepat. Saya sendiri ngeh kalo di mushala kecil fakultas saya sering banget berkloter-kloter orang buat —selain nunggu gantian tempat buat shalat—ngantri gantian mukena juga. Udah gitu saya sendiri suka ngerasa nggak tenang kalo pake mukena mushala saat jam ramai, habis shalat tuh udah ditepok aja sama orang lain buat gentian mukena. Jangankan sempet diam bentar nyempetin baca Quran masih dengan mukena, dapat kesempatan berdoa lebih lama atau shalat sunnah di mushala aja udah bagus banget. Di sisi lain kalo mukena sendiri insya Allah udah terjamin kebersihannya kan? ;)

Kemudian pertanyaan selanjutnya. Nah kalo gitu mukena yang disediain mushala buat siapa? Ya mushala nyediain mukena bukan berarti itu jadi tempat bergantung kita terus kan. Alhamdulillah takmir mushala atau masjid itu baik fasilitas pelayanan jamaahnya. Tapi tentu harapannya semua orang sadar dong ya, kan mukena itu nyaris selalu dicari dan dipakai ketika shalat. Dan faktanya masih banyak orang yang nggak menyadari hal ini. Menggantungkan diri aja sama mukena mushala atau masjid.

Lah emang shalat harus banget pakai mukena? Nggak harus sebenarnya, yang harus itu : nutup aurat. Kalau saya pernah baca di tumblrnya Masi, Hijab yang baik itu, saat shalat bisa langsung dikenakan tanpa mukena. Kan emang Allah nyuruhnya pakai kerudung menutup dada, bajunya nggak ketat, dan nggak transparan. Kalau mau aman paling bawa kaos kaki bersih buat ganti kaos kaki pas mau shalat. Namun mungkin sebagian orang merasa nyaman pakai mukena untuk jaga-jaga misalnya terhadap rok yang tersingkap dan memperlihatkan sedikit bagian kaki makanya sebagian orang lebih prefer pakai mukena. Atau ya kalau orang-orang yang belum menutup aurat dengan sempurna, suka ngerasa kalau kayak gitu nggak pantes buat shalat (padahal berpakaian itu ya dilihat Allah juga, hehe).

Yah begitulah, pada akhirnya emang kembali ke diri masing-masing untuk merenungi seberapa penting sih emang mukena? Kalau ngerasa penting, apalagi mukena itu buat menghadap Allah, lho. Masih males bawa? Masih lebih mentingin HP yang kebanyakan digunakan buat menemui Rabb kita?

Yuk bebenah :) saya juga masih belajar :) 
*btw saya pernah bikin cerpen tentang ini mungkin bisa dipos lain waktu :))


2 komentar:

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS