Mempersiapkan Ramadhan

Rabu, 02 Juli 2014

Ini cerita hari keempat Ramadhan saya.
gambar dari sini

Terinspirasi dari obrolan habis ashar jamaah sama Mbak N, sebut saja demikian. Mbak N ini mahasiswa tingkat akhir, ya tau sendiri lah kalau mahasiswa tingkat akhir itu apa yang lagi diurusin banget :P *apalagi kalau bukan skripsi*.

Mbak N punya target wisuda Agustus. Bulat empat tahun masa kuliahnya, pokoknya begitu. Dari jauh-jauh sudah direncanakan, inginnya empat tahun. Di UGM, ada 4 periode wisuda : Februari, Mei, Agustus, November. Jelas saja karena awal masuk kuliah itu di Indonesia biasanya Agustus, ya bulat empat tahun berarti ketemu dengan Agustus lagi.

Dan Mbak N ini…sedang berjuang buat skripsinya *ayo yang lagi baca bantu doa ya biar Allah memudahkan segala prosesnya! Aamiin*. Dan batas yudisium tanggal 15 Juli. Yudisium itu menyelesaikan segala berkas buat wisuda. Urusan lab, perpus, dan segala hal lainnya (yang saya belum apal karena emang belum mau wisuda deket-deket ini :v). Perjuangan buat skripsinya sampai saat ini sedang masa pengetikan. Karena sekos, kita para anak kos tau banget mbaknya ini udah ganti judul kalau nggak salah sampai 3 kali. Cerita perjuangan lab yang gagal, cari alat dan bahan kemana-mana, motong kaca, motong bahan … *aduh lupa nama bahannya*, ngehubungin penjaga lab, dan lain-lain. Sementara teman-temannya satu per satu udah mulai pendadaran, yudisium, dan wisuda. Bahkan Februari lalu temannya udah ada 7 orang kalo nggak salah yang wisuda (emang nggak ngerti lagi sama kakak Fisika 2010 hebat banget sampe ngalahin Ilkom 2010 -_-). Ya ampun, itu pasti sakitnya…disini . . .

Dan perjuangan pengetikan skripsi demi ngejar wisuda Agustus itu jatuh pada masa-masa sekarang ini…masa-masa Ramadhan. Selepas Ashar itu kami lagi ngomongin dateng ke kajian menjelang buka di maskam.

Mbak N : “Aku tuh rencana gini Fit sehari datang, sehari enggak. Kemarin aku kesana jadi hari ini rencananya enggak. Habis kalau nggak gitu aku kapan ngerjain skripsinya. Kalau habis tarawih suka ngantuk….”

Saya : “Oh, iya juga sih Mbak. Iya Mbak semangat yaa…semoga bisa kekejar pendadaran sama yudisiumnya, aamiin…”

Mbak N : “Aku tuh baru mikir Fit, harusnya kalau skripsi itu emang bener-bener dikerjain jauh-jauh hari. “

Saya : *masih loading, nggak ngerti arah pembicaraan mau ke mana*

Mbak N : “Nih nanti kamu kira-kira skripsinya bulan apa ya? Kalau nanti Ramadhan kan maju terus, mungkin nanti udah awal-awal Juni. Nah usahain tuh Fit Mei udah selesai, kalau bisa Mei udah pendadaran juga.”

*hening sejenak, saya masih mencoba menerka arah pembicaraan*

Mbak N : “Aku tuh nyesel Fit, eh tapi kalo nyesel tanda nggak bersyukur ya? Nggak boleh sebenernya. Tapi aku tuh baru kepikiran sekarang, soalnya kalo skripsinya belum selesai sekarang kan nabrak Ramadhan, jadi nggak bisa maksimalin buat Ramadhan, ngejar skripsi soalnya…. (jeda) Tuh Fit nanti makanya kamu selesein skripsinya sebelum Ramadhan, biar bisa dimaksimalin Ramadhannya…”

Saya : *ngeh dan rasanya undescriptable* “Aaaa, iya juga ya mbak, bener, bener. Biar ibadahnya bisa fokus ya Mbak…aku juga jadi kepikiran. Jadi inget, pernah denger nggak sih Mbak, biasanya kan orang di akhir Ramadhan belanja banyak ya. Buat mudik lah, persiapan lebaran lah, dan itu juga diskon lebaran mungkin gede dan menarik. Tapi tanpa sadar sebenernya di balik itu semua kita justru boleh jadi ngorbanin 10 hari terakhir Ramadhan kita buat belanja dan nyari barang diskonan. Makanya aku pernah denger harusnya kalau mau mempersiapkan buat lebaran itu ya pas sekarang-sekarang (awal Ramadhan) aja. Bahkan kalo bisa sekalian buat belanja kebutuhan selama satu bulan Ramadhan, kecuali yang kayak lauk sama sayur yang di masak, pas sebelum Ramadhan aja, biar fokus…”

Ramadhan, kadang kita nggak nyadar kalau keutamaannya masih beriringan sama hal lain yang juga menuntut banyak perhatian dari diri kita, sehingga kita mungkin masih susah fokus untuk sepenuhnya meramadhankan diri kita. Belum sepenuhnya hadir pada tilawah Quran, di shaf pertama shalat jamaah, datang awal di kajian, dan benar-benar mengikhlaskan seluruh waktunya di sana. Kalau ngutip dari blognya Mbak Yasmin, intinya 
“Apa Allah itu bukan prioritas?” Mengenal Allah adalah prioritas hari ini. Dan mengenal Allah juga dikejar deadline...
*ah jleb banget ya T^T

Maka menjalankan Ramadhan senantiasa butuh persiapan. Bukan hanya resolusi di atas kertas mengenai capaian, tapi mempersiapkan diri juga di dalamnya adalah tentang harus bagaimana melewatinya. Melewatinya dengan amanah-amanah lain yang belum selesai ditunaikan. Karena bagaimanapun kita selalu berucap merindukan ramadhan bukan? Bukankah rindu adalah menyambutnya dengan bahagia dan jamuan special yang berbeda dari biasanya? Maka, apakah kita benar-benar merindu kedatangannya?

Kenapa kamu bisa jatuh cinta sama dia? Karena kebaikan-kebaikannya, kan? Coba nggak tahu kebaikan-kebaikannya, ya kamu nggak bakalah jatuh cinta. 
Kamu mengeluh belum bisa jatuh cinta sama Allah? Berarti kamu belum bisa merasakan kebaikan-kebaikan Allah.. Padahal, Nak. Bumi mana yang luput dari kebaikan dan cinta Allah?

 --Aa Gym, Maskam UGM --LiveStreaming 92.3 MQFM


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS